Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 08:22 WIB | Jumat, 23 April 2021

NASA berhasil Terbangkan Helikopter Mini di Mars

Foto yang disediakan oleh NASA ini menunjukkan helikopter Mars Ingenuity melayang di atas permukaan planet selama penerbangan keduanya pada hari Kamis (22/4). (Foto: NASA/JPL-Caltech/ASU/MSSS via AP)

SATUHARAPAN.COM-NASA berhasil melakukan penerbangan kedua di Mars pada hari Kamis (23/4) dengan helikopter mini Ingenuity, selama 52 detik membuatnya naik ke ketinggian 16 kaki (lima meter).

"Sejauh ini, telemetri teknik yang kami terima dan analisis memberi tahu kami bahwa penerbangan tersebut memenuhi ekspektasi," kata Bob Balaram, kepala insinyur Ingenuity di Jet Propulsion Laboratory NASA di California selatan.

"Kami memiliki dua penerbangan Mars, yang berarti masih banyak yang harus dipelajari selama beberapa bulan tentang Ingenuity ini," kata Balaram dalam sebuah pernyataan.

Badan antariksa AS itu melakukan penerbangan pertama pada helikopter empat pon (1,8 kilogram) pada hari Senin, penerbangan bertenaga pertama yang pernah ada di planet lain. Saat itu Ingenuity naik hingga ketinggian 10 kaki dan kemudian mendarat setelah 39,1 detik.

Untuk penerbangan kedua, yang berlangsung 51,9 detik, Ingenuity naik hingga 16 kaki, melayang sebentar, miring, dan kemudian berakselerasi ke samping sejauh tujuh kaki.

"Helikopter itu berhenti, melayang di tempatnya, dan berbelok untuk mengarahkan kameranya ke arah yang berbeda," kata Havard Grip, kepala pilot Ingenuity. “Kemudian kembali ke tengah lapangan terbang untuk mendarat.

"Kedengarannya sederhana, tapi ada banyak yang tidak diketahui tentang bagaimana menerbangkan helikopter di Mars."

Data dan gambar dari penerbangan ditransmisikan 173 juta mil (278 juta kilometer) kembali ke Bumi di mana mereka diterima oleh jajaran antena darat NASA dan diproses.

Kecerdikan melakukan perjalanan ke Mars berada pada penjelajah Perseverance, yang mendarat di Planet Merah pada 18 Februari dalam misi untuk mencari tanda-tanda kehidupan mikroba masa lalu. Sebaliknya, tujuan Ingenuity adalah untuk membuktikan teknologinya berhasil.

Penerbangan ingenuity menantang karena kondisinya sangat berbeda dengan Bumi, yang paling utama adalah atmosfer yang jernih yang memiliki kepadatan kurang dari satu persen dari kepadatan kita di bumi.

Ini berarti rotor Ingenuity, yang membentang empat kaki, harus berputar pada 2.400 putaran per menit untuk mencapai daya angkat, sekitar lima kali lebih banyak daripada helikopter di Bumi.

Karena jaraknya dari Bumi, tidak bisa dikemudikan oleh manusia. Sementara manuver utamanya sudah diprogram sebelumnya, Ingenuity perlu membuat beberapa keputusan waktu nyata menggunakan data dari sensor dan kameranya.

Itu juga perlu menjalankan pemanas untuk bertahan dari suhu malam hari yang turun hingga minus 130 derajat Fahrenheit (minus 90 derajat Celcius).

NASA sudah bersiap untuk mengirim Dragonfly, pendarat helikopter yang jauh lebih besar, ke bulan es Saturnus, Titan, yang akan mencari kehidupan di luar bumi ketika mencapai di sana pada tahun 2034. (AFP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home