Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 07:57 WIB | Senin, 10 Januari 2022

Mesir Bebaskan dan Deportasi Aktivis HAM Palestina

Foto dari halaman Facebook Free Ramy Shaath, Ramy Shaath berpose untuk foto 2 Januari 2015, di Kairo, Mesir. Pihak berwenang Mesir mendeportasi Ramy Shaath, putra seorang politisi Palestina terkemuka setelah ia menjalani 2 1/2 tahun penahanan pra sidang atas tuduhan memiliki hubungan dengan kelompok terlarang, kata keluarganya pada hari Sabtu, 8 Januari 2022. (Foto: dok. Via AP)

PARIS, SATUHARAPAN.COM-Aktivis hak asasi manusia Mesir-Palestina, Ramy Shaath, tiba di Paris dan bersatu kembali dengan istrinya pada hari Sabtu (8/1), setelah pihak berwenang Mesir membebaskannya dari penjara dan mendeportasinya.

Shaath yang sangat gembira, putra seorang politisi Palestina terkemuka, berjalan keluar dari bandara Charles de Gaulle sambil tersenyum, berpegangan tangan dengan istrinya, Céline Lebrun Shaath, seorang warga negara Prancis, dan melambaikan tangan ke kerumunan pendukung yang bersorak.

“Saya sangat senang berada di sini,” kata Shaath. Berbicara dalam bahasa Inggris, dia menggambarkan jaringan penjara Mesir yang penuh sesak di mana dia telah menghabiskan dua setengah tahun terakhir sebagai “kurang menghormati martabat manusia.” Namun, tekadnya belum rusak, kata Shaath.

“Saya melanjutkan perjalanan saya. Saya bersikeras untuk membebaskan teman-teman saya dari penjara Mesir,” kata Shaath.

“Saya memiliki harapan untuk Mesir yang lebih baik,” kata Shaath. “Saya memiliki harapan untuk Palestina yang merdeka dan aman dan saya memiliki harapan untuk Timur Tengah yang lebih baik dan dunia yang lebih baik yang kita tinggali.”

Presiden Prancis, Emmanuel Macron, menyambut baik keputusan untuk membebaskan aktivis tersebut, dengan mengatakan dia “lega” dan berterima kasih kepada mereka yang membantu mewujudkannya.

Pihak berwenang Mesir mendeportasi Shaath setelah dia menjalani dua tahun enam bulan penahanan pra sidang atas tuduhan memiliki hubungan dengan kelompok terlarang, kata keluarganya hari Sabtu. Dia terpaksa melepaskan kewarganegaraan Mesirnya untuk mendapatkan kebebasannya, tambah mereka dalam sebuah pernyataan.

Ayahnya adalah Nabil Shaath, seorang penasihat Presiden Palestina, Mahmoud Abbas. Keluarga itu mengatakan Ramy diserahkan kepada perwakilan Otoritas Palestina di bandara internasional Kairo, di mana dia naik penerbangan ke ibu kota Yordania, Amman. Dia kemudian melanjutkan perjalanan ke Paris.

Seorang juru bicara pemerintah Mesir tidak menanggapi permintaan komentar tentang pembebasan Shaath atau penghentian kewarganegaraan Mesirnya.

Ramy Shaath ditangkap pada Juli 2019 di rumahnya di Kairo dan dituduh memiliki hubungan dengan Ikhwanul Muslimin, yang oleh pemerintah Mesir ditetapkan sebagai organisasi teroris pada tahun 2013.

Seorang berkebangsaan ganda Palestina-Mesir, termasuk mantan anggota parlemen dan aktivis kunci sekuler juga ditangkap sekitar sebulan sebelum Shaath dan dituduh bekerja sama dengan anggota Ikhwanul Muslimin di Turki untuk merencanakan serangan kekerasan dan kerusuhan.

Ramy Shaath membantu mendirikan cabang Mesir dari gerakan boikot yang dipimpin Palestina terhadap Israel, yang dikenal sebagai BDS. “Tidak seorang pun harus memilih antara kebebasan dan kewarganegaraan mereka. Ramy lahir Mesir... . Tidak ada penolakan paksa kewarganegaraan di bawah tekanan yang akan mengubah itu," bunyi pernyataan itu.

Pihak berwenang Mesir sebelumnya telah memaksa para aktivis dengan kewarganegaraan ganda untuk melepaskan kewarganegaraan Mesir mereka sebagai syarat untuk pembebasan mereka, sebuah manuver hukum yang memungkinkan pihak berwenang untuk mendeportasi orang asing yang dituduh melakukan kejahatan.

Pada Juli 2020, Mohamed Amashah, seorang warga negara ganda Mesir-Amerika, terpaksa melepaskan kewarganegaraan Mesirnya untuk dibebaskan setelah menghabiskan hampir 500 hari dalam penahanan pra persidangan atas tuduhan “menyalahgunakan media sosial” dan “membantu kelompok teroris.”

Mohamed Soltan, juga warga negara Amerika dan putra seorang pemimpin Ikhwanul Muslimin, dibebaskan dari penjara Mesir pada tahun 2015 setelah ia melepaskan kewarganegaraan Mesirnya. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home