Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 20:24 WIB | Minggu, 24 April 2022

Kejahatan Tak Akan Hancurkan Ukraina, Sumpah Zelenskyy di Hari Paskah Gereja Ortodoks

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, berbicara kepada orang-orang Ukraina dengan pesan Paskah Ortodoks, ketika serangan Rusia terhadap Ukraina berlanjut, di katedral Saint Sophia di Kiev, Ukraina, pada hari Sabtu, 23 April 2022. (Foto: Reuters)

KIEV, SATUHARAPAN.COM-Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, bersumpah pada hari Minggu (24/4)  dalam pesan Paskah di Gereja  Ortodoks bahwa tidak ada "kejahatan" yang akan menghancurkan negara itu dan berdoa agar Tuhan mengembalikan kebahagiaan kepada anak-anak dan membawa penghiburan bagi para ibu yang berduka.

Berdiri di dalam salah satu landmark paling terkenal di negara itu, Katedral Saint Sophia yang berusia 1.000 tahun di Kiev, Zelenskyy mengatakan dalam pidato video bahwa Ukraina akan mengatasi kegelapan akibat perang.

“Hari ini, kami masih percaya pada kemenangan baru Ukraina dan kami semua yakin bahwa kami tidak akan dihancurkan oleh gerombolan atau kejahatan apa pun,” kata Zelenskyy, yang mengenakan pakaian khaki gelap khasnya.

“Kami mengatasi masa-masa gelap dan pada hari ini saya, dan sebagian besar dari kami, tidak mengenakan pakaian cerah, tetapi kami berjuang untuk ide yang cemerlang.”

Perayaan Paskah yang tenang berlangsung di seluruh negeri pada hari Minggu, tepat dua bulan sejak awal invasi Rusia yang oleh Presiden Rusia Vladimir Putin disebut sebagai “operasi militer khusus.”

Serhiy Gaidai, gubernur wilayah Luhansk timur, mengatakan pada hari Minggu bahwa tujuh gereja di sana telah dihancurkan dalam perang.

Sementara gereja-gereja dulu penuh untuk kebaktian malam dan pagi pada perayaan Paskah, tahun ini gereja-gereja telah diminta untuk tidak mengumpulkan banyak orang, dengan kekhawatiran mereka bisa menjadi sasaran rudal.

Setidaknya 213 anak telah tewas dalam perang sejauh ini, termasuk seorang bayi berusia tiga bulan dalam serangan hari Sabtu di kota selatan Odesa, kata pejabat setempat. Rusia membantah menargetkan warga sipil.

“Berikan setiap anak laki-laki dan setiap perempuan masa kecil yang bahagia, masa muda, dan usia tua, yang akan memungkinkan setidaknya sedikit untuk menumpahkan kenangan masa kecil mereka yang mengerikan selama perang,” kata Zelenskyy.

Zelenskyy mengatakan pada hari Kamis bahwa Rusia telah menolak proposal untuk gencatan senjata selama periode Paskah.

“Jaga ibu kami, berikan kesabaran kepada mereka yang menunggu putra-putri kami kembali dari perang,” katanya. “Beri kesabaran kepada mereka yang sayangnya tidak melihat kembalinya anak mereka dari depan.”

Pada hari Sabtu, Ukraina mengatakan Rusia telah melanjutkan serangannya terhadap para pembela Ukraina terakhir yang bersembunyi di sebuah pabrik baja raksasa di Mariupol.

“Jangan lupakan Mariupol dan para pembela heroiknya,” doa Zelenskyy. “Dimungkinkan untuk menghancurkan tembok, tetapi tidak mungkin untuk menghancurkan fondasi tempat semangat para pejuang kita, semangat seluruh negara, berada.” (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home