Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 12:21 WIB | Sabtu, 17 Juli 2021

Arkeolog Temukan Nama Hakim Alkitabiah Yerubaal pada Tembikar Berusia 3.100

Penemuan ini menurut para peneliti menawarkan wawasan penting tentang hubungan antara teks Alkitab dan realitas sejarah.
Arkeolog Temukan Nama Hakim Alkitabiah Yerubaal pada Tembikar Berusia 3.100
Prasasti berusia 3.100 tahun yang bertuliskan nama hakim Alkitab ditemukan di Israel. Prasasti Yerubaal, itu ditulis dengan tinta pada bejana tembikar. (Foto-foto: Dafna Gazit/IAA via The Jerusalem Post)
Arkeolog Temukan Nama Hakim Alkitabiah Yerubaal pada Tembikar Berusia 3.100
Pemandangan udara dari area penggalian tempat prasasti itu ditemukan.

YERUSALEM, SATUHARAPAN.COM-Sebuah prasasti yang berasal dari sekitar 3.100 tahun yang lalu bertuliskan nama seorang hakim alkitabiah, Jerubbaal, ditemukan dalam penggalian di Khirbat er-Ra'i, dekat Kiryat Gat di Distrik Selatan Israel,kata  Otoritas Kepurbakalaan (IAA) mengumumkan pada hari Senin (12/7).

Para peneliti menyoroti bahwa meskipun tidak ada kepastian apakah prasasti itu mengacu pada sosok yang disebutkan dalam Kitab Hakim-hakim, penemuan ini menawarkan wawasan penting tentang hubungan antara teks Alkitab dan realitas sejarah.

Prasasti dari periode itu, abad ke-12-11 Sebelum Masehi, sangat langka. Semua penanggalan telah dilakukan melalui tipologi tembikar dan radiokarbon sampel organik yang ditemukan di lapisan arkeologi yang sama.

Tulisan itu, dengan tinta pada kendi, menandai pertama kalinya nama Yerubbaal ditemukan di luar teks Alkitab. Diyakini bahwa pemiliknya menuliskan namanya di kendi itu.

“Nama Jerubbaal akrab dalam tradisi alkitabiah dalam Kitab Hakim-hakim sebagai nama alternatif untuk hakim Gideon ben Yoash,” menurut Prof. Yosef Garfinkel dan arkeolog Sa’ar Ganor dari Hebrew University of Jerusalem.

Garfinkel dan Ganor memimpin penggalian di lokasi tersebut bersama Dr. Kyle Keimer dan Dr. Gil Davies dari Macquarie University di Sydney, Australia, mitra dalam penggalian bersama dengan IAA.

“Gideon pertama kali disebutkan memerangi penyembahan berhala dengan menghancurkan mezbah Baal dan menebang tiang Asyera,” kata mereka. “Dalam tradisi Alkitab, dia kemudian dikenang sebagai pemenang atas orang Midian, yang biasa menyeberangi Sungai Yordan untuk menjarah tanaman pertanian. Menurut Alkitab, Gideon mengorganisir pasukan kecil yang terdiri dari 300 tentara dan menyerang orang Midian pada malam hari di dekat Ma'ayan Harod."

“Keesokan harinya pagi-pagi, Yerubaal, yaitu Gideon, dan semua pasukan yang bersamanya berkemah di atas En-harod, sedangkan perkemahan Midian berada di dataran di sebelah utaranya, di Gibeath-moreh,” bunyi sebuah ayat dalam Bab 7 dalam Kitab Hakim-hakim.

Khirbat er-Ra'i telah digali sejak 2015. Menurut Garfinkel, situs itu sudah diketahui dari survei yang dilakukan oleh para arkeolog Inggris pada abad ke-19.

Tim memutuskan untuk merenovasi penggalian, karena di permukaan situs mereka menemukan tembikar yang sangat mirip dengan artefak yang ditemukan di Khirbat Qeiyafa, sebuah kota berbenteng kuno dari zaman Raja Daud, sekitar abad ke-10 SM.

“Kami pikir kami mungkin menemukan benteng lain, tetapi kami hanya menemukan enam kamar yang berasal dari periode itu, jadi sepertinya pada saat itu mungkin hanya sebuah desa kecil,” kata arkeolog itu.

Namun, ternyata situs itu tampaknya telah mencapai puncaknya satu atau dua abad sebelumnya, yaitu pada zaman Hakim-hakim.

Khirbat er-Ra'i terletak dekat dengan situs arkeologi penting, di mana sebuah pusat, Lakhis, yang sering ditampilkan dalam Alkitab, pernah berdiri. Di pertengahan milenium ke-2 SM, Lakhis adalah kota Kanaan yang menonjol. Menurut Kitab Yosua, tak lama setelah itu dihancurkan oleh bangsa Israel saat mereka menaklukkan Tanah Israel pada akhir masa kekuasaan mereka.

Berdasarkan temuan arkeologi, termasuk arsitektur dan tembikar, Khirbat er-Ra'i sebagian besar adalah situs Kanaan, tetapi dengan pengaruh Filistin yang kuat, menurut Garfinkel. “Saya percaya bahwa situs itu sebagian besar dihuni oleh pengungsi Kanaan, yang datang untuk hidup di bawah hegemoni Filistin” katanya.

Prasasti, yang diuraikan oleh ahli epigrafi Christopher Rolston dari Universitas George Washington, memuat lima huruf: yod (patah di atas), resh, bet, ayin, lamed.

Sementara nama-nama huruf mungkin terdengar akrab bagi penutur bahasa Ibrani, alfabetnya bukanlah alfabet Ibrani, melainkan alfabet dari mana alfabet Ibrani akan berkembang dari berabad-abad kemudian.

“Skrip alfabet ditemukan oleh orang Kanaan dan pengaruh Mesir sekitar 1800 SM,” kata Garfinkel. “Mereka terus menggunakan skrip ini, yang berevolusi dari Hieroglif Mesir pada Zaman Perunggu Akhir (1500-1200 SM) dan Zaman Besi I (1200-1000 SM). Aksara Ibrani dan Fenisia dikembangkan hanya pada pertengahan abad kesepuluh SM.”

Fakta bahwa afiliasi budaya situs itu bukan orang Israel tidak mengecualikan bahwa prasasti itu merujuk pada Yerubaal yang disebutkan dalam Alkitab. Para peneliti menekankan bahwa tidak ada kepastian dalam satu arah atau arah lain. Tetapi bahkan jika nama itu benar-benar merujuk ke Yerubaal lain, artefak itu masih menyoroti hubungan antara teks Alkitab dan periode yang digambarkannya.

“Mengingat jarak geografis antara Shephelah dan Lembah Yizreel, prasasti ini mungkin merujuk ke Yerubaal lain dan bukan Gideon dari tradisi alkitabiah, meskipun kemungkinan tidak dapat dikesampingkan bahwa kendi itu milik hakim Gideon,” kata Garfinkel dan Ganor. “Bagaimanapun, nama Yerubaal jelas digunakan secara umum pada zaman hakim-hakim Alkitab.”

“Seperti yang kita ketahui, ada banyak perdebatan mengenai apakah tradisi alkitabiah mencerminkan realitas dan apakah itu setia pada kenangan sejarah dari zaman Hakim-hakim dan zaman Daud,” tambah mereka. (The Jerusalem Post)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home