Google+
Loading...
RELIGI
Penulis: Reporter Satuharapan 21:34 WIB | Jumat, 22 Juni 2018

Paus dan Pemimpin WCC Berbagi Program pada Pertemuan Ekumenis

Dalam kunjungan ke Dewan Gereja Dunia (WCC) di Jenewa, Swiss, 21 Juni 2018, Paus Fransiskus memberikan berkat dalam layanan doa ekumenis dengan para pemimpin WCC. (Foto: Albin Hillert/WCC)

JENEWA, SATUHARAPAN.COM – Paus Fransiskus bersama Sekretaris Jenderal Dewan Gereja Dunia (World Council of Churches/WCC) dan moderator Komite Pusat bergabung dalam sebuah pertemuan ekumenis. Paus Fransiskus berkunjung ke WCC di Jenewa, Swiss, pada 21 Juni 2018, untuk merayakan ulang tahun ke-70 WCC.

Sekretaris Jenderal WCC Pdt Dr Olav Fykse Tveit menyebut hari Kamis itu sebagai hari bersejarah, “Kami tidak akan berhenti di sini. Kami akan melanjutkan. Kami dapat melakukan lebih banyak secara bersama-sama, untuk mereka yang membutuhkan kami.”

Paus Fransiskus memulai kunjungan dengan bergabung dalam doa di kapel Pusat Ekumenis di Jenewa setelah terbang dari Roma, Italia. Paus kemudian mengunjungi Institut Ekumenis di Bossey, yang terlibat dalam pembangunan teologi.

Pada sore hari Paus Fransiskus kembali mengunjungi Pusat Ekumenis, tempat WCC melakukan aktivitas kesehariannya. Paus berbicara dengan Pdt Tveit dan Dr Agnes Abuom, moderator Komite Pusat, badan pengelola WCC.

“Di sini saya ingin menegaskan kembali bahwa Gereja Katolik mengakui pentingnya pekerjaan yang dilakukan oleh Komisi Iman dan Ketertiban, dan berkeinginan untuk terus berkontribusi dalam pekerjaan itu melalui partisipasi para teolog yang berkualifikasi,” kata Paus.

“Pencarian iman dan ketertiban untuk visi bersama gereja, dengan pekerjaannya mempelajari isu-isu moral dan etika, menyentuh area penting untuk masa depan ekumenisme.”

Paus mengutip kehadiran aktif Katolik di Komisi Misi dan Penginjilan Dunia; bekerja sama dengan Kantor Dialog dan Kerja Sama Antaragama baru-baru ini, tentang tema penting pendidikan untuk perdamaian; dan persiapan bersama teks-teks untuk Pekan Doa untuk Kesatuan Kristen.

Bossey Ecumenical Institute

Paus juga menghargai peran penting yang dimainkan oleh Lembaga Ekumenis Bossey, dalam pelatihan para pemimpin pastoral dan akademis masa depan di banyak gereja Kristen dan pengakuan di seluruh dunia.

Sementara itu, Tveit, dalam pidatonya, mengatakan kunjungan Paus ke WCC menunjukkan bagaimana perpecahan, jarak, dan konflik, dapat diatasi, sebagai tanda harapan.

“Memungkinkan generasi berikutnya untuk menciptakan ekspresi baru tentang persatuan, keadilan, dan perdamaian - saat kita berbagi lebih banyak dan bersama-sama,” kata Tveit.

Ia mengatakan, kunjungan itu menunjukkan “sangatlah mungkin untuk mengatasi perpecahan dan jarak, serta konflik yang mendalam yang disebabkan oleh berbagai tradisi dan keyakinan iman”.

“Ada beberapa cara dari konflik ke komuni. Dan tentu saja, kita belum mengatasi semua perbedaan dan perpecahan. Oleh karena itu kita berdoa bersama bahwa Roh Kudus akan membimbing dan menyatukan ketika kita bergerak bersama,” kata Tveit.

50 Tahun Kerja Sama

Kunjungan Paus Fransiskus menandai tonggak peringatan ekumenis 70 tahun WCC dan menandai 50 tahun kerja sama dengan Gereja Katolik Roma dalam upaya persatuan Kristen.

Tema kunjungan adalah “Ziarah Ekumenis - Melangkah, Berdoa, dan Bekerja Bersama” dan pertemuan dimulai dengan pelayanan doa di kapel Pusat Ekumenis.

“Yang Mulia, kunjungan Anda adalah tanda dari harapan yang kami bagikan ini. Ini adalah tonggak sejarah dalam hubungan di antara gereja-gereja. Kami ada di sini sebagai wakil dari berbagai gereja dan tradisi dari seluruh dunia,” kata Pdt Tveit.

Pada tahun 2017, Katolik Roma dan Protestan Lutheran bersama-sama memperingati ulang tahun ke-500 Reformasi, yang memisahkan sebagian besar agama Kristen ketika Martin Luther memimpin protes atas praktik gereja yang bergema selama berabad-abad. Jenewa adalah kota penting dalam Reformasi.

Tetapi 500 tahun sebelum itu, Skisma Besar 1054, ketika Gereja Ortodoks Yunani secara resmi terpisah dengan Gereja Katolik, juga memecah agama Kristen.

Tveit mencatat, “Dengan melangkah, berdoa, dan bekerja bersama selama 70 tahun terakhir ini, kami telah belajar banyak tentang apa artinya menjadi persekutuan gereja. Juga bagaimana hubungan telah berkembang antara WCC dan Gereja Katolik Roma setelah lebih dari 50 tahun kerja sama.”

Ia menjelaskan profil kerja WCC dan banyak mitra hari ini adalah “Bersama dalam Ziarah Keadilan dan Perdamaian”.

Tveit mengatakan WCC dan Gereja Katolik bekerja sama untuk inisiatif perdamaian bersama di banyak tempat di dunia, saat mengatasi krisis pengungsi bersama-sama, juga dalam masalah keadilan ekonomi dan menangani kemiskinan.

“Kami bekerja keras bersama untuk memerangi perubahan iklim dan ancaman lain terhadap lingkungan kami. Kami mempromosikan dialog dan inisiatif antaragama untuk perdamaian. Kami bersama memobilisasi untuk tujuan pembangunan berkelanjutan. Kami bersama menyiapkan doa tahunan untuk persatuan Kristen.”

Moderator Abuom berbicara tentang buah kerja sama dengan Gereja Katolik Roma dalam “banyak situasi konkret”.

“Saya hanya menyoroti betapa penting gereja-gereja Kristen memandang satu sama lain sebagai satu, di Sudan Selatan. Betapa penting aksi bersama untuk keadilan dan perdamaian adalah untuk proses perdamaian di Kolombia. Betapa kuatnya berdoa dan bekerja bersama untuk proses reunifikasi di Semenanjung Korea. Berapa banyak tindakan terpadu diperlukan di Burundi dan Republik Demokratik Kongo,” kata Abuom.

Ia mengatakan kepada Paus Fransiskus bahwa kunjungan ke Pusat Ekumenis di Jenewa itu menunjukkan bahwa “komitmen gereja untuk bersatu demi semua umat manusia dan semua ciptaan Tuhan, hidup dan kuat,” kata moderator, yang adalah seorang Anglikan Kenya. (oikoumene.org)

Editor : Sotyati

Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home