Google+
Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 08:04 WIB | Rabu, 16 September 2020

WHO Peringatkan Eropa Risiko Penularan COVID-19 Menjelang Musim Panas Berakhir

Harus Ambil Keputusan untuk Anak-anak Bisa Sekolah, dan Penularan Ditekan.
Anak-anak di Jerman mulai masuk sekolah di tengah pandemi COVID-19. (Foto: dok. AP)

JENEWA, SATUHARAPAN.COM-Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa Eropa menghadapi waktu untuk megambil keputusan tentang penanganan COVID-19, karena jumlah kasus mencapai rekor tertinggi, anak-anak kembali ke sekolah dan musim panas hampir berakhir.

Direktur kedaruratan WHO, Michael Ryan, mengatakan sudah waktunya untuk "berhenti mencari unicorn" dan sebagai gantinya mengambil keputusan sulit untuk melindungi mereka yang paling rentan dan menjaga anak-anak tetap bersekolah, tetapi melihat orang lain mengalami kehilangan.

"Eropa menghadapi momen itu karena Eropa memasuki musim di mana orang akan mulai kembali ke dalam ruangan. Tekanan infeksi akan meningkat, tidak diragukan lagi," kata Ryan dalam konferensi pers virtual, hari Selasa (15/9).

"Bagaimana kita memegang dua prinsip itu: melindungi yang rentan dari kematian, dan mengembalikan anak-anak kita ke sekolah? Sesuatu, dalam arti tertentu, harus diberikan."

Ryan mengatakan tidak ada jawaban yang mudah, tetapi hal seperti itu perlu dilakukan untuk membantu yang termuda dan tertua di masyarakat. "Satu-satunya cara untuk melakukan itu adalah bahwa orang dewasa cukup memisahkan diri untuk menurunkan transmisi," katanya.

"Jadi, apa yang lebih penting: anak-anak kita kembali ke sekolah atau kelab malam dan bar tetap buka? Ada waktu untuk pengambilan keputusan saat memasuki bulan-bulan musim dingin."

Lonjakan Kasus di Eropa

WHO mencatat rekor tertinggi satu hari dari kasus terkonfirmasi di Eropa pada hari Jumat di mana terdapat 53.873 kasus baru. Lonjakan tersebut telah memicu kekhawatiran di seluruh Eropa, dan menghidupkan kembali perdebatan tentang cara terbaik untuk melawannya saat jutaan anak sekolah kembali ke kelas untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan.

Maria Van Kerkhove, kepala teknis WHO untuk COVID-19, mengatakan peningkatan kasus di Eropa sebagian karena peningkatan yang disambut baik dalam kapasitas pengujian dan pengawasan.

Namun dia menambahkan: "Beberapa dari kebangkitan itu mencapai tingkat yang lebih tinggi dari yang kita lihat pada bulan April dan Mei. Itu adalah tren yang mengkhawatirkan yang pasti kita lihat. "Jika virus ada dan ada pertemuan yang berlangsung, terutama di tempat ramai, lokasi dalam ruangan dengan ventilasi yang buruk, virus akan menyebar."

Ryan dan Van Kerkhove berbicara dalam konferensi pers oleh WHO, Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO) dan Dana untuk Anak-anak PBB (UNICEF) untuk mengembalikan anak-anak ke sekolah selama pandemi.

Mereka telah menerbitkan panduan bersama yang diperbarui tentang langkah-langkah kesehatan masyarakat terkait sekolah di bawah krisis COVID-19.

Resort Terakhir

"Tidak ada risiko nol," kata kepala WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus. "Tetapi dengan kombinasi tindakan yang tepat, kita dapat menjaga anak-anak kita tetap aman dan mengajari mereka bahwa kesehatan dan pendidikan adalah dua komoditas paling berharga dalam hidup."

Sembilan bulan setelah krisis, gambaran yang lebih jelas muncul tentang bagaimana virus corona baru memengaruhi anak-anak, katanya, meskipun banyak pertanyaan tetap tidak terjawab. Orang di bawah 20 tahun menyumbang kurang dari 10 persen kasus dan kurang dari 0,2 persen kematian.

Tedros mengatakan sekolah seharusnya hanya ditutup "sebagai upaya terakhir" di daerah dengan transmisi yang intens. Dan Kepala UNESCO, Audrey Azoulay, mengatakan setengah dari populasi siswa global belum kembali ke sekolah dan ada risiko bahwa 11 juta anak perempuan mungkin tidak akan pernah kembali.

Menurut Ketua UNICEF, Henrietta Fore: "Jumlah yang besar tidak lain berarti darurat pendidikan global." (AFP)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home