Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 18:05 WIB | Sabtu, 25 April 2020

Peneliti Mesir dan Spanyol Temukan Mumi dari Dinasti Ke-17

Peti mati dan mumi yang ditemukan peneliti Mesir dan Spanyol. (Foto: Al Ahram)

KAIRO, SATUHARAPAN.COM-Sebuah peti mati antropoid dinasti ke-17 yang berisi mumi, bersama dengan sejumlah peralatan penguburan, telah ditemukan oleh misi arkeologi Spanyol-Mesir di kompleks makam Draa Abul Naga di Necropolis, Luxor di Tepi Barat Luxor, menurut laporan Al Ahram.

Direktur misi, Jose Galan, menjelaskan bahwa benda-benda ini ditemukan selama pekerjaan penggalian di daerah yang terletak di depan halaman terbuka makam Djehuty (TT 11). Peti mati itu ditempatkan dengan hati-hati di tanah secara horizontal. Berukuran 1,75 x 0,33 m, dalam potongan kayu dari batang pohon sycamore tunggal yang diukir, kemudian dilapisi dengan kapur dan dicat merah.

Di dalam peti mati itu ditemukan mumi seorang gadis berusia 15 atau 16 tahun. Namun mumi itu dalam kondisi konservasi yang buruk.

Mumi itu mengenakan dua anting di salah satu telinganya, keduanya berbentuk spiral dan dilapisi dengan daun logam tipis, mungkin tembaga. Juga memiliki dua cincin, satu terbuat dari tulang dan yang lainnya dari manik-manik kaca biru yang diletakkan di atas dasar logam dan diikat dengan tali. Empat kalung yang diikat bersama ada di sekitar dada.

Satu kalung panjangnya 70 cm dan terbuat dari manik-manik faience bulat, bergantian gelap dan biru muda. Yang kedua panjangnya 62cm, dan terbuat dari faience hijau dan manik-manik kaca.

Yang paling indah adalah kalung ketiga yang berukuran 61cm dan terbuat dari 74 buah, manik-manik batu kecubung, carnelian, amber, kaca biru dan kuarsa. Manik-manik itu ada yang menggambarkan dewa elang, Horus, dan lima jimat faience.

Di sebelah kapel batu bata, sebuah peti mati kecil yang terbuat dari lumpur juga ditemukan. Itu masih tertutup dan diikat dengan tali. Peneliti memberi label dalam teks hierarki yang mengidentifikasi pemiliknya, "Osiris, Djehuty," yang hidup di bawah dinasti ke-17 (sekitar tahun 1600 SM).

Di daerah yang sama ditemukan sepasang sandal kulit bersama dengan sepasang bola kulit yang diikat dengan tali, juga berasal dari dinasti ke-17. "Sandal itu dalam kondisi baik, meskipun sudah berusia 3.600 tahun," kata Galan. Dia menambahkan bahwa mereka diwarnai dengan warna merah cerah, dan diukir dengan berbagai motif yang menunjukkan dewa Bes, dewi Taweret, sepasang kucing, ibex dan roset.

Dari dekorasi dan ukurannya, katanya, sandal mungkin milik seorang perempuan, dan juga bola, yang digunakan oleh seorang perempuan untuk olahraga atau sebagai bagian dari koreografi menari, menurut gambaran kehidupan sehari-hari di makam Beni Hassan dari dinasti ke-12.

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home