Google+
Loading...
RELIGI
Penulis: Dewasasri M Wardani 09:47 WIB | Sabtu, 08 September 2018

Penindakan terhadap Gereja Meningkat di China

Ilustrasi. Umat Katolik di Tiongkok menghadiri misa Rabu Abu di sebuah gereja yang direstui negara di Beijing. (Foto: cfr.org/AFP Getty Images/Greg Baker)

HENAN, SATUHARAPAN.COM – Pihak berwenang di Provinsi Henan, Tiongkok Tengah, meningkatkan tekanan terhadap institusi keagamaan yang tidak terdaftar, dengan tujuan menutup sedikitnya dua per tiga gereja di sana.

Menurut para pengamat, tujuan kebijakan pemimpin tertinggi Tiongkok, Xi Jinping itu tampaknya adalah untuk membendung pertumbuhan dan penyebaran ajaran Kristen di negara tersebut,  dan memperketat kontrol atas berbagai kelompok keagamaan.

Penindakan keras terhadap gereja-gereja di negara itu meningkat sejak Agustus.

Sedikitnya, empat gereja di Kota Nanyang digerebek pada Rabu (6/9) subuh, kata Jonathan Liu, rohaniwan yang tergabung dalam kelompok Persekutuan Kristen Tionghoa yang berbasis di San Francisco.

Liu yang berbasis di Amerika mengatakan, berbagai sumber dari gereja setempat memberitahu dia bahwa puluhan polisi tak dikenal dan pejabat pemerintah setempat muncul di gereja-gereja di Henan, tanpa membawa surat perintah penggeledahan yang dikeluarkan pengadilan.

Polisi tak dikenal, dan pejabat pemerintah setempat itu disebutkan telah menyingkirkan salib di luar dan di dalam gereja, menghapus slogan-slogan Kristen di dinding, serta merusak atau menyita properti milik gereja sebelum menutupnya.

Jemaat yang melawan di sana dipukuli atau dibawa pergi, kata Liu. VOA telah berupaya tanpa hasil menghubungi polisi dan pejabat urusan keagamaan di Henan dan Beijing untuk diminta berkomentar. (Voaindonesia.com)

Editor : Sotyati

Back to Home