Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:08 WIB | Minggu, 18 Oktober 2020

Selandia Baru: Partai Buruh Menang Mayoritas Pemilu Hari Sabtu

Jacinda Arden kembali menjadi Perdana Menteri, dan bisa membentuk pemerintahan tanpa koalisi dengan partai lain.
Perdana Menteri Selandia Baru, Jacinda Ardern. (Foto: dok. Reuters)

WELLINGTON, SATUHARAPAN.COM-Perdana Menteri Selandia Baru, Jacinda Ardern memberikan kemenangan pemilihan terbesar untuk Partai Buruh kiri-tengahnya dalam setengah abad pada hari Sabtu (17/10) ketika para pemilih menghadiahinya atas tanggapan yang tegas terhadap COVID-19.

Mandat tersebut berarti Ardern, 40 tahun, dapat membentuk pemerintahan partai tunggal pertama dalam beberapa dekade dan akan menghadapi tantangan untuk mewujudkan transformasi progresif yang dijanjikan. Ini yang gagal diwujudkan dalam masa jabatan pertamanya, di mana Partai Buruh berbagi kekuasaan dengan partai nasionalis.

Perubahan Terbesar

"Ini adalah perubahan bersejarah," kata komentator politik Bryce Edwards dari Universitas Victoria di Wellington, menggambarkan pemungutan suara itu sebagai salah satu perubahan terbesar dalam sejarah pemilihan umum Selandia Baru dalam 80 tahun.

Partai Buruh berada di jalur untuk memenangkan 64 dari 120 kursi di parlemen unikameral negara itu, tertinggi oleh partai mana pun sejak Selandia Baru mengadopsi sistem pemungutan suara proporsional pada tahun 1996.

Ardern, 40, berjanji kepada para pendukungnya bahwa dia akan membangun ekonomi yang bermanfaat untuk semua orang, menciptakan lapangan kerja, melatih orang, melindungi lingkungan, dan mengatasi tantangan iklim dan ketidaksetaraan sosial.

“Kita hidup di dunia yang semakin terpolarisasi,” katanya. “Tempat di mana semakin banyak yang kehilangan kemampuan untuk melihat sudut pandang satu sama lain. Saya berharap dengan pemilihan ini, Selandia Baru telah menunjukkan tentang siapa kita."

Pemimpin Partai Nasional oposisi, Judith Collins, mengatakan dia memberi selamat kepada perdana menteri untuk "hasil yang luar biasa". Partai Buruh mendapat 49,0% suara, jauh di atas Nasional dengan 27%, kata Komisi Pemilihan, dengan 95% surat suara telah dihitung. Ardern mengatakan dia akan menunggu sampai hasil akhir untuk mengatakan apakah pemerintahnya akan memasukkan kelompok-kelompok yang lebih kecil seperti Partai Hijau, mantan mitra koalisi yang mendapatkan mandat 8% lebih besar.

Peralihan Pemilih

Para pemimpin Partai Nasional dihancurkan di kubu mereka oleh kandidat Partai Buruh muda yang menarik pemilih dengan pesan progresif dan demokratis, dan menyoroti keberhasilan partai dalam mengalahkan virus corona.

“Tujuh bulan terakhir pemerintahan ini, semua masalah seputar janji mereka di masa lalu telah dikesampingkan karena COVID-19. Sesederhana itu," kata Wakil Pemimpin Nasional Gerry Brownlee yang kehilangan kursinya yang telah lama dipegangnya.

Terlepas dari hasil pemilu condong ke kiri, Ardern “kemungkinan akan terus memetakan jalur sentris, sebagian besar bertujuan untuk menerapkan perubahan bertahap yang dia harap akan bertahan lebih lama dari perubahan pada pemerintahan,” karena dia berutang kemenangannya kepada pemilih kanan-tengah yang sebelumnya mendukung National, kata Geoffrey Miller, analis di situs politik Democracy Project. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home