Google+
Loading...
EKONOMI
Penulis: Reporter Satuharapan 10:24 WIB | Sabtu, 16 Februari 2019

Pertamina Sesuaikan Harga Avtur

Ilustrasi. Pengisian bahan bakar pesawat. PT Pertamina (Persero) terhitung mulai Sabtu (16/2) pukul 00.00 WIB melakukan penyesuaian harga jual avtur, diharap berdampak pada industri penerbangan. (Berita Moneter dan Keuangan)

JAKARTA, SATUHARAPAN.COM – PT Pertamina (Persero) terhitung mulai Sabtu (16/2) pukul 00.00 WIB melakukan penyesuaian harga jual avtur, setelah sempat diperbincangkan sejumlah kalangan sebagai penyebab tingginya harga tiket pesawat terbang di dalam negeri.

Media Communication Manager Pertamina Arya Dwi Paramita menjelaskan, harga baru avtur ini sesuai dengan Keputusan Menteri ESDM No 17/2019 tentang Formula Harga Dasar dalam Perhitungan Harga Jual Eceran Jenis BBM Umum Jenis Avtur yang Disalurkan Melalui Depot Pengisian Pesawat Udara.

Menurut Arya, Pertamina secara rutin melakukan evaluasi dan penyesuaian harga avtur secara periodik, yaitu sebanyak dua kali dalam sebulan. Untuk periode kali ini (16 Februari 2019), harga avtur turun dibandingkan periode sebelumnya.

Sebagai contoh harga avtur (published rate) untuk Bandara Soekarno Hatta Cengkareng turun dari sebelumnya Rp8.210 per liter menjadi Rp 7.960 per liter. “Harga ini lebih rendah sekitar 26 persen dibandingkan harga avtur (published rate) di Bandara Changi Singapura yang terpantau per tanggal 15 Februari 2019 sekitar Rp 10.769 per liter,” Arya menjelaskan.

Penyesuaian harga avtur ini, lanjut Arya, dilakukan dengan mempertimbangkan rata-rata harga minyak dunia, nilai tukar rupiah dan faktor lain.

Pertamina berharap penurunan harga avtur ini juga merupakan bentuk dukungan Pertamina terhadap industri penerbangan nasional, yang diharapkan juga berdampak pada industri lain termasuk pariwisata.

Arya juga menambahkan harga jual avtur untuk setiap maskapai ditetapkan berdasarkan kesepakatan para pihak, yakni antara Pertamina sebagai penyedia dan maskapai penerbangan sebagai konsumen.

“Pertamina terus berkomitmen untuk memberikan layanan yang terbaik untuk masyarakat dengan menyediakan bahan bakar pesawat udara di 67 bandara yang tersebar di Indonesia,” kata Arya.

Penyebab Tingginya Harga Tiket Pesawat

Sebelumnya saat menghadiri acara Gala Dinner Peringatan HUT ke-50 Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) di Ballroom Puri Agung Hotel Grand Sahid Jaya, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (11/2) malam, Presiden Jokowi mengaku telah menerima banyak keluhan terkait tingginya harga tiket pesawat untuk penerbangan di dalam negeri.

Menurut Presiden, tingginya harga tiket pesawat ini karena harga bahan bakar pesawat yaitu avtur di Indonesia ternyata sangat mahal.

“Saya terus terang juga kaget, dan malam hari ini juga saya baru tahu tadi dari Pak Chairul Tanjung mengenai avtur. Ternyata avtur yang dijual di Soekarno-Hatta itu dimonopoli oleh Pertamina sendiri,” kata Presiden Jokowi saat itu.

Menurut Presiden, pilihannya hanya satu, harganya bisa sama dengan harga internasional. Kalau tidak bisa, lanjut Presiden, berarti pemerintah akan masukkan kompetitor yang lain sehingga terjadi kompetisi.

“Ya, pilihan-pilihannya hanya itu. Karena memang ini sangat-sangat mengganggu,” kata Presiden.

Presiden juga meminta jajaran menteri terkait untuk menghitung kembali harga avtur, bahan bakar pesawat, yang memberikan kontribusi besar dalam penetapan harga tiket pesawat.

“Tadi baru, tadi baru kita rapatkan. Saya sudah perintahkan untuk menghitung mana yang belum efisien, mana yang bisa diefisienkan, nanti akan segera diambil keputusan,” kata Presiden Jokowi menjawab wartawan seusai melantik Gubernur dan Wakil Gubernur Jatim, Gubernur Jambi, dan para duta besar baru RI untuk negara sahabat, di Istana Negara, Jakarta, Rabu (13/2) sore.

Presiden memastikan segera mengambil keputusan terkait harga itu setelah ada kalkulasinya dari kementerian/lembaga terkait. (setkab.go.id)

 

Back to Home