Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:49 WIB | Sabtu, 08 Agustus 2020

Hizbullah Bantah Miliki Senjata dan Amonium Nitrat di Pelabuhan Beirut

Pemimpin Hizbullah Lebanon, Hassan Nasrallah, ketika berpidato di televisi membantah memiliki senjata dan amonium nitrat di pelabuhan Beirut, hari JUmat (7/8) (Foto: Reuters)

BEIRUT, SATUHARAPAN.COM-Pimpinan Hizbullah Lebanon, Hassan Nasrallah, membantah keras klaim bahwa gerakan Syiahnya yang kuat telah menyimpan senjata di lokasi ledakan dahsyat yang menghacurkan Beirut, ibu kota Lebanon.

"Saya dengan tegas menyangkal" rumor semacam itu, kata Nasrallah dalam pidato yang disiarkan televisi, hari Jumat (7/8), tiga hari setelah ledakan di pelabuhan Beirut yang menewaskan lebih dari 150 orang.

"Kami tidak memiliki apa-apa di pelabuhan: tidak ada depot senjata, atau depot peluru kendali (rudal) atau senjata atau bom atau peluru atau amonium nitrat," katanya.

Sebelumnya ada laporan tentang kepemilikan amonium nitrat yang terbongkar dan pelakunya dihukum di London dan Siprus yang terkait dengan orang yang disebutkan anggota Hizbullah, seperti dilansir media Inggris, Telegraph.

Tahu pada Bulan Juli

Presiden Lebanon, Michel Aoun, mengetahui tentang timbunan besar bahan peledak yang disimpan di pelabuhan Beirut hampir tiga pekan sebelum meledak, katanya pada hari Jumat, seraya menambahkan bahwa dia telah memerintahkan tindakan untuk diambil pada saat itu, meskipun pemimpin tertinggi juga mengatakan dia tidak memilikinya otoritas atas fasilitas itu.

“Tahukah Anda berapa banyak masalah yang telah bertumpuk?” Aoun menjawab ketika seorang reporter mendesak apakah dia seharusnya menindaklanjuti perintahnya. Komentar Aoun adalah konfirmasi dari pejabat paling senior bahwa para pemimpin dan pejabat keamanan Lebanon mengetahui adanya 2.750 ton amonium nitrat yang sangat mudah meledak yang telah disimpan di pelabuhan selama bertahun-tahun.

Bahan kimia itu meledak hari Selasa (4/8) setelah tampaknya dipicu oleh api, dalam ledakan besar yang menewaskan lebih 150 orang, melukai ribuan orang dan menyebabkan kerusakan miliaran dolar di seluruh kota. Mayat masih ditemukan dari puing-puing pada hari Jumat.

Para penyelidik sedang meneliti ledakan itu dan telah memusatkan perhatian pada personel di Pelabuhan Beirut, pelabuhan utama Lebanon yang terkenal karena korupsi, nama panggilannya yang umum adalah “Gua Ali Baba.” Tetapi banyak orang Lebanon mengatakan itu menunjukkan kebusukan yang jauh lebih besar yang meresap ke dalam sistem politik yang meluas ke kepemimpinan puncak negara itu.

Aoun, yang menjabat sejak 2016, mengatakan bahwa pemerintah sebelumnya telah mengetahui bahaya timbunan sejak disita dari sebuah kapal pada tahun 2013. “Bahannya sudah ada tujuh tahun, sejak 2013. Sudah ada, katanya berbahaya dan saya tidak bertanggung jawab. Saya tidak tahu di mana itu ditempatkan. Saya bahkan tidak tahu tingkat bahayanya,” kata Aoun pada konferensi pers.

Dia mengatakan bahwa ketika dia diberitahu tentang persediaan 20 Juni, dia segera memerintahkan pejabat militer dan keamanan untuk melakukan apa yang diperlukan. “Ada jajaran yang harus tahu tugasnya, dan mereka semua sudah diinformasikan... Ketika Anda merujuk sebuah dokumen dan berkata, "Lakukan apa yang dibutuhkan, 'bukankah itu perintah?" dia menambahkan. (AFP/AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home