Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 12:25 WIB | Selasa, 26 Oktober 2021

Putri Mako dari Jepang, Menikah Tanpa Pesta

Putri Mako dari Jepang, Menikah Tanpa Pesta
Putri Mako dari Jepang, kanan, memeluk saudara perempuannya Putri Kako, disaksikan oleh orang tuanya Putra Mahkota Akishino dan Putri Mahkota Kiko, sebelum meninggalkan rumahnya di Akasaka Estate di Tokyo Selasa, 26 Oktober 2021. (Foto: Kyodo/Koki Sengoku/ via AP)
Putri Mako dari Jepang, Menikah Tanpa Pesta
Kei Komuro, tunangan Putri Mako Jepang, meninggalkan rumahnya di Yokohama, selatan Tokyo, Selasa, 26 Oktober 2021. (Foto: Kyodo/Shohei Miyano/via AP)
Putri Mako dari Jepang, Menikah Tanpa Pesta
Putri Mako Jepang di dalam mobil meninggalkan rumahnya di Akasaka Estate di Tokyo Selasa, 26 Oktober 2021. (Foto: Kyodo/Chika Oshima/via AP)

TOKYO, SATUHARAPAN.COM-Putri Jepang Mako menikah dengan seorang rakyat biasa dan kehilangan status kerajaannya pada hari Selasa (26/10) dalam sebuah pernikahan yang telah memecah opini publik dan tertunda lebih dari tiga tahun oleh perselisihan keuangan yang melibatkan ibu mertuanya yang baru.

Dokumen pernikahan untuk Mako dan Kei Komuro diserahkan oleh pejabat istana hari Selasa pagi dan sekarang resmi, kata Badan Rumah Tangga Kekaisaran. Mereka akan membuat pernyataan pada konferensi pers di sore hari tetapi tidak akan menjawab pertanyaan, karena Mako menunjukkan ketakutan dan kegelisahan pada pertanyaan yang akan diajukan, kata agensi.

Mako pulih dari apa yang digambarkan oleh para dokter istana awal bulan ini sebagai bentuk gangguan stres traumatis setelah melihat liputan media negatif tentang pernikahan mereka, terutama serangan terhadap Komuro.

Tidak akan ada perjamuan pernikahan dan tidak ada ritual lain untuk pasangan itu. Pernikahan mereka tidak dirayakan oleh banyak orang, kata agensi tersebut.

Mako, yang berusia 30 tahun tiga hari sebelum pernikahan, adalah keponakan Kaisar Naruhito. Dia dan Komuro adalah teman sekelas di Universitas Kristen Internasional Tokyo ketika mereka mengumumkan pada September 2017 bahwa mereka bermaksud untuk menikah pada tahun berikutnya, tetapi perselisihan keuangan muncul dua bulan kemudian dan pernikahan itu ditangguhkan.

Perselisihan melibatkan apakah uang yang diterima ibunya dari mantan tunangannya adalah pinjaman atau hadiah. Ayah Mako meminta Komuro untuk mengklarifikasi, dan dia menulis pernyataan membela diri tetapi masih belum jelas apakah perselisihan telah diselesaikan sepenuhnya.

Komuro, 30 tahun, berangkat ke New York pada 2018 untuk belajar hukum dan baru kembali ke Jepang bulan lalu. Rambutnya, yang diikat ekor kuda, menarik perhatian sebagai pernyataan berani untuk seseorang yang menikahi seorang putri dalam keluarga kekaisaran yang terikat tradisi dan hanya menambah kritik.

Bukan lagi seorang bangsawan, Mako kini telah mengambil nama keluarga suaminya, sebuah masalah yang mempengaruhi sebagian besar perempuan Jepang lainnya karena undang-undang mengharuskan pasangan yang sudah menikah untuk menggunakan satu nama keluarga.

Mako juga telah menolak mahar 140 juta yen (US$ 1,23 juta) yang menjadi haknya karena meninggalkan keluarga kekaisaran, kata pejabat istana. Dia adalah anggota keluarga kekaisaran pertama sejak Perang Dunia II yang tidak menerima pembayaran saat menikahi orang biasa dan memilih untuk melakukannya, karena kritik atas dia menikahi seorang pria yang dianggap tidak layak untuk sang putri.

Pada Selasa pagi, dia meninggalkan istana dengan mengenakan gaun biru pucat dan memegang karangan bunga. Dia membungkuk di luar kediaman kepada orang tuanya, Putra Mahkota Akishino, dan Putri Mahkota Kiko, dan saudara perempuannya, Kako, lalu saudara perempuan itu saling berpelukan.

Hukum Rumah Kekaisaran hanya mengizinkan suksesi laki-laki. Anggota perempuan dari keluarga kerajaan harus melepaskan status kerajaan mereka ketika mereka menikah dengan orang biasa, sebuah praktik yang mengakibatkan penurunan ukuran keluarga kerajaan dan kekurangan penerus takhta.

Setelah Naruhito, hanya ada Akishino dan putranya, Pangeran Hisahito, di garis suksesi. Sebuah panel ahli yang ditunjuk pemerintah sedang mendiskusikan suksesi monarki Jepang yang stabil, tetapi kaum konservatif masih menolak suksesi perempuan atau mengizinkan anggota perempuan untuk memimpin keluarga kekaisaran. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home