Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 09:06 WIB | Jumat, 11 Juni 2021

G7 Akan Bagikan Satu Miliar Dosis Vaksin COVID-19

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, istrinya Carrie Johnson dan Presiden AS, Joe Biden dengan ibu negara Jill Biden, berjalan di luar Carbis Bay Hotel, Carbis Bay, Cornwall, Inggris, menjelang KTT G7, hari Kamis (10/6). (Foto: Toby Melville/Pool via AP)

ST. IVES, SATUHARAPAN.COM-Negara-negara Kelompok Tujuh (G7) akan berkomitmen untuk membagikan setidaknya satu miliar dosis vaksin virus corona kepada dunia, kata Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, mengumumkan hari Kamis (10/6).

Setengah dari jumlah itu berasal dari Amerika Serikat dan 100 juta dari Inggris. Itu merupakan hasil desakan Presiden AS, Joe Biden, pada sekutunya untuk bergabung dalam mempercepat berakhirnya pandemi dan memperkuat posisi strategis negara demokrasi terkaya di dunia.

Pengumuman Johnson pada malam KTT para pemimpin G-7 di Inggris disampaikan beberapa jam setelah Biden berkomitmen untuk menyumbangkan 500 juta dosis vaksin COVID-19 dan meninjau upaya terkoordinasi oleh negara-negara maju untuk membuat vaksinasi tersedia secara luas dan cepat di mana-mana.

“Kami akan membantu memimpin dunia keluar dari pandemi ini dengan bekerja sama dengan mitra global kami,” kata Biden, menambahkan bahwa pada hari Jumat (11/6) negara-negara G-7 akan bergabung dengan AS dalam menguraikan komitmen sumbangan vaksin mereka. G-7 juga mencakup Kanada, Prancis, Jerman, Italia, dan Jepang.

Kantor perdana menteri Inggris mengatakan lima juta dosis pertama di Inggris akan dibagikan dalam beberapa pekan mendatang, dengan sisanya datang tahun depan. Komitmen Biden sendiri menyebutkan 80 juta dosis yang telah dia janjikan untuk disumbangkan pada akhir Juni.

“Pada KTT G7 saya berharap rekan-rekan pemimpin saya akan membuat janji serupa sehingga, bersama-sama, kita dapat memvaksinasi dunia pada akhir tahun depan dan membangun kembali dengan lebih baik dari virus corona,” kata Johnson dalam sebuah pernyataan yang merujuk pada slogan kampanye presiden AS.

Sebelumnya, pada hari Kamis, Presiden Prancis, Emmanuel Macron, menyambut baik komitmen AS dan mengatakan Eropa harus melakukan hal yang sama. Dia mengatakan Prancis akan membagikan setidaknya 30 juta dosis secara global pada akhir tahun.

“Saya pikir Uni Eropa perlu memiliki setidaknya tingkat ambisi yang sama dengan Amerika Serikat,” katanya pada konferensi pers. Dia menambahkan bahwa waktu sangat penting, dengan mengatakan, "Hampir lebih penting untuk mengatakan berapa banyak (dosis) yang kami berikan bulan depan daripada membuat janji untuk dipenuhi dalam 18 bulan dari sekarang."

Para pemimpin G-7 telah menghadapi tekanan yang meningkat untuk menguraikan rencana pembagian vaksin global mereka, terutama karena ketidaksetaraan dalam pasokan di seluruh dunia menjadi lebih jelas. Di AS, ada persediaan vaksin yang besar dan permintaan suntikan telah turun drastis dalam beberapa pekan terakhir.

Biden memperkirakan vaksin dari AS dan komitmen G-7 secara keseluruhan akan "membebani biaya" kampanye vaksinasi global, menambahkan bahwa bantuan vaksin AS tanpa pamrih. “Sumbangan vaksin kami tidak termasuk tekanan untuk bantuan atau potensi konsesi,” kata Biden. “Kami melakukan ini untuk menyelamatkan nyawa, untuk mengakhiri pandemi ini, itu saja.”

Dia menambahkan: “Nilai-nilai kami meminta kami untuk melakukan segala yang kami bisa untuk memvaksinasi dunia terhadap COVID-19.

Komitmen AS adalah untuk membeli dan menyumbangkan 500 juta dosis Pfizer untuk didistribusikan melalui aliansi COVAX global ke 92 negara berpenghasilan rendah dan Uni Afrika, membawa pasokan vaksin mRNA pertama yang stabil ke negara-negara yang paling membutuhkannya. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home