Google+
Loading...
SAINS
Penulis: Dewasasri M Wardani 09:40 WIB | Selasa, 13 Maret 2018

Risiko Mata Rusak Terlalu Dekat Nonton Video Online

Ilustrasi. Menonton lewat ponsel sebaiknya berjarak sepanjang siku. (Foto: australiaplus.com/

AUSTRALIA, SATUHARAPAN.COM – Banyak di antara kita yang masih ingat saat diperingatkan karena menonton televisi terlalu dekat ketika masih kecil.

Menurut dokter mata asal Australia, Helen Summers, orang tua zaman sekarang pun, seharusnya memperingatkan anak-anak mereka agar tidak menonton dari layar kecil, seperti layar ponsel, terlalu dekat.

Dr Summers memperingatkan, menonton terlalu dekat di layar kecil dalam waktu lama bisa menyebabkan gangguan penglihatan bagi generasi mendatang.

"Kita menghadapi tsunami miopi atau rabun jauh," katanya kepada ABC Radio Darwin, seperti dilansir situs australiaplus.com.

"Di Australia ada 4 juta orang yang tidak bisa melihat jauh, di tahun 2050 jumlahnya akan mencapai 22 juta."

Sejumlah peneliti sebelumnya, menemukan meningkatnya rabun jauh bukan disebabkan oleh penggunaan ponsel, melainkan karena masalah terkait kurangnya aktivitas di luar ruangan. Tapi Dr Summers mengatakan, dampak dari jumlah waktu melihat layar telah meluas dan jarak pandang ke layar menjadi faktornya.

Sama dengan kurangnya waktu di luar ruangan, penyebab lain adalah postur yang tidak baik saat menonton dan kurangnya pergerakan mata, karena kita menatap layar hingga berjam-jam.

"Kita ingin manfaatkan teknologi untuk belajar, jadi ada iPad, barang-barang eletronik dan komputer di sekolah kita, di kantor, dan saat kembali ke rumah ini, menjadi berlebihan. Inilah yang jadi masalah," kata Dr Summers.

"Saat kita menggunakan jejaring sosial, bersandar di sofa, menonton Netflix di iPad, ini yang menyebabkan jadi berlebihan."

Dr Summers, yang sudah membuka klinik mata di Kota Darwin sejak tahun 1998, mengatakan dampak dari menatap layar ini sudah terlihat di ruang kelas sekolah.

"Kita juga melihat peningkatan besar dari penglihatan yang stres, sensitif terhadap cahaya, dan bagi anak-anak kita, ada perubahan yang berdampak pada perkembangan membaca dan kemampuan belajar."

Anak-anak Paling Berisiko

Layar memiliki peranan penting dalam kehidupan kita sehari-hari, tapi Dr Summers menjelaskan cara kita menggunakannya memiliki peran yang signifikan pada dampaknya.

"Kebanyakan tempat kerja diatur secara ergonomik," katanya.

"Saat kita duduk, ada banyak layar di depan kita, tapi kita mengalihkan pandangan, kita tidak menatapnya."

Di rumah, hal ini bisa jadi berbeda, terutama bagi anak-anak.

"Saya tahu ini adalah alat untuk menenangkan anak, tapi kita harus menggunakannya berhati-hati, tidak untuk waktu yang lama," katanya.

"Mereka menatapnya dan tidak menggunakan kemampuan untuk fokusnya dengan benar."

"Jadi saat mereka mulai sekolah, jika mereka banyak menatap dengan jarak dekat, akan berdampak pada mengontrol gerakan mata kiri ke kanan."

Istirahat Sejenak

Di Australia, “twenty-twenty”, adalah istilah yang sering digunakan oleh para dokter mata untuk menjelaskan penglihatan yang sempurna. Tapi Dr Summers mulai menggunakan istilah ini untuk mengatur bagaimana cara kita mengkonsumsi media lewat layar.

"Jika kita menggunakan iPad selama 20 menit, pastikan duduk tegak dan istirahat juga selama 20 menit.

"Jika kita menggunakan telepon, buatlah menjadi 10/10, jadi kalau menggunakan layar telepon 10 menit, matikan juga selama 10 menit."

"Jadi lebih banyak beristirahat dan membuatnya tidak telalu sering."

"Pilihan yang lebih baik lagi, menurutnya, adalah mengalihkan pandangan ke televisi dengan jarak tiga meter lebih jauh agar mencegah menatap jarak dekat terlalu lama."

Jika tak mungkin, kita juga bisa memegang layar lebih jauh, tidak terlalu dekat dari jarak lengan ke mata, kata Dr Summers.

"Atau jika kita meluruskan lengan, setengah antara siku dan panjang tangan, jangan lebih dekat dari itu."

Beristirahat dengan menghabiskan waktu di luar rumah, adalah pilihan yang sudah teruji karena alasannya.

"Kita harus memiliki mata dengan pandangan yang mencapai seluruh penjuru, tidak dibatasi seukuran layar ponsel atau iPad."

Editor : Sotyati

Back to Home