Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 09:46 WIB | Jumat, 12 November 2021

Pasca Kudeta, Koalisi Sipil Sudan Tolak Negosiasi dengan Militer

Pemimpin kudeta Sudan, Jenderal Abdel Fattah Al-Burhan. (Foto: dok. AP)

KHARTOUM, SATUHARAPAN.COM-Koalisi politik sipil utama Sudan menolak negosiasi apapun dengan militer pada hari Rabu (10/11). Mereka mempertahankan posisinya pada konferensi pers pertama sejak kudeta pada 25 Oktober yang dipimpin oleh Jenderal Abdel Fattah Al-Burhan.

Sebuah pernyataan yang dibacakan pada konferensi pers yang dikaitkan dengan juru bicara, Alwathiq Elbereir, mengatakan Pasukan Kebebasan dan Perubahan (FFC), yang telah menandatangani perjanjian pembagian kekuasaan tahun 2019 dengan militer setelah penggulingan diktator Omar Al-Bashir, menolak kudeta dan belum bertemu dengan tentara.

Koalisi mengatakan mendukung Perdana Menteri Abdalla Hamdok yang berada di bawah tahanan rumah, tetapi belum bertemu dengannya, dan bergabung dengannya untuk menuntut kembalinya kondisi sebelum kudeta.

"Kami tidak memutuskan kemitraan... dan kami harus kembali ke dokumen konstitusional," kata juru bicara FFC lainnya, menambahkan bahwa kudeta terjadi setelah warga sipil membawa isu-isu kontroversial tertentu ke meja.

"Kudeta itu tidak mewakili institusi militer," tambah juru bicara itu, seraya mengatakan koalisi tidak akan menerima kembalinya Burhan sebagai kepala negara yang dia pegang sebelum kudeta.

Beberapa politisi dan pejabat sipil ditangkap setelah kudeta, dan Elbereir mengatakan mereka menghadapi tekanan yang membahayakan hidup mereka.

Upaya mediasi sejak pengambilalihan telah terhenti, dan sementara penunjukan pejabat tingkat yang lebih rendah telah dilakukan, namun baik kabinet atau kepala dewan kedaulatan negara tidak disebutkan namanya.

Burhan mengatakan dia berkomitmen untuk transisi demokrasi dan pemilihan umum pada Juli 2023.

Burhan berada di bawah tekanan internasional untuk membalikkan tindakannya. Dewan Keamanan PBB akan diberitahu tentang Sudan oleh utusan khusus PBB, Volker Perthes, selama pertemuan tertutup pada hari Kamis, kata para diplomat.

Komite perlawanan telah menyerukan "pawai jutaan" pada 13 dan 17 November. Komite-komite tersebut mengorganisir di bawah slogan: Tidak ada negosiasi, tidak ada kemitraan, tidak ada legitimasi.

Komite, meskipun berjuang di bawah pemadaman internet, membawa ratusan ribu orang dalam protes anti-militer pada 30 Oktober. Mereka juga mengancam kampanye pemogokan umum dan pembangkangan sipil.

Komite Koordinasi untuk Pengungsi mengumumkan bahwa penghuni kamp di Darfur dan wilayah selatan negara itu akan bergabung dengan protes 13 November. Pada hari Rabu, Komite Guru Sudan mengatakan 13 guru telah ditangkap di Darfur Selatan, bergabung dengan orang lain yang ditangkap awal pekan ini di Khartoum. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home