Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 15:04 WIB | Selasa, 21 September 2021

Di AS, COVID-19 Membunuh Sebanyak Korban Flu Spanyol

Di AS, COVID-19 Membunuh Sebanyak Korban Flu Spanyol
Foto ini disediakan oleh Library of Congress menunjukkan demonstrasi di Stasiun Ambulans Darurat Palang Merah di Washington selama pandemi influenza tahun 1918. Para sejarawan mengira pandemi dimulai di Kansas pada awal 1918, dan pada musim dingin 1919 virus telah menginfeksi sepertiga dari populasi global dan menewaskan sedikitnya 50 juta orang, termasuk 675.000 orang Amerika. Beberapa perkiraan menyebutkan jumlah korban mencapai 100 juta. (Foto: dok. Perpustakaan Kongres via AP)
Di AS, COVID-19 Membunuh Sebanyak Korban Flu Spanyol
Foto bertanggal Kamis, 19 Maret 2020 ini, seorang pasien dibawa dengan tandu ke United Memorial Medical Center setelah melalui pengujian COVID-19 di Houston. Orang-orang berbaris di mobil mereka dalam antrean yang membentang lebih dari dua mil untuk diuji dalam pengujian drive-thru untuk virus corona. (Foto: dok. AP/David J. Phillip)

SATUHARAPAN.COM-COVID-19 telah membunuh orang Amerika Serikat sebanyak korban pandemi flu Spanyol pada periode 1918-19, sekitar 675.000 orang.

Populasi AS seabad yang lalu hanya sepertiga dari populasi saat ini, yang berarti flu Spanyol membunuh jauh lebih besar dan lebih mematikan di seluruh negeri. Tetapi krisis COVID-19 dengan ukuran apa pun merupakan tragedi kolosal, terutama mengingat kemajuan luar biasa dalam pengetahuan ilmiah sejak saat itu dan kegagalan untuk mengambil peluang maksimal dari vaksin yang tersedia saat ini.

"Kantong besar masyarakat Amerika, dan, lebih buruk lagi, para pemimpin mereka, telah membuang ini," kata sejarawan medis Dr. Howard Markel dari University of Michigan mengatakan tentang kesempatan untuk memvaksinasi semua orang yang memenuhi syarat sekarang.

Seperti flu Spanyol, virus corona mungkin tidak akan pernah sepenuhnya hilang dari tengah-tengah kita. Sebaliknya, para ilmuwan berharap itu menjadi serangan musiman yang ringan, karena kekebalan manusia menguat melalui vaksinasi dan infeksi berulang. Itu bisa memakan waktu.

“Kami berharap ini seperti masuk angin, tetapi tidak ada jaminan,” kata ahli biologi Universitas Emory, Rustom Antia, yang menyarankan skenario optimis di mana ini bisa terjadi selama beberapa tahun.

Untuk saat ini, pandemi masih membuat Amerika Serikat dan bagian dunia lainnya berada di cengkeraman rahangnya.

Sementara lonjakan infeksi yang dipicu varian delta mungkin telah memuncak, kematian di AS rata-rata mencapai lebih dari 1.900 sehari, level tertinggi sejak awal Maret, dan jumlah korban keseluruhan negara itu mencapai 675.000 pada hari Senin, menurut penghitungan yang disimpan oleh Universitas Johns Hopkins, meskipun jumlah sebenarnya diyakini lebih tinggi.

Gelombang Baru di Musim Dingin?

Musim dingin dapat membawa gelombang baru, dengan model berpengaruh Universitas Washington memproyeksikan 100.000 atau lebih orang Amerika akan meninggal karena COVID-19 pada 1 Januari, yang akan menjadikan jumlah korban keseluruhan AS menjadi 776.000.

Pandemi influenza 1918-19 menewaskan 50 juta korban secara global pada saat dunia memiliki seperempat populasi dari populasi sekarang. Kematian global akibat COVID-19 sekarang mencapai lebih dari 4,6 juta.

Jumlah kematian akibat flu Spanyol di AS adalah perkiraan kasar, mengingat catatan zaman yang tidak lengkap dan pemahaman ilmiah yang buruk tentang apa yang menyebabkan penyakit itu. Angka 675.000 berasal dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS.

Surutnya COVID-19 dapat terjadi jika virus semakin melemah saat bermutasi dan semakin banyak sistem kekebalan manusia belajar untuk menyerangnya. Vaksinasi dan bertahan dari infeksi adalah cara utama untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Bayi yang diberi ASI juga mendapatkan kekebalan dari ibu mereka.

Di bawah skenario optimis itu, anak sekolah akan mendapatkan penyakit ringan yang melatih sistem kekebalan mereka. Saat mereka tumbuh dewasa, anak-anak akan membawa memori respon imun, sehingga ketika mereka tua dan rentan, virus corona tidak akan lebih berbahaya daripada virus flu.

Hal yang sama berlaku untuk remaja yang divaksinasi sekarng. Sistem kekebalan mereka akan menjadi lebih kuat melalui suntikan dan infeksi ringan. “Kita semua akan terinfeksi,” prediksi Antia. "Yang penting adalah apakah infeksinya parah."

Hal serupa terjadi pada virus flu H1N1, biang keladi pandemi 1918-19. VCirus itu bertemu terlalu banyak orang yang kebal, dan itu juga akhirnya melemah melalui mutasi. H1N1 masih beredar sampai sekarang, tetapi kekebalan yang diperoleh melalui infeksi dan vaksinasi telah menang.

Mendapatkan suntikan flu tahunan sekarang melindungi terhadap H1N1 dan beberapa jenis flu lainnya. Yang pasti, flu membunuh antara 12.000 dan 61.000 orang Amerika setiap tahun, tetapi rata-rata, ini adalah masalah musiman dan dapat dikelola.

Penyakit Terburuk

Sebelum COVID-19, flu 1918-19 secara universal dianggap sebagai penyakit pandemi terburuk dalam sejarah manusia. Apakah momok saat ini pada akhirnya terbukti lebih mematikan tidak jelas.

Dalam banyak hal, flu tahun1918-19, yang secara salah dinamai flu Spanyol karena pertama kali mendapat liputan berita luas di Spanyol, lebih buruk.

Disebarkan oleh mobilitas Perang Dunia I, itu membunuh orang dewasa muda yang sehat dalam jumlah besar. Tidak ada vaksin untuk memperlambatnya, dan tidak ada antibiotik untuk mengobati infeksi bakteri sekunder. Dan, tentu saja, dunia jauh lebih kecil.

Namun perjalanan jet dan migrasi massal mengancam untuk meningkatkan jumlah korban pandemi saat ini. Sebagian besar dunia tidak divaksinasi. Dan virus corona penuh dengan kejutan.

Markel mengatakan dia terus terkejut dengan besarnya gangguan yang ditimbulkan pandemi ke planet ini. “Saya terkesima dengan ukuran karantina” yang dilakukan pemerintah China pada awalnya, kata Markel, Laju vaksinasi AS yang lambat adalah sumber keheranannya yang terbaru.

Hanya di bawah 64% dari populasi AS telah menerima setidaknya satu dosis vaksin, dengan tingkat negara bagian mulai dari yang tertinggi sekitar 77% di Vermont dan Massachusetts hingga terendah sekitar 46% hingga 49% di Idaho, Wyoming, Virginia Barat dan Mississippi .

Secara global, sekitar 43% populasi telah menerima setidaknya satu dosis, menurut Our World in Data, dengan beberapa negara Afrika barumulai memberikan suntikan pertama mereka.

“Kita tahu bahwa semua pandemi akan segera berakhir,” kata Dr. Jeremy Brown, direktur penelitian perawatan darurat di National Institutes of Health, yang menulis buku tentang influenza. "Mereka bisa melakukan hal-hal buruk saat mereka mengamuk."

COVID-19 bisa menjadi jauh lebih mematikan di AS jika tidak lebih banyak orang divaksinasi lebih cepat, “dan kami masih memiliki kesempatan untuk membalikkannya,” kata Brown. “Kita sering lupa betapa beruntungnya kita menerima hal-hal ini begitu saja.”

Tentang Vaksinasi

Vaksin saat ini bekerja sangat baik dalam mencegah penyakit parah dan kematian dari varian virus yang muncul selama ini.

Sangat penting bagi para ilmuwan untuk memastikan virus yang selalu bermutasi tidak cukup berubah untuk menghindari vaksin atau menyebabkan penyakit parah pada anak-anak yang tidak divaksinasi, kata Antia.

Jika virus berubah secara signifikan, vaksin baru yang menggunakan teknologi di balik suntikan Pfizer dan Moderna dapat diproduksi dalam 110 hari, kata seorang eksekutif Pfizer. Perusahaan sedang mempelajari apakah suntikan tahunan dengan vaksin saat ini akan diperlukan untuk menjaga kekebalan tetap tinggi.

Satu keuntungan bahwa virus corona bermutasi lebih lambat daripada virus flu, menjadikannya target yang lebih stabil untuk vaksinasi, kata Ann Marie Kimball, pensiunan profesor epidemiologi Universitas Washington.

Jadi, akankah pandemi saat ini menggeser pandemi flu 1918-19 sebagai yang terburuk dalam sejarah manusia?

“Anda ingin mengatakan tidak. Kami memiliki lebih banyak pengendalian infeksi, lebih banyak kemampuan untuk mendukung orang yang sakit. Kami memiliki obat modern,” kata Kimball. “Tetapi kami memiliki lebih banyak orang dan lebih banyak mobilitas... Ketakutan pada akhirnya adalah strain baru yang dapat mengalahkan target vaksin tertentu.”

Kepada orang-orang yang tidak divaksinasi yang mengandalkan infeksi daripada vaksinasi untuk perlindungan kekebalan, Kimball berkata, “Masalahnya adalah, Anda harus bertahan dari infeksi untuk memperoleh kekebalan.” Lebih mudah, katanya, pergi ke toko obat dan mendapatkan suntikan. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home