Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 11:39 WIB | Rabu, 23 Juni 2021

NASA Berupaya Keras Bangun Laundry di Luar Angkasa, Mengapa?

Selama ini para astronot memakai pakaian berhari-hari, hingga kotor dan bau keringat, lalu dibuang dan dibakar.
Foto 22 November 2009 yang disediakan oleh NASA menunjukkan astronot Leland Melvin, spesialis misi STS-129, berlatih di modul Unity Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) sementara pesawat ulang-alik Atlantis berlabuh di stasiun. Astronot stasiun luar angkasa berolah raga dua jam setiap hari untuk melawan efek melemahnya otot dan tulang dari kondisi tanpa bobot, dengan cepat meninggalkan pakaian olah raga mereka berkeringat, bau dan kaku. T-shirt, celana pendek, dan kaus kaki mereka menjadi sangat kotor sehingga mereka memakai sepasang setiap pekan, menurut Melvin, mantan astronot NASA dan pemain NFL. (Foto: NASA via AP)

CAPE CANAVERAL, SATUHARAPAN.COM-Bagaimana para astronot mencuci pakaian mereka ketika hidup di luar angkasa? Oh, ternyata mereka tidak melakukannya. Mereka memakai pakaian dalam, pakaian olah raga, dan yang lainnya sampai mereka tidak tahan lagi dengan kotoran dan bau busuk, lalu membuangnya.

NASA (National Aeronautics and Space Administration) Amerika Serikat ingin mengubah itu di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), bulan dan Mars. Jika tidak dihentikan, mereka akan membuang berton-ton pakaian kotor setiap tahun, memasukkannya ke tempat sampah untuk dibakar di atmosfer di atas kapal kargo yang dibuang.

Jadi NASA bekerja sama dengan Procter & Gamble Co. untuk mencari tahu cara terbaik untuk membersihkan pakaian astronot di luar angkasa, sehingga dapat digunakan kembali selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun, seperti di Bumi.

Perusahaan di Cincinnati itu mengumumkan pada hari Selasa (22/6) bahwa mereka akan mengirim sepasang deterjen Tide dan eksperimen penghilangan noda ke stasiun luar angkasa akhir tahun ini dan berikutnya, semua bagian dari pertempuran di galaksi melawan pakaian kotor dan penuh keringat.

Ini bukan masalah kecil, terutama karena AS dan negara-negara lain ingin membangun pangkalan di bulan dan Mars.

Ruang kargo roket sempit dan mahal, menurut NASA, jadi mengapa menyia-nyiakannya untuk pakaian baru jika pakaian mereka bisa tetap terlihat segar? Ketika Anda membayangkan seorang astronot membutuhkan 150 pon (68 kilogram) pakaian di luar angkasa per tahun, itu bertambah dengan cepat, terutama pada misi Mars tiga tahun, kata Mark Sivik, seorang ahli kimia yang berspesialisasi dalam teknologi kain dan perawatan rumah untuk P&G.

Astronot stasiun luar angkasa berolah raga dua jam setiap hari untuk melawan efek melemahnya otot dan tulang dari kondisi tanpa bobot, dengan cepat membuat pakaian olah raga mereka berkeringat, bau, dan kaku. T-shirt, celana pendek, dan kaus kaki mereka menjadi sangat kotor sehingga mereka memakai sepasang setiap pekan, menurut Leland Melvin, mantan astronot NASA dan pemain NFL.

“Setelah itu, mereka dianggap beracun,” kata Melvin, yang menjabat sebagai juru bicara proyek tersebut. “Mereka seperti memiliki kehidupan mereka sendiri. Mereka sangat kaku karena semua keringat itu.”

Sementara NASA dan mitra stasiun luar angkasa lainnya telah mencari pakaian anti mikroba khusus untuk memperpanjang pemakaian, itu bukan solusi jangka panjang.

Dalam percobaan awalnya, P&G akan mengirimkan deterjen yang dibuat khusus untuk ruang angkasa pada bulan Desember sehingga para ilmuwan dapat melihat bagaimana enzim dan bahan lainnya bereaksi terhadap enam bulan tanpa bobot.

Kemudian pada Mei mendatang, pena dan tisu penghilang noda akan dikirimkan untuk diuji oleh para astronot.

Pada saat yang sama, P&G sedang mengembangkan kombinasi mesin cuci-pengering yang dapat beroperasi di bulan atau bahkan Mars, dengan menggunakan sedikit air dan deterjen. Mesin seperti itu juga terbukti berguna di daerah kering di Bumi.

Salah satu dari banyak tantangan desain: Air cucian perlu diambil kembali untuk diminum dan dimasak, seperti urin dan keringat yang saat ini didaur ulang di stasiun luar angkasa. “Solusi terbaik datang dari tim yang paling beragam,” kata Melvin. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home