Google+
Loading...
INDONESIA
Penulis: Febriana Dyah Hardiyanti 14:00 WIB | Selasa, 24 Januari 2017

Lurah Pulau Panggang Tak Tahu Ahok Lakukan Penodaan Agama

Terdakwa dugaan penistaan agama Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok menjalani persidangan di Auditorium Kementerian Pertanian, Cilandak, Jakarta, Selasa (10/1). Sidang kelima kasus tersebut masih beragendakan mendengarkan keterangan saksi dari pihak penuntut umum. (Foto: Antara)

JAKARTA, SATUHARAPAN.COM - Lurah Pulau Panggang, Kepulauan Seribu, Yuli Hardi, menyatakan tidak mengetahui telah terjadi penodaan agama yang dilakukan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) saat berpidato di Kepulauan Seribu pada tanggal 27 September 2016.

"Jujur saat Pak Basuki pidato saya tidak tahu (telah terjadi penodaan agama) baru tahu saat-saat ini dari televisi dan Youtube," kata Yuli Hardi menjawab pertanyaan Jaksa Penuntut (JPU) dalam lanjutan sidang Ahok di Auditorium Kementerian Pertanian, Jakarta, hari Selasa (24/1).

Ia pun menceritakan bahwa dirinya juga menjemput Ahok saat datang ke Kepulauan Seribu tersebut.

"Saya hadir jemput Pak Ahok di dermaga. Tidak ada reaksi keberatan saat itu dari warga," kata Yuli.

Namun, setelah berita kasus penodaaan agama itu, ia menyatakan ada beragam pendapat dari warga.

"Macam-macam, ada yang pro, ada yang kontra dan ada juga yang cuek," ucap Yuli.

Ia pun menyatakan petugas Bareskrim Polri datang langsung ke Kepulauan Seribu untuk memeriksa dirinya.

"Bareskrim langsung datang ke Pulau, saya lapor ke atasan dulu. Tidak ada arahan dalam pemeriksaan," kata Yuli.

Selain Yuli Hardi, Jaksa Penuntut Umum (JPU) juga direncanakan menghadirkan Nurkholis, petugas Humas Pemprov DKI Jakarta yang merekam pidato Ahok di Kepulauan Seribu. (Ant)

Editor : Eben E. Siadari

Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home