Loading...
OLAHRAGA
Penulis: Sabar Subekti 21:18 WIB | Sabtu, 28 November 2020

Kaos Maradona Ketika Mencetak Goal “Tangan Tuhan” Mungkin Laku Hingga Rp 30 Miliar

Orang berjalan melewati grafiti legenda sepak bola Argentina, Diego Armando Maradona, di Buenos Aires, Argentina, pada 27 November 2020. (Foto: Reuters)

SATUHARAPAN.COM-Kaos yang dikenakan oleh Diego Maradona saat dia mencetak gol terkenal "tangan Tuhan" melawan Inggris di Piala Dunia 1986 di Meksiko bisa laku hingga US$ 2 juta (hampir Rp 30 miliar) setelah kematian  pemain Argentina itu pada hari Rabu (25/11), kata seorang ahli memorabilia olah raga Amerika.

Seragam itu sekarang dimiliki oleh mantan pemain Inggris, Steve Hodge, yang mendapatkannya dari Maradona setelah pertandingan di mana umpan baliknya yang dicoba mengarah ke gol kontroversial yang membantu menyingkirkan Inggris dari turnamen yang kemudian dimenangkan Argentina.

“Saya sedang berjalan menyusuri terowongan dan Maradona datang ke arah yang berlawanan. Saya hanya menarik baju saya dan kami bertukar di sana dan kemudian...,” kata Hodge, yang telah ditunda meninggalkan lapangan saat melakukan wawancara televisi, mengatakan kepada media Inggris. Baju tersebut saat ini dipajang di Museum Sepak Bola Nasional Inggris di Manchester.

“Sangat sulit untuk mengukur (nilainya) dengan jersey “Hand of God”, tetapi saya tahu bahwa pemiliknya sedang mencari penjualan pribadi senilai US$ 2 juta,” kata David Amerman dari Goldin Auction di New Jersey kepada Reuters. “Ini pasti bisa jadi kemungkinan, nilainya telah melonjak sedikit dalam sepak bola.”

Perusahaan Amerman saat ini terlibat dalam lelang lain bersama dengan Sotheby yang disebut "A Century Of Champions," yang menampilkan trofi Jules Rimet yang diberikan kepada Pele oleh FIFA setelah ia memenangkan Piala Dunia ketiganya bersama Brasil pada tahun 1970.

Trofi tersebut diperkirakan akan terjual hingga US$ 800.000 (setara Rp 11,7 miliar) dan jumlah itu bisa dikecilkan jika Hodge menemukan pembeli untuk kemeja Maradona atau jika dia melelang, meskipun mantan gelandang berusia 58 tahun itu mungkin tidak mencapai harga targetnya.

Harga Dua Juta Dolar

“Sangat sulit untuk melihat bagaimana hal itu akan mencapai harga dua juta dolar, tetapi saya tidak mengerti mengapa seseorang yang memiliki uang tidak menginginkan hal seperti itu, Anda tidak dapat benar-benar memberi angka padanya. Jika Anda menemukan orang yang tepat di tempat yang tepat, itu kemungkinan yang realistis," kata Amerman.

“Kartu sepak bola pemula Maradona, baru-baru ini kami menjual salinannya seharga US$ 10.000. Ini adalah kartu yang mungkin berharga beberapa ratus dolar beberapa tahun yang lalu, dan itu sebelum kematiannya. Saya melihat satu kemarin di online yang mereka minta seharga US$ 20.000."

Tapi Amerman mengingatkan mereka yang berpikir untuk terlibat dalam pasar memorabilia Maradona setelah kematian pemain Argentina itu pada usia 60 tahun setelah serangan jantung.

“Saat ini kami benar-benar melihat peningkatan tindakan. Saya sudah mendapat pertanyaan dari orang-orang yang telah membeli item Maradona di situs kami yang ingin menjualnya kembali di lelang berikutnya.” Katanya.

“Kami melihat dengan meninggalnya Kobe Bryant tahun ini... lonjakan besar dalam sekejap pada memorabilia... kemudian turun karena pasar menjadi jenuh..."

Satu orang yang tidak akan mengenakan kaos yang diberikan Maradona padanya di pasar terbuka adalah mantan pemain Arsenal dan Juventus, Liam Brady. Mantan gelandang Irlandia itu bermain melawan Maradona berkali-kali untuk klub dan negaranya dan pemain Argentina itu memberinya kaus bernomor 17 yang tidak biasa, bukan nomor punggung 10 yang biasa setelah pertandingan pada tahun 1979.

“Jika itu beralih ke kolektor pribadi yang benar-benar menginginkannya, jika itu jatuh ke tempat yang tepat dan itu akan dihargai, saya akan mempertimbangkan untuk menjualnya, tapi saya tidak akan menaruhnya di eBay atau ruang lelang mana pun,” katanya kepada Reuters. “Itu memiliki nilai sentimental yang sangat besar.”

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home