Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 11:05 WIB | Rabu, 18 Mei 2022

Presiden Ukraina Pidato di Pembukaan Festival Film Cannes, Prancis

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, berbicara kepada para tamu selama Upacara Pembukaan Festival Film Cannes edisi ke-75 di Cannes, Prancis selatan, pada hari Selasa, 17 Mei 2022. (Foto: AFP)

PARIS, SATUHARAPAN.COM-Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, menyampaikan pidato video kejutan pada upacara pembukaan Festival Film Cannes, Prancis pada hari Selasa (17/5).

“Ratusan orang meninggal setiap hari. Mereka tidak akan bangun lagi setelah bertepuk tangan di akhir,” katanya kepada penonton, yang bereaksi dengan terkejut ketika pesan yang direkam sebelumnya ditayangkan.

“Apakah bioskop akan diam, atau akan berbicara? Jika ada diktator, jika ada perang untuk kebebasan, sekali lagi, semuanya tergantung pada persatuan kita. Bisakah bioskop tetap berada di luar kesatuan ini?” Zelensky menambahkan.

Zelenskyy merujuk pada kekuatan sinema selama Perang Dunia II, termasuk film Charlie Chaplin 1940 "The Great Dictator" yang mengejek pemimpin Nazi, Adolf Hitler.

“Diktator Chaplin tidak menghancurkan diktator yang sebenarnya, tetapi berkat bioskop, berkat film ini, bioskop tidak tinggal diam,” kata Zelenskyy.

“Kami membutuhkan Chaplin baru untuk membuktikan hari ini bahwa bioskop tidak bisu. Apakah bioskop akan diam, atau akan berbicara? Bisakah bioskop tetap berada di luar ini?”

Pidatonya mendapat tepuk tangan meriah dari kerumunan di Palais des Festivals, kota resor di Prancis selatan.

Perang adalah tema dominan untuk Festival Film Cannes edisi ke-75, dengan hari khusus yang didedikasikan untuk pembuat film Ukraina di pasar industri.

“Mariupolis 2,” sebuah film dokumenter tentang konflik oleh sutradara Lituania, Mantas Kvedaravicius, yang dilaporkan dibunuh oleh pasukan Rusia di Ukraina bulan lalu, akan mendapatkan pemutaran khusus.

Zelenskyy juga berbicara pada upacara penghargaan Grammy di Las Vegas bulan lalu, mengatakan kepada orang banyak: “Musisi kami mengenakan pelindung tubuh, bukan tuksedo. Mereka bernyanyi untuk yang terluka di rumah sakit.”

Upacara pembukaan di Cannes telah memperkenalkan juri dan menyerahkan penghargaan Palme d'Or kepada aktor dan aktivis perdamaian, Forest Whitaker.

"Siksaan dunia, yang berdarah, menderita, terbakar... mereka menyiksa hati nurani saya," kata aktor dan presiden juri Prancis, Vincent Lindon, dalam pidatonya.

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home