Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 19:10 WIB | Selasa, 31 Desember 2019

Sembunyi di Kotak Alat Musik, Carlos Ghosn Lari ke Lebanon

Mantan Boss Nissan dan Renault, dalam proses pengadilan dengan tuduhan penggelapan uang oleh pengadilan Jepang
Carlos Ghosn, meninggalkan rumah tahanan di Tokyo, Jepang, April 2019. (Foto dari Reuters)

SATUHARAPAN.COM-Mantan bos Nissan, Carlos Ghosn, meninggalkan Jepang dengan cara disembunyikan di dalam sebuah kotak untuk pengiriman alat musik, menurut stasiun televisi MTV Lebanon.

Sekelompok musisi memasuki rumahnya di Jepang dengan dalih bahwa mereka akan menampilakan hiburan selama makan malam. Setelah meninggalkan pesta, Ghosn bersembunyi di dalam salah satu kotak alat musik sebelum meninggalkan Jepang melalui bandara setempat.

MTV menambahkan bahwa Ghosn telah berada di Lebanon selama berjam-jam sebelum berita pelariannya dari Jepang diumumkan. Duta Besar Jepang untuk Lebanon diberitahu tentang kedatangannya di negara itu setelah dihubungi oleh MTV, kata stasiun itu.

"Saya sekarang di Lebanon dan tidak akan lagi disandera oleh sistem peradilan Jepang yang curang di mana ada anggapan bersalah, diskriminasi merajalela, dan hak asasi manusia dasar ditolak," kata Ghosn dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa (31/12).

“Saya belum melarikan diri dari keadilan, saya telah lolos dari ketidakadilan dan penganiayaan politik. Saya sekarang akhirnya dapat berkomunikasi secara bebas dengan media, dan berharap untuk memulai pekan depan,” tambahnya.

MTV juga melaporkan bahwa Ghosn memasuki Lebanon "secara hukum" di paspor Prancisnya, dan pihak berwenang tidak melihat alasan untuk mencegahnya, dengan mengutip sumber resmi.

Pernyataan ini bertentangan dengan yang dibuat sebelumnya pada hari Selasa oleh pengacara Ghosn bahwa mereka masih memegang tiga paspornya sebagaimana diharuskan oleh ketentuan jaminannya.

Junichiro Hironaka, pengacara Ghosn, menambahkan bahwa tindakan kliennya "tidak dapat dimaafkan."

Sementara itu televisi Jepang, NHK menyebutkan bahwa otoritas imigrasi Jepang tidak memiliki catatan Ghosn meninggalkan negara itu. Seseorang yang menyerupai Ghosn memasuki bandara internasional Beirut dengan nama yang berbeda setelah terbang dengan jet pribadi, lapor penyiar televisi itu, mengutip seorang pejabat keamanan Lebanon yang tidak dikenal.

Keturunan Lebanon

Sementara penangkapan Ghosn atas tuduhan pelanggaran keuangan tahun lalu memastikan kejatuhan dramatisnya di Jepang, namun berusaha mempertahankan popularitasnya di Lebanon, di mana papan iklan menyebutkan: "Kita semua Carlos Ghosn" didirikan dalam dukungannya dan dia pada suatu waktu ditampilkan pada terbitan prangko.

Ghosn lahir di Brasil. Dia adalah keturunan Lebanon dan tumbuh di Beirut. Dia telah mempertahankan hubungan dekat dengan negara itu. Seorang juru bicara untuk kedutaan Lebanon di Tokyo mengatakan "kami tidak menerima informasi apa pun" mengenai masalah ini. Panggilan ke kedutaan Brasil tidak dijawab. Seorang juru bicara kedutaan Perancis di Tokyo menolak berkomentar, menurut AFP.

Ghosn ditangkap di bandara Tokyo tak lama setelah jet pribadinya mendarat pada 19 November 2018. Dia menghadapi empat tuduhan yang dia bantah, termasuk menyembunyikan pendapatan dan memperkaya dirinya sendiri melalui pembayaran ke dealer di Timur Tengah.

Nissan memecatnya ketika ketua mengatakan penyelidikan internal mengungkapkan kesalahan mulai dari mengecilkan gajinya saat ia menjadi chief executive, dan mentransfer lima juta dolar AS dana Nissan ke rekening di mana dia terlibat.

Kasus ini menyoroti sistem peradilan pidana Jepang, yang memungkinkan tersangka ditahan untuk waktu yang lama dan melarang pengacara pembela hadir selama interogasi yang dapat berlangsung delapan jam sehari.

Pejabat Tokyo mengatakan sistem itu tidak manusiawi dan Ghosn telah diperlakukan seperti tersangka lainnya. Dia dibebaskan dari penjara pada bulan Maret dengan jaminan sembilan juta dolar AS, di antara yang tertinggi yang pernah dibayarkan di Jepang.

Tahanan Rumah

Gerakan dan komunikasinya telah dipantau dan dibatasi untuk mencegahnya melarikan diri dari negara itu dan merusak bukti, kata pengadilan Distrik Tokyo sebelumnya.

Financial Times pada hari Senin (30/12) mengatakan Ghosn tidak lagi dalam tahanan rumah. Mengutip rekan kerja Ghosn, surat kabar itu mengatakan mantan eksekutif itu mendarat di bandara internasional Rafic al-Hariri, Beirut, Minggu (29/12) malam.

Ghosn melakukan perjalanan ke Lebanon melalui Turki, tiba pada hari Senin, The Wall Street Journal mengatakan, mengutip orang-orang yang mengetahui masalah ini. Satu orang tak dikenal mengatakan kepada surat kabar bahw Ghosn tidak percaya dia akan mendapatkan pengadilan yang adil di Jepang dan "lelah menjadi sandera politik industri".

Seseorang yang akrab dengan petinggi Nissan mengatakan kepada Reuters, "Saya pikir dia menyerah melawan jaksa di pengadilan." Ghosn mengatakan dia adalah korban kudeta di ruang dewan, menuduh mantan kolega Nissan "melakukan pengkhianatan" dan menggambarkan mereka sebagai saingan egois yang berusaha menggagalkan hubungan yang lebih dekat antara pembuat mobil Jepang dan pemegang saham terbesarnya Renault, yang Ghosn juga sebagai ketuanya.

Pengacaranya telah meminta pengadilan untuk membatalkan semua tuduhan, menuduh jaksa berkolusi dengan pejabat pemerintah dan eksekutif Nissan untuk mengusirnya untuk memblokir pengambilalihan oleh Renault.

Ghosn memulai karirnya pada tahun 1978 di pembuat ban Michelin. Pada tahun 1996, ia pindah ke Renault di mana ia mengawasi perubahan haluan yang membuatnya mendapat julukan "Le Cost Killer."

Setelah Renault menjalin aliansi dengan Nissan pada tahun 1999, Ghosn menggunakan metode serupa untuk menghidupkan kembali merek yang memudar, yang mengarah ke status bintang bisnis super di Jepang, dengan liputan media dan bahkan buku komik manga dalam hidupnya.

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home