Loading...
OLAHRAGA
Penulis: Sabar Subekti 11:48 WIB | Kamis, 02 Juni 2022

Kualifikasi Piala Dunia: Ukraina Kalahkan Skotlandia 3:1

Kualifikasi Piala Dunia: Ukraina Kalahkan Skotlandia 3:1
Pemain Ukraina, Roman Yaremchuk, tengah, merayakan setelah mencetak gol kedua timnya selama pertandingan play-off kualifikasi Piala Dunia 2022 antara Skotlandia dan Ukraina di stadion Hampden Park di Glasgow, Skotlandia, Rabu, 1 Juni 2022. (Foto: Jane Barlow/PA via AP)
Kualifikasi Piala Dunia: Ukraina Kalahkan Skotlandia 3:1
Pemain Ukraina, Andriy Yarmolenko, kedua dari kiri, mencetak gol pembuka timnya pada pertandingan play-off kualifikasi Piala Dunia 2022 antara Skotlandia dan Ukraina di stadion Hampden Park di Glasgow, Skotlandia, Rabu, 1 Juni 2022. (Foto: AP/Scott Heppell)

GLASGOW, SATUHARAPAN.COM-Meskipun negaranya tengah dihancurkan oleh invasi Rusia, upaya Ukraina yang penuh emosi untuk lolos ke Piala Dunia berlangsung dengan mampu melewati rintangan pertama. Tim sepak bola Ukraina menang 3-1 atas Skotlandia pada Rabu (1/6) di semifinal playoff yang mendebarkan.

Sekarang tim hanya membutuhkan satu kemenangan lagi untuk menuju Qatar.

Kapten Andriy Yarmolenko mengangkat negaranya dengan mencetak gol lob pada menit ke-33 dan kemudian membantu mengatur sundulan Roman Yaremchuk di menit ke-49 untuk membuat kedudukan menjadi 2-0.

Ukraina mendominasi untuk sebagian besar kemenangan yang pantas, tetapi harus menahan kebangkitan Skotlandia ketika serangan penuh risiko membawa gol di menit ke-79 oleh Callum McGregor, sebelum pemain pengganti Ukraina Artem Dovbyk mencetak gol dengan tendangan terakhir permainan.

Dovbyk memimpin rekan satu tim menuju sudut stadion untuk berbagi perayaan dengan 3.000 penggemar Ukraina di 51.000 penonton, bertepuk tangan satu sama lain dengan tangan terangkat tinggi di atas kepala mereka.

Pelatih Ukraina, Oleksandr Petrakov, mengatakan kemenangan itu untuk "angkatan bersenjata di parit dan di rumah sakit, yang memberikan tetes darah terakhir mereka, mereka di Ukraina yang menderita setiap hari."

Sekarang Ukraina akan menghadapi Wales pada hari Minggu dengan satu tempat di Piala Dunia dipertaruhkan.

Pemenang di Cardiff akan pergi ke Qatar pada bulan November untuk bermain dalam grup melawan Inggris, Amerika Serikat dan Iran.

Ukraina tampil apik meski menggunakan enam starter yang tidak memainkan permainan kompetitif apa pun sejak Desember.

Sebagian besar skuad Ukraina bermain untuk klub-klub rumahan yang liganya ditutup setelah invasi Rusia, dan playoff di Glasgow, Skotlandia ditunda pada bulan Maret. FIFA dan Skotlandia sepakat untuk memberi tim Ukraina kesempatan yang adil untuk mempersiapkan pertandingan yang telah menjadi fokus identitas dan kebanggaan nasional.

Skotlandia dalam penantiannya untuk sepak bola Piala Dunia untuk melampaui 24 tahun sejak pergi ke turnamen pada tahun 1998.

"Saya menderita, staf pelatih menderita dan lebih dari siapa pun yang menderita," kata pelatih Skotlandia Steve Clarke. “Tim terbaik memenangkan pertandingan.”

Ukraina “mengendarai gelombang” niat baik global sebagai korban agresi Rusia dan motivasi kuat para pemainnya untuk memberi penghargaan kepada negara itu dengan tempat di panggung sepak bola terbesar sudah jelas.

Para pemain Ukraina semua berjalan ke lapangan masing-masing dengan bendera nasional biru dan kuning tersampir di bahu mereka.

Sambutan hangat itu membuat lagu kebangsaan Ukraina “Shche ne vmerla Ukrainas” mendapat tepuk tangan meriah dari para penggemar Skotlandia. Banyak dari penggemar yang sama tetap tinggal setelah pertandingan untuk memberi hormat kepada lawan mereka yang menang di luar lapangan.

"Saya juga mengucapkan terima kasih kepada orang-orang Skotlandia, tempat yang luar biasa dan ramah," kata Petrakov.

Beberapa penggemar Ukraina telah melakukan perjalanan jauh dan telah membuat rencana untuk tinggal di Inggris untuk pertandingan playoff yang menentukan pada hari Minggu.

George Butromeyev mengatakan kepada The Associated Press sebelum pertandingan bahwa dia datang dari Toronto dengan teman-teman untuk mendukung para pemain yang "perlu menunjukkan kepada rakyat Ukraina bahwa kami adalah pejuang."

“Ini bukan hanya tentang sepak bola,” kata Yaroslav Grygorenko, yang melakukan perjalanan dari Amsterdam. “Penting untuk menjadi yang teratas dalam diskusi di sini di Eropa, untuk tidak membiarkan (orang) melupakan apa yang terjadi di Ukraina.”

Alex Demianczuk yang lahir di Skotlandia mengenakan rok dalam warna kuning dan biru Ukraina dan ingin bangsa orang tuanya maju. Ukraina bermain di Piala Dunia, katanya, akan menjadi "sesuatu yang benar-benar akan membuat (Presiden Rusia Vladimir) Putin gugup."

Penonton di Ukraina

Di Kiev, para penggemar yang bertekad untuk berkumpul untuk melihat pertandingan itu harus menghadapi jam malam waktu perang, yang dimulai pada pukul 11 ​​malam waktu setempat, sebelum dimulainya babak kedua.

Bar Beer & Meet di pusat kota Kiev mengatasi pembatasan pergerakan dengan menawarkan para penggemar kemungkinan untuk tinggal di sana sampai pukul 05:00 pagi, ketika jam malam berakhir.

Polisi melewati bar dengan mobil patroli beberapa menit sebelum kickoff, meminta penggemar yang berkumpul di luar untuk turun ke ruang bawah tanah lubang minum, karena peringatan serangan udara.

Oleksii Safin, 40 tahun, yang berprofesi sebagai pengisi suara, berdiri dengan tangan kanan menutupi jantungnya saat dia menyanyikan lagu kebangsaan. Dia dan pendukung lainnya meledak dalam perayaan ketika Ukraina mencetak gol pertama. Tetapi perang yang berkecamuk di timur negara itu tidak dilupakan.

“Sepertinya kami bersenang-senang, tetapi sebenarnya tidak,” kata Safin. “Kami berusaha terlihat normal, sejauh yang kami bisa, tetapi kami masih ingat apa yang terjadi di timur. Ini pertarungan yang bagus, seperti pertarungan yang kita miliki saat ini dengan Rusia,” kata Safin. “Kami bisa menunjukkan bahwa kami bisa melakukannya.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home