Loading...
RELIGI
Penulis: Sabar Subekti 18:17 WIB | Rabu, 28 September 2022

Patriark Ortodoks Moskow: Tentara Rusia Mati dalam Perang Diampuni Dosanya

Foto yang dirilis oleh Layanan Pers Gereja Ortodoks Rusia, Patriark Gereja Ortodoks Rusia Kirill, kiri, memimpin kebaktian Paskah didampingi oleh Presiden Vladimir Putin, latar belakang kanan, di Katedral Kristus Juru Selamat di Moskow, Rusia, Minggu pagi, 24 April , 2022. (Foto: Oleg Varov/Layanan Pers Gereja Ortodoks Rusia via AP)

MOSKOW, SATUHARAPAN.COM-Tentara Rusia yang mati dalam menjalankan tugas di Ukraina telah diampuni semua dosanya, kata patriark Gereja Ortodoks Rusia, Kirill, dalam sebuah khotbah, membandingkan kematian pengorbanan mereka dengan kematian Yesus.

Pernyataan tersebut, yang dibuat pada hari Minggu (25/9), meningkatkan dukungan kuat Patriark Moskow Kirill untuk perang Rusia di Ukraina sejak dimulai pada bulan Februari.

Kirill telah mencirikan perang sebagai bagian dari perjuangan metafisik yang lebih besar melawan Barat liberal yang melanggar batas, yang ia gambarkan sebagai tuntutan parade kebanggaan gay. Dia telah menggemakan penggambaran Presiden Rusia, Vladimir Putin, tentang Ukraina sebagai negara yang terikat secara spiritual dan politik dengan Rusia melalui akar abad pertengahan yang sama.

Tetapi kata-kata terakhir Kirill meningkatkan taruhan retoris pada saat Rusia mulai memobilisasi pasukan cadangan dan telah mengambil langkah-langkah untuk mencaplok bagian timur Ukraina setelah kekalahan militer dari pasukan Ukraina.

“Jika seseorang, didorong oleh rasa kewajiban, kebutuhan untuk memenuhi sumpah, tetap setia pada panggilannya dan meninggal dalam menjalankan tugas militer, maka dia pasti melakukan tindakan yang sama dengan pengorbanan,” kata Kirill dalam khotbah.

"Dia mengorbankan dirinya untuk orang lain," kata Kirill. “Dan karena itu kami percaya bahwa pengorbanan ini menghapus semua dosa yang telah dilakukan seseorang.”

Ia membandingkan itu dengan pengorbanan Yesus di kayu salib.

Kata-katanya muncul bahkan ketika ribuan orang Rusia berusaha menghindari kesempatan untuk mati sebagai martir seperti itu, meninggalkan negara itu melalui darat dan udara daripada tersapu dalam mobilisasi.

Para kritikus perang terkejut dengan keberanian Kirill terhadap tentara yang bertempur di tempat yang oleh sebagian besar Barat dikecam sebagai perang agresi, disertai dengan dugaan pelanggaran hak asasi manusia.

Kirill menggantikan konsep kemartiran Kristen “dengan gagasan terorisme agama,” kata Pendeta Cyril Hovorun, seorang imam Gereja Ortodoks, penduduk asli Ukraina dan profesor eklesiologi, hubungan internasional dan ekumenisme di University College Stockholm.

Para martir mengorbankan hidup mereka sendiri, tetapi teroris yang bermotivasi agama ”mengorbankan hidup mereka dan hidup orang lain,” kata Hovorun, pendiri Ortodoks Melawan Perang, sebuah proyek yang diluncurkan setelah dimulainya perang. “Dan (Gereja Ortodoks Rusia) sedang mencoba mencari alasan untuk kegiatan ini.”

Sang patriark berbicara kepada salah satu audiens, kata Hovorun. “Saya tidak tahu siapa yang bisa dia yakinkan, karena Rusia semakin jarang mendengarkannya,” kata Hovorun. “Namun, saya pikir penerima utama pesan Kirill adalah Putin. Kirill, melalui pesan-pesan ini, berkomunikasi dengan Putin: Saya bersamamu.”

Kirill berulang kali menggambarkan perang itu sebagai "pembunuhan saudara" dan berdoa agar itu tidak menghancurkan "ruang spiritual tunggal Rusia Suci."

Tetapi dukungannya yang teguh untuk perang telah membantu mempercepat perpecahan bersejarah di ruang itu. Kekristenan Ortodoks Timur adalah agama mayoritas di kedua negara.

Gereja Ortodoks Ukraina, yang tetap setia kepada Patriarkat Moskow sampai tahun ini, bahkan ketika Gereja Ortodoks lainnya di Ukraina telah memisahkan diri, juga mendeklarasikan kemerdekaannya pada bulan Mei. Pada saat itu, banyak imam dan uskup telah berhenti mengenang Kirill dalam ibadat umum mereka, sebuah penghinaan yang kuat secara ritual. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home