Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 11:59 WIB | Senin, 03 Januari 2022

Perdana Menteri Sudan, Abdalla Hamdok, Mundur

Perdana Menteri Sudan, Abdalla Hamdok. (Foto: dok. AP)

KHARTOUM, SATUHARAPAN.COM-Perdana Menteri Sudan, Abdalla Hamdok, mengumumkan pengunduran dirinya pada hari Minggu (2/1) di tengah kebuntuan politik dan meluasnya protes pro demokrasi menyusul kudeta militer yang menggagalkan transisi politik di negara itu ke pemerintahan demokratis.

Hamdok menyerukan dialog untuk menyepakati "piagam nasional" dan "menggambar peta jalan" untuk menyelesaikan transisi. Kudeta pada bulan Oktober telah membatalkan rencana Sudan untuk beralih ke demokrasi setelah pemberontakan rakyat memaksa penggulingan otokrat lama Omar Al-Bashir oleh militer dan pemerintah Islamnya pada April 2019.

Pada hari Minggu, sebelum pengunduran dirinya, pasukan keamanan Sudan dengan keras membubarkan pengunjuk rasa pro demokrasi, dalam demonstrasi terbaru untuk mengecam pengambilalihan dan kesepakatan yang mengembalikan perdana menteri, tetapi mengesampingkan gerakan pro demokrasi. Sebuah kelompok medis mengatakan setidaknya dua orang tewas.

Komite Dokter Sudan, yang merupakan bagian dari gerakan pro-demokrasi, mengatakan salah satu korban tewas dipukul "dengan kekerasan" di kepalanya saat mengambil bagian dalam pawai protes di Khartoum. Yang kedua ditembak di dadanya di kota Omdurman. Kelompok itu mengatakan puluhan pengunjuk rasa terluka.

Aktivis Nazim Sirag mengatakan pasukan keamanan menggunakan gas air mata dan granat suara untuk membubarkan pengunjuk rasa, dan mengejar mereka di jalan-jalan di seberang ibu kota. Protes juga terjadi di kota-kota lain termasuk Port Sudan dan Nyala di wilayah Darfur.

Ada tuduhan tentang kekerasan seksual, termasuk pemerkosaan dan pemerkosaan berkelompok oleh pasukan keamanan terhadap pengunjuk rasa perempuan, menurut PBB. Dewan berdaulat yang berkuasa telah berjanji untuk menyelidiki kekerasan terhadap para pengunjuk rasa.

Pada hari Sabtu, Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Antony Blinken, mendesak pasukan keamanan untuk "segera menghentikan penggunaan kekuatan mematikan terhadap pengunjuk rasa" dan meminta pertanggungjawaban mereka atas kekerasan.

Dia juga meminta para pemimpin Sudan untuk mempercepat upaya mereka untuk membentuk “kabinet yang kredibel,” parlemen sementara dan badan pemilihan yudisial yang akan mempersiapkan pemilihan umum 2023 yang direncanakan negara itu.

Kepemimpinan bergilir dari dewan berdaulat yang sekarang diketuai oleh Jenderal Abdel-Fattah Burhan harus dipindahkan ke warga sipil seperti yang direncanakan sebelum kudeta, kata Blinken. “Kami tidak ingin kembali ke masa lalu, dan siap untuk menanggapi mereka yang berusaha menghalangi aspirasi rakyat Sudan untuk pemerintahan demokratis yang dipimpin sipil,” tambahnya.

Kudeta militer merusak rencana transisi yang rapuh menuju pemerintahan demokratis menyusul pemberontakan rakyat yang memaksa penggulingan otokrat lama Omar Al-Bashir oleh militer dan pemerintah Islamnya pada April 2019.

Hamdok, mantan pejabat PBB yang dipandang sebagai wajah sipil pemerintah transisi Sudan, diangkat kembali pada November di tengah tekanan internasional dalam kesepakatan yang menyerukan Kabinet teknokratis independen di bawah pengawasan militer yang dipimpin olehnya.

Kesepakatan itu, bagaimanapun, ditolak oleh gerakan pro demokrasi, yang bersikeras bahwa kekuasaan diserahkan kepada pemerintah sipil sepenuhnya yang bertugas memimpin transisi.

Hamdok membela kesepakatan 21 November dengan militer, mengatakan bahwa itu dimaksudkan untuk melestarikan prestasi yang dibuat pemerintahnya dalam dua tahun terakhir, dan untuk “melindungi bangsa kita dari keterpurukan internasional baru.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home