Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 08:18 WIB | Senin, 24 Januari 2022

Pembuatan Kapal Kayu Era Viking Masuk Daftar Warisan Budaya UNESCO

Pembuatan Kapal Kayu Era Viking Masuk Daftar Warisan Budaya UNESCO
Kapal dagang pesisir Viking abad ke-11 sepanjang 14 meter, dipajang di Museum Kapal Viking di Roskilde, Denmark, Senin, 17 Januari 2022. Selama ribuan tahun, perahu layar kayu, yang terkenal digunakan selama era Viking, memungkinkan orang-orang di Eropa utara untuk menyebarkan perdagangan, pengaruh, dan, beberapa kasus perang, melintasi laut dan sungai. Pada bulan Desember, UNESCO, badan kebudayaan PBB, menambahkan tradisi membuat perahu “klinker” ke dalam daftar “Warisan Budaya Takbenda”, hasil dari nominasi bersama pertama dari seluruh wilayah Nordik. (Foto-foto: AP/James Brooks)
Pembuatan Kapal Kayu Era Viking Masuk Daftar Warisan Budaya UNESCO
Seorang pria memperbaiki perahu kayu sepanjang 10 meter, yang dibangun dengan tradisi pembuatan perahu klinker Nordik, di galangan kapal Museum Kapal Viking di Roskilde, Denmark, Senin, 17 Januari 2022.

ROSKILDE, SATUHARAPAN.COM-Selama ribuan tahun, perahu layar kayu memungkinkan masyarakat Eropa Utara melakukan perdagangan, pengaruh, dan terkadang perang melintasi lautan dan benua.

Pada bulan Desember, badan kebudayaan PBB (UNESCO) menambahkan pembuatan “perahu klinker” Nordik ke dalam daftar warisan budaya dunia dari Denmark, Finlandia, Islandia, Norwegia dan Swedia, dalam kategoti Intangible Cultural Heritage of Humanity.

Istilah "klinker" dianggap mengacu pada cara papan kayu perahu diikat menjadi satu. Dan para pendukung nominasi yang sukses berharap itu akan menjaga dan melestarikan teknik pembuatan kapal yang mendorong era Viking untuk generasi mendatang, karena jumlah pengrajin klinker aktif berkurang dan nelayan dan lainnya memilih kapal dengan lambung serat kaca yang lebih murah.

“Kita dapat melihat bahwa ketrampilan membangunnya, keterampilan mengendalikan perahu, pengetahuan orang-orang yang berlayar… itu turun dan menghilang,” kata Søren Nielsen, kepala galangan kapal di Museum Kapal Viking di Roskilde, barat dari Kopenhagen.

Museum ini tidak hanya memamerkan sisa-sisa kapal kayu yang dibangun 1.000 tahun yang lalu, tetapi juga bekerja untuk membangun kembali dan merekonstruksi kapal Viking lainnya. Prosesnya melibatkan penggunaan metode arkeologi eksperimental untuk mendapatkan pemahaman yang lebih dalam dan lebih praktis tentang Zaman Viking, seperti seberapa cepat kapal berlayar dan berapa banyak orang yang diangkutnya.

Nielsen, yang mengawasi pembangunan dan perbaikan perahu kayu yang dibangun dengan tradisi klinker, mengatakan hanya ada sekitar 20 pengrajin perahu klinker yang berlatih di Denmark, mungkin 200 di seluruh Eropa utara.

"Kami pikir itu adalah tradisi yang harus kami pamerkan, dan kami harus memberi tahu orang-orang bahwa ini adalah bagian dari latar belakang kami," katanya kepada The Associated Press.

Perahu klinker kayu dicirikan oleh penggunaan papan lambung kayu memanjang yang tumpang tindih yang dijahit atau dipaku menjadi satu.

Pembangun memperkuat perahu secara internal dengan komponen kayu tambahan, terutama pohon ek tinggi, yang merupakan tulang rusuk kapal. Mereka mengisi celah di antaranya dengan tar atau lemak yang dicampur dengan bulu hewan, wol, dan lumut.

“Ketika Anda membangunnya dengan tumpang tindih di dalamnya, Anda mendapatkan lambung yang cukup fleksibel tetapi pada saat yang sama, sangat kuat,” jelas Triona Sørensen, kurator di Museum Kapal Viking Roskilde, yang merupakan rumah bagi sisa-sisa lima kapal Viking abad ke-11 yang dibangun dengan metode klinker.

Nielsen mengatakan ada bukti bahwa teknik klinker pertama kali muncul ribuan tahun yang lalu, selama Zaman Perunggu. Tapi selama Zaman Viking kapal klinker mencapai puncaknya, menurut Sørensen. Era, dari 793 hingga 1066, adalah saat orang-orang Norsemen, atau Viking, melakukan perampokan, kolonisasi, penaklukan, dan pelayaran perdagangan skala besar ke seluruh Eropa. Mereka juga mencapai Amerika Utara.

Kapal-kapal mereka yang ringan, kuat, dan cepat tidak tertandingi pada masanya dan menyediakan fondasi bagi kerajaan-kerajaan di Denmark, Norwegia, dan Swedia.

Jika “Anda tidak memiliki kapal, Anda tidak akan memiliki Zaman Viking,” kata Sørensen. “Itu benar-benar memungkinkan mereka untuk memperluas cakrawala semacam itu untuk menjadi orang yang lebih global.”

Sementara tradisi perahu klinker di Eropa Utara tetap ada hingga hari ini, kapal-kapal itu digunakan oleh para penghobi, untuk perayaan, lomba layar dan acara olah raga, daripada merampok dan menaklukkan yang terlihat 1.000 tahun yang lalu.

Pencalonan di UNESCO tersebut ditandatangani oleh sekitar 200 komunitas dan pembawa budaya di bidang konstruksi dan kerajinan perahu klinker tradisional, termasuk komunitas Sami.

Prasasti pada daftar Warisan Budaya Takbenda mewajibkan negara-negara Nordik untuk mencoba melestarikan apa yang tersisa dari tradisi yang memudar itu.

“Anda tidak dapat membaca cara membuat perahu di buku, jadi jika Anda ingin menjadi pembuat perahu yang baik, Anda harus membuat banyak perahu,” kata Nielsen dari Museum Kapal Viking. “Jika Anda ingin menjaga keterampilan ini tetap hidup, Anda harus mempertahankannya.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home