Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 20:15 WIB | Sabtu, 16 April 2022

China Laporkan Kenaikan Kasus COVID-19 Bergejala, Penguncian Diperluas

Pekerja dengan pakaian pelindung mendisinfeksi area perumahan lama yang dikunci di tengah pandemi penyakit virus corona (COVID-19), di Shanghai, China, 15 April 2022. (Foto: Reuters)

SHANGHAI, SATUHARAPAN.COM-Pusat keuangan China, Shanghai, melaporkan rekor baru jumlah kasus bergejala COVID-19 pada hari Sabtu (16/4) ketika negara itu memberlakukan penguncian baru, menggarisbawahi pendekatan "pembersihan dinamis" untuk pengendalian COVID.

Zona Ekonomi Bandara Zhengzhou, sebuah kawasan industri di Provinsi Henan yang menampung fasilitas manufaktur perusahaan termasuk pemasok Apple Inc, Foxconn, mengumumkan penguncian 14 hari pada hari Jumat "untuk disesuaikan dengan situasi epidemi." Foxconn adalah nama dagang dari Hon Hai Precision Industry Co Ltd.

Hanya personel dengan kartu pas yang valid, kode kesehatan, dan bukti tes COVID negatif yang dapat meninggalkan zona selama periode tersebut, meskipun "kendaraan khusus" akan dapat melakukan perjalanan secara normal karena alasan pekerjaan, kata otoritas zona ekonomi dalam sebuah posting di seorang pejabat di akun WeChat. Foxconn tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pengumuman itu datang ketika kota Xian mengatakan untuk sementara akan memberlakukan penguncian sebagian pada 13 juta penduduknya menyusul puluhan infeksi COVID-19 bulan ini.

Pembatasan baru menyoroti gangguan rantai pasokan yang luas yang terlihat cenderung menyebabkan keterlambatan pengiriman dari perusahaan termasuk Apple. Para ekonom juga mengatakan pembatasan itu akan membebani tingkat pertumbuhan ekonomi negara itu tahun ini.

Bank sentral China pada hari Jumat (15/4) malam memangkas jumlah uang tunai yang harus dimiliki bank sebagai cadangan sebagai langkah untuk meredam pertumbuhan yang melambat tajam.

Pada hari Jumat, kepala produsen mobil listrik China, Xpeng, mengatakan bahwa pembuat mobil mungkin harus menangguhkan produksi bulan depan jika pemasok di Shanghai dan sekitarnya tidak dapat melanjutkan pekerjaan.

Shanghai, yang menjadi pusat wabah terbaru di China, pada hari Sabtu (16/4) melaporkan rekor 3.590 kasus bergejala dan 19.923 kasus tanpa gejala pada 15 April. Jumlah kasus tanpa gejala naik sedikit dari 19.872 kasus sehari sebelumnya.

Penghitungan kasus COVID kota terus menjadi sebagian besar kasus secara nasional bahkan ketika sebagian besar dari 25 juta penduduk kota tetap dikunci. China melaporkan 24.791 kasus virus corona baru pada 15 April, di mana 3.896 di antaranya bergejala dan 20.895 tidak menunjukkan gejala, Komisi Kesehatan Nasional mengatakan pada hari Sabtu.

Itu dibandingkan dengan 24.268 kasus baru sehari sebelumnya, 3.486 bergejala dan 20.782 infeksi tanpa gejala, yang dihitung secara terpisah oleh China.

Provinsi Henan, rumah bagi Zona Ekonomi Bandara Zhengzhou, melaporkan 24 kasus baru tanpa gejala pada hari Jumat, dan tidak ada kasus yang menunjukkan gejala. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home