Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 09:41 WIB | Kamis, 03 Juni 2021

Minim Akses pada Vaksin, 474 Jurnalis India Tewas karena COVID-19

Orang-orang beristirahat di trotoar selama penguncian yang diberlakukan untuk mengekang penyebaran virus corona di Bengaluru, India, hari Rabu (2/6). (Foto: AP)

NEW DELHI, SATUHARAPAN.COM-Setidaknya 474 jurnalis India telah meninggal setelah tertular penyakit virus corona (COVID-19) dengan sebagian besar kasus terkait pekerjaan.

Jumlah kematian wartawan yang tercatat hingga 31 Mei terutama melibatkan penulis yang ditugaskan di daerah pedesaan India yang memiliki sedikit atau tidak ada akses ke vaksin COVID-19 atau perawatan medis darurat.

Dalam satu kasus, jurnalis Pradeep Kumar, 28 tahun, telah melaporkan krisis kesehatan untuk surat kabar The Hindu, dan telah membantu banyak pasien COVID-19 mengakses perawatan kesehatan. Namun, ketika dia tertular virus, dia diduga menerima sedikit bantuan pemerintah.

Meskipun melaporkan wabah COVID-19 dari beberapa daerah yang paling parah dilanda di India, jurnalis India belum diberikan akses yang sama ke vaksinasi dan perawatan seperti pekerja garis depan dan penting lainnya.

Setelah seruan berulang kali dari sektor media, Kementerian Informasi dan Penyiaran India mengumumkan bahwa skema kesejahteraan jurnalisnya akan memberikan sebesar US$ 6.858 kepada keluarga wartawan yang telah meninggal karena COVID-19.

Namun, dukungan itu hanya berlaku untuk jurnalis terakreditasi, dan sebagian besar dari mereka yang telah meninggal tidak terakreditasi. Juga, sebagian besar jurnalis India tidak bekerja untuk media besar berbahasa Inggris yang sering menawarkan asuransi jiwa dan kesehatan, dan pensiun.

Pekerja lepas paling terpukul dengan pendapatan yang berkurang dan tidak ada kompensasi untuk keluarga mereka dalam kasus di mana mereka meninggal karena COVID-19.

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home