Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 08:27 WIB | Jumat, 11 November 2022

Sisa Biara Kristen Sebelum Masuknya Islam Ditemukan di UEA

Sisa Biara Kristen Sebelum Masuknya Islam Ditemukan di UEA
Pejabat Emirat mengunjungi sebuah biara Kristen kuno di Pulau Siniyah di Umm al-Quwain, Uni Emirat Arab, Kamis, 3 November 2022. Biara yang mungkin berasal dari tahun-tahun sebelum Islam masuk di Semenanjung Arab telah ditemukan di sebuah Pulau lepas pantai tersebut diumumkan pejabat UEA Kamis, 3 November 2022. (Foto: AP/Kamran Jebreili)
Sisa Biara Kristen Sebelum Masuknya Islam Ditemukan di UEA
Foto dari Departemen Arkeologi dan Pariwisata Umm al-Quwain menunjukkan sebuah biara Kristen kuno yang ditemukan di Pulau Siniyah di Umm al-Quwain, Uni Emirat Arab. Sebuah biara Kristen kuno yang mungkin berasal dari tahun-tahun sebelum Islam muncul di Semenanjung Arab telah ditemukan di sebuah pulau di lepas pantai Uni Emirat Arab, para pejabat mengumumkan Kamis, 3 November 2022. (Foto: dok. Nasser Muhsen Bin Tooq/ Departemen Arkeologi dan Pariwisata Umm al-Quwain via AP)

PULAU SINIYAH, UEA, SATUHARAPAN.COM-Sebuah biara Kristen kuno yang mungkin berasal dari tahun-tahun sebelum Islam menyebar di Semenanjung Arab telah ditemukan di sebuah pulau di lepas pantai Uni Emirat Arab (UEA), kata para pejabat mengumumkan hari Kamis (3/11).

Biara di Pulau Siniyah, bagian dari gundukan pasir Umm al-Quwain, menyoroti sejarah Kekristenan awal di sepanjang pantai Teluk Persia. Ini menandai biara kedua yang ditemukan di UEA, sejak 1.400 tahun yang lalu, jauh sebelum hamparan gurunnya melahirkan industri minyak yang berkembang pesat yang mengarah ke negara bersatu yang menjadi rumah bagi menara tinggi Abu Dhabi dan Dubai.

Kedua biara itu hilang dari sejarah tertutup pasir waktu karena para sarjana percaya orang Kristen perlahan-lahan masuk Islam karena agama itu tumbuh lebih umum di wilayah tersebut.

Hari ini, orang Kristen tetap menjadi minoritas di Timur Tengah yang lebih luas, meskipun Paus Fransiskus tiba di Bahrain pada hari Kamis untuk mempromosikan dialog antar agama dengan para pemimpin Muslim.

Bagi Timothy Power, seorang profesor arkeologi di Universitas Uni Emirat Arab yang membantu menyelidiki biara yang baru ditemukan, UEA saat ini adalah “peleburan bangsa-bangsa.”

“Fakta bahwa hal serupa terjadi di sini 1.000 tahun yang lalu benar-benar luar biasa dan ini adalah kisah yang pantas untuk diceritakan,” katanya.

Penanggalan Karbom Memperkirakan dari Tahun 534

Biara itu terletak di Pulau Siniyah, yang melindungi rawa-rawa Khor al-Beida di Umm al-Quwain, sebuah emirat sekitar 50 kilometer (30 mil) timur laut Dubai di sepanjang pantai Teluk Persia. Pulau, yang namanya berarti "lampu berkedip" kemungkinan karena efek putih panas matahari di atas kepala, memiliki serangkaian gundukan pasir yang muncul seperti jari-jari yang bengkok. Di satu sisi, di timur laut pulau itu, para arkeolog menemukan biara.

Penanggalan karbon sampel yang ditemukan di tanggal pendirian biara antara tahun 534 dan 656 Masehi. Nabi Islam, Muhammad, lahir sekitar tahun 570 dan meninggal pada tahun 632 setelah menaklukkan Mekah di Arab Saudi saat ini.

Dilihat dari atas, biara di denah Pulau Siniyah menunjukkan umat Kristen awal berdoa di dalam gereja lorong tunggal di biara. Kamar-kamar di dalamnya tampaknya merupakan tempat pembaptisan, serta oven untuk memanggang roti untuk upacara komuni. Sebuah ruang juga kemungkinan memiliki altar dan instalasi untuk anggur persekutuan.

Di sebelah biara terdapat bangunan kedua dengan empat kamar, kemungkinan di sekitar halaman, mungkin rumah seorang kepala biara atau bahkan seorang uskup pada gereja mula-mula.

Pada hari Kamis, situs tersebut melihat kunjungan dari Noura binti Mohammed al-Kaabi, menteri kebudayaan dan pemuda negara itu, serta Sheikh Majid bin Saud Al Mualla, ketua Departemen Pariwisata dan Arkeologi Umm al-Quwain dan putra dari penguasa emirat.

Pulau itu tetap menjadi bagian dari kepemilikan keluarga penguasa, melindungi tanah selama bertahun-tahun untuk memungkinkan situs bersejarah ditemukan karena sebagian besar UEA telah berkembang pesat.

Penggalian Dilanjutkan

Kementerian Kebudayaan UEA telah mensponsori sebagian penggalian, yang berlanjut di situs tersebut. Hanya ratusan meter (meter) dari gereja, kumpulan bangunan yang diyakini para arkeolog milik desa pra Islam.

Di tempat lain di pulau itu, tumpukan kerang yang dibuang dari perburuan mutiara menjadi bukit besar berukuran industri. Di dekatnya juga terdapat sebuah desa yang diledakkan oleh Inggris pada tahun 1820 sebelum wilayah tersebut menjadi bagian dari apa yang dikenal sebagai Negara Trucial, pendahulu UEA. Penghancuran desa itu menyebabkan terciptanya pemukiman modern Umm al-Quwain di daratan.

Sejarawan mengatakan gereja dan biara awal tersebar di sepanjang Teluk Persia ke pantai Oman saat ini dan sampai ke India. Arkeolog telah menemukan gereja dan biara serupa lainnya di Bahrain, Irak, Iran, Kuwait, dan Arab Saudi.

Pada awal 1990-an, para arkeolog menemukan biara Kristen pertama di UEA, di Pulau Sir Bani Yas, yang sekarang menjadi cagar alam dan situs hotel mewah di lepas pantai Abu Dhabi, dekat perbatasan Saudi. Ini juga menunjukkan tanggal kembali ke periode yang sama dengan penemuan baru di Umm al-Quwain.

Dihuni Sejak 10.000 Tahun Lalu

Namun, bukti kehidupan awal di sepanjang rawa-rawa Khor al-Beida di Umm al-Quwain sudah ada sejak zaman Neolitikum, menunjukkan keberadaan manusia terus-menerus di daerah itu setidaknya selama 10.000 tahun, kata Power.

Saat ini, daerah dekat rawa lebih dikenal dengan toko minuman keras murah di Barracuda Beach Resort di emirat. Dalam beberapa bulan terakhir, pihak berwenang telah menghancurkan sebuah pesawat kargo raksasa era Soviet yang terkait dengan penembak Rusia yang dikenal sebagai "Pedagang Maut" saat membangun jembatan ke Pulau Siniyah untuk pengembangan real estate senilai US$ 675 juta.

Power mengatakan bahwa perkembangan mendorong pekerjaan arkeologi untuk menemukan biara. Situs itu dan lainnya akan dipagari dan dilindungi, katanya, meskipun masih belum jelas rahasia masa lalu apa yang tersembunyi di bawah lapisan tipis pasir di pulau itu.

"Ini adalah penemuan yang sangat menarik karena dalam beberapa hal ini adalah sejarah yang tersembunyi, itu bukan sesuatu yang diketahui secara luas," kata Power. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home