Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 01:27 WIB | Senin, 12 Juli 2021

Israel Beri Vaksin Pfizer untuk Orang dengan Kekebalan Lemah

Seorang petugas kesehatan memberikan dosis vaksin virus corona COVID-19 Pfizer-BioNtech di klinik keliling dekat Moshav Dalton di Israel utara pada 22 Februari 2021. (Foto: dok. AFP)

YERUSALEM, SATUHARAPAN.COM- Israel mengatakan pada hari Minggu (11/7) bahwa mereka akan mulai menawarkan suntikan vaksin Pfizer Inc untuk orang dewasa yang sistem kekebalannya lemah.

Negara itu juga masih mempertimbangkan apakah suntikan putaran ketiga harus diberikan kepada masyarakat umum.

Penyebaran cepat varian Delta telah membuat tingkat vaksinasi di Israel kembali meningkat karena infeksi baru telah meningkat selama sebulan terakhir dari satu digit menjadi sekitar 450 kasus sehari.

Menteri Kesehatan Israel, Nitzan Horowitz, mengatakan bahwa efektif bagi orang dewasa dengan gangguan sistem kekebalan yang telah menerima dua dosis vaksin Pfizer, bisa mendapatkan suntikan booster, dengan keputusan menunggu distribusi yang lebih luas.

Pfizer dan mitranya BioNTech SE adalah pemasok utama dalam peluncuran cepat vaksinasi di Israel yang dimulai pada bulan Desember. Perusahaan itu mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka akan meminta regulator AS dan Eropa dalam beberapa pekan untuk mengizinkan suntikan booster.

Kedua perusahaan menyebutkan peningkatan risiko infeksi setelah enam bulan meminta izin untuk suntikan ketiga.

terkait kritik dari beberapa ilmuwan dan pejabat, perusahaan tidak membagikan data yang menunjukkan risiko itu, tetapi mengatakan itu akan segera dipublikasikan. “Kami sedang memeriksa masalah ini dan kami masih belum memiliki jawaban akhir,” kata Horowitz, mengatakan tentang booster untuk populasi umum di Israel.

“Bagaimanapun kami sekarang memberikan suntikan ketiga kepada orang-orang yang menderita defisiensi imun… Ini adalah misalnya orang-orang yang telah menjalani transplantasi organ atau menderita kondisi medis yang menyebabkan penurunan kekebalan.”

Sekitar setengah dari 46 pasien yang saat ini dirawat di rumah sakit di Israel dalam kondisi parah telah divaksinasi, menurut data kementerian kesehatan.

Koordinator respons pandemi virus corona Israel, Nachman Ash, mengatakan pada hari Rabu bahwa sebagian besar dari mereka berasal dari kelompok berisiko, berusia di atas 60 tahun dan memiliki masalah kesehatan sebelumnya.

Horowitz mengatakan bahwa secara terpisah, kementerian kesehatan akan menutup celah pasokan Pfizer untuk inokulasi dua dosis yang sedang berlangsung dari populasi orang dewasa umum dengan menggunakan vaksin Moderna Inc yang sudah tersedia.

Israel hampir secara eksklusif memberikan suntikan Pfizer kepada sekitar 60 persen dari 9,3 juta penduduknya. Tetapi sebanyak 700.000 dosis akan kedaluwarsa pada akhir Juli, dan dikirim ke Korea Selatan, karena perlambatan baru-baru ini dalam kecepatan vaksinasi kemungkinan akan membuat vaksin itu menjadi sia-sia.

Di bawah kesepakatan pertukaran, Seoul akan mengembalikan jumlah vaksin yang sama, yang sudah dipesan dari Pfizer, pada bulan September dan Oktober.

“Kami memiliki vaksin Moderna dan orang dewasa yang ingin memvaksinasi dapat melakukannya mulai pagi ini, atau mungkin besok, dengan vaksin Moderna,” kata Horowitz.

“Untuk kaum muda, kami memvaksinasi mereka dengan Pfizer dan kami berupaya untuk memajukan pengiriman Pfizer,” katanya.

Israel berharap pengiriman lebih awal akan memungkinkan lebih banyak anak untuk divaksinasi sebelum awal tahun ajaran pada bulan September. Di bawah peraturan kementerian kesehatan, pemuda Israel dapat menerima suntikan Pfizer. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home