Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 13:13 WIB | Rabu, 10 Maret 2021

Penjelasan Mengapa Anak Meghan-Harry Tak Bergelar Pangeran

Duke dan Duchess of Sussex Inggris, Pangeran Harry dan istrinya Meghan dengan bayi laki-laki mereka Archie. (Foto: dok. AFP)

SATUHARAPAN.COM-Salah satu klaim paling dramatis dalam wawancara Pangeran Harry dan Meghan dengan Oprah Winfrey adalah tuduhan bahwa putra mereka ditolak untuk mendapat gelar kerajaan, mungkin karena warna kulitnya.

Putra Harry dan Meghan, pewaris tahta ketujuh Inggris, adalah Archie Mountbatten-Windsor. Sebaliknya, anak dari kakak laki-laki Harry, Pangeran William, adalah Pangeran George, Putri Charlotte, dan Pangeran Louis.

Meghan mengatakan bahwa saat dia hamil, "mereka," mungkin istana, "mengatakan mereka tidak ingin dia menjadi pangeran... yang akan berbeda juga dalam dari protokol."

Dia menyiratkan bahwa itu mungkin kasus "anggota kulit berwarna pertama dalam keluarga ini tidak diberi gelar dengan cara yang sama seperti cucu lainnya."

Apa Yang Dimiliki Archie?

Ratu Elizabeth II memiliki sembilan cicit, termasuk Archie. Mereka bukan pangeran dan putri, selain tiga anak dari Pangeran William, yang berada di urutan kedua takhta dan ditakdirkan untuk menjadi raja suatu hari nanti.

Sebuah dekrit yang dikeluarkan oleh Raja George V pada tahun 1917 membatasi gelar pangeran dan putri kepada anak-anak raja, anak-anak dari putra-putra raja dan “putra tertua dari putra tertua Pangeran Wales” itu adalah putra William, Pangeran George .

Bob Morris dari Unit Konstitusi di University College London, mengatakan aturan itu dibuat untuk memangkas jumlah gelar pangeran yang semakin membengkak.

"Ratu Victoria memiliki sembilan anak yang semuanya adalah pangeran dan putri, dan kemudian mereka memiliki anak dan seterusnya, dan George V berpandangan... bahwa perlu dilakukan untuk membereskan situasi," katanya.

Ratu memiliki kekuatan untuk mengubah aturan, dan pada tahun 2012 dia memutuskan bahwa semua anak Pangeran William dan istrinya, Catherine, bukan hanya yang tertua, akan menjadi pangeran dan putri.

Di bawah konvensi George V, Archie bukanlah seorang pangeran, tetapi akan menjadi salah satu cucu seorang raja yang pernah menjadi pewaris takhta, jika Pangeran Charles menjadi raja.

Dalam wawancaranya, Meghan mengatakan bahwa dia diberi tahu bahwa "mereka ingin mengubah konvensi untuk Archie".

Tidak jelas apa yang dia maksud, tetapi Morris mengatakan Pangeran Charles telah membiarkannya diketahui "bahwa dia menyukai keluarga kerajaan yang lebih kecil" ketika dia naik takhta.

Archie memenuhi syarat untuk "gelar kehormatan" saat lahir, seperti Lord Archie Mountbatten-Windsor. Saat itu, dilaporkan bahwa Harry dan Meghan memilih untuk tidak memberinya gelar.

Tapi Meghan memberi tahu Winfrey bahwa "itu bukanlah keputusan kami yang membuat."

Apaka Ada Pengawal Keamanan untuk Archie?

Meghan mengungkapkan keprihatinannya bahwa tanpa gelar, Archie "tidak akan menerima pengawalan untuk keamanan."

Tetapi gelar kerajaan seperti pangeran atau putri tidak secara otomatis memberikan perlindungan keamanan. Bangsawan yang bekerja penuh waktu, termasuk Meghan dan Harry sebelum mereka pindah ke Amerika Utara tahun lalu, menerima pengawal polisi yang didanai pembayar pajak.

Bangsawan senior yang memiliki pekerjaan di luar keluarga, seperti putri Pangeran Andrew, Putri Beatrice dan Putri Eugenie, tidak mendapatkannya.

Apa Kata Istana?

Istana Buckingham belum menanggapi tuduhan khusus dalam wawancara tersebut. Dalam sebuah pernyataan, dikatakan “masalah yang diangkat, terutama tentang ras, sangat memprihatinkan. Meskipun beberapa hal mungkin berbeda, hal itu ditanggapi dengan sangat serius dan akan ditangani oleh keluarga secara pribadi.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home