Loading...
RELIGI
Penulis: Sabar Subekti 07:06 WIB | Rabu, 28 September 2022

Menag: Jawab Kebencian pada Santri dengan Prestasi

Menag Yaqut Cholil Qoumas Launcing Peringatan Hari Santri 2022 di Pekalonga, Selasa (27/9). (Foto: Humas Kemenag)

PEKALONGAN, SATUHARAPAN.COM-Menteri Agama, Yaqut Cholil Qoumas, mengajak santri untuk menghadapi kebencian dan ketidaktahuan tentang santri dengan prestasi.

“Kebencian dan ketidaksukaan terhadap para santri harus dilawan. Kebencian itu harus dilawan dengan prestasi, belajar yang benar dan sungguh-sungguh, sehingga apa yang dituduhkan oleh orang yang tidak suka dengan gemilangnya para santri itu terjawab karena para santri benar-benar bisa diandalkan,” sambung Gus Men, sapaan akrab Menag.

Kebencian orang lain jangan dilawan dengan kebencian yang sama. Jika ada orang tidak suka dengan para santri, hal itu harus dijawab dengan prestasi, katanya. “Bukan kita melawannya dengan kebencian, tapi prestasi. Saya yakin para santri mampu menunjukkan prestasinya,” kata Menag.

Menag meluncurkan peringatan Hari Santri 2022 yang dipusatkan di Kampus Universitas Islam Negeri (UIN) KH Abdurrahman Wahid Pekalongan, hari Selasa (27/9) malam.

 Menag mengingatkan para santri tentang adanya pihak yang tidak suka dan benci dengan kemajuan para santri. Mereka melakukan generalisasi secara berlebihan atas peristiwa yang terjadi di pesantren.

Dicontohkan, ketika ada satu atau dua santri yang diduga melakukan tindak kekerasan, hal itu kemudian digeneralisasi seakan menjadi potret perilaku umum para santri.  “Hal itu dilakukan karena ketidaksukaan. Ini harus dijawab oleh para santri,” katanya.

Hari Santri diperingati sejak tahun 2015, setelah ditetapkan oleh Presiden Joko Widodo. Menag mengingatkan bahwa negara menganugerahkan Hari Santri karena jasa para santri terdahulu. “Hari Santri adalah pemberian, anugerah, penghargaan dari Pemerintah, Presiden Joko Widodo kepada para santri yang diakui telah memperjuangkan kemerdekaan negeri ini,” kata Menag.

“Hari Santri itu pengakuan atas jasa masa lalu. Itu bukan pengakuan atas apa yang kalian lakukan sekarang,” sambungnya.  Untuk itu, Menag mengajak para santri masa kini untuk meneruskan perjuangan pendahulunya dengan belajar secara bersungguh-sungguh. “Gunakan kesempatan yang ada untuk menempa diri dan mengukir prestasi,” pesannya.

Tema peringatan Hari Santri 2022 adalah “Berdaya Menjaga Martabat Kemanusiaan”.

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home