Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 13:23 WIB | Minggu, 18 April 2021

Situasi Global COVID-19: Tiga Juta Orang Meninggal

Secara global tiap hari ada 12.000 orang yang meninggal akibat COVID-19, dan sekitar 700.000 kasus baru tiap hari.
Situasi Global COVID-19: Tiga Juta Orang Meninggal
Foto tanggal 15 April 2021: Carlos Alberto mengulurkan tangan kirinya pada upacara pemakaman untuk istrinya yang berusia 41 tahun Aparecida de Freitas, yang meninggal karena komplikasi terkait COVID-19, di pemakaman Inhauma, di Rio de Janeiro, Brasil. (Foto: dok. AP/Bruna Prado)
Situasi Global COVID-19: Tiga Juta Orang Meninggal
Foto tanggal 15 Maret 2021: kotak vaksin COVID-19 AstraZeneca yang diproduksi oleh Serum Institute of India dan disediakan melalui inisiatif global COVAX tiba di bandara di Mogadishu, Somalia. (Foto: dok. AP/Farah Abdi Warsameh)
Situasi Global COVID-19: Tiga Juta Orang Meninggal
Dua sarung tangan lateks berisi air hangat menutupi tangan suami perawat Lidiane Melo saat ia berdemonstrasi di rumah mereka di Rio de Janeiro, Brazil, hari Rabu (14/4). (Foto: AP/Silvia Izquierdo)

RIO DE JANEIRO, SATUHARAPAN.COM-Jumlah korban COVID-19 secara global telah mencapai tiga juta orang pada hari Sabtu (17/4). Ini mengejutkan di tengah kemunduran dalam kampanye vaksinasi di seluruh dunia, dan krisis yang semakin parah di tempat-tempat seperti Brasil, India, dan Prancis.

Jumlah nyawa yang hilang, menurut data yang dihimpun Universitas Johns Hopkins, hampir sama dengan populasi kota Kiev, Ukraina; Caracas, Venezuela; atau metropolitan Lisbon, Portugal. Ini lebih besar dari Chicago (berpenduduk 2,7 juta) dan setara dengan gabungan Philadelphia dan Dallas.

Dan jumlah sebenarnya diyakini secara signifikan lebih tinggi karena kemungkinan ada pemerintah yang menyembunyikan banyak kasus, atau aksus terabaikan pada tahap awal wabah yang dimulai di Wuhan, China, pada akhir 2019.

12.000 Orang Mati Tiap Hari

Ketika dunia pada bulan Januari melewati ambang suram dua juta kematian akibat COVID-19, dorongan imunisasi baru saja dimulai di Eropa dan Amerika Serikat. Saat ini, mereka sedang berlangsung di lebih dari 190 negara, meskipun kemajuan dalam mengendalikan virus sangat bervariasi.

Sementara kampanye di AS dan Inggris telah mencapai langkah mereka; orang-orang dan bisnis di sana mulai memikirkan kehidupan setelah pandemi, tempat-tempat lain, sebagian besar negara yang lebih miskin, tetapi beberapa negara kaya juga, tertinggal dalam vaksinasi, dan telah memberlakukan penguncian baru dan pembatasan lainnya saat jumlah kasus virus melonjak.

Di seluruh dunia, jumlah kematian meningkat lagi, rata-rata sekitar 12.000 orang per hari, dan kasus baru juga meningkat, melampaui 700.000 kasus per hari.

“Ini bukanlah situasi yang kami inginkan dalam 16 bulan memasuki pandemi, di mana kami telah membuktikan langkah-langkah pengendalian,” kata Maria Van Kerkhove, salah satu pemimpin Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk COVID-19.

Situasi Parah di Brasil

Di Brasil, di mana jumlah kematian sekitar 3.000 orang per hari, terhitung seperempat dari nyawa yang hilang di seluruh dunia dalam beberapa pekan terakhir, krisis telah disamakan dengan "neraka" oleh seorang pejabat WHO. Varian virus yang lebih menular telah menyebar ke seluruh negeri.

Saat  jumlah kasus melonjak, rumah sakit kehabisan obat penenang kritis. Akibatnya, ada laporan dari beberapa dokter yang menipiskan persediaan yang tersisa dan bahkan mengikat pasien ke tempat tidur mereka, sementara tabung pernapasan makinb banyak dibutuhkan.

Peluncuran vaksin yang lambat telah menghancurkan kebanggaan Brasil atas sejarah mereka sendiri dalam melakukan kampanye imunisasi besar-besaran yang membuat iri negara berkembang.

Presiden Brasil, Jair Bolsonaro, yang menyamakan virus itu sedikit lebih dari flu, Kementerian Kesehatannya selama berbulan-bulan bertaruh besar pada satu vaksin, dan mengabaikan produsen lain. Ketika kemacetan muncul, sudah terlambat untuk mendapatkan jumlah besar dan tepat waktu.

Melihat begitu banyak pasien menderita dan meninggal sendirian di rumah sakitnya di Rio de Janeiro, perawat Lidiane Melo terdorong untuk mengambil tindakan putus asa. Pada hari-hari awal pandemi, ketika para penderita berteriak untuk mendapatkan kenyamanan, Melo mengisi dua sarung tangan karet dengan air hangat, mengikatnya hingga tertutup, dan melingkarkannya di sekitar tangan pasien untuk mensimulasikan sentuhan yang penuh kasih.

Beberapa orang telah menyebutkan praktik itu sebagai "tangan Tuhan", dan sekarang menjadi gambaran bagi sebuah bangsa yang diguncang oleh keadaan darurat medis, dengan penghujung bencana yang belum terlihat.

“Pasien tidak dapat menerima pengunjung. Sayangnya, tidak mungkin. Jadi ini cara untuk memberikan dukungan psikologis, berada di sana bersama dengan pasien yang memegang tangan,” kata Melo. Dia menambahkan: "Dan tahun ini lebih buruk, keseriusan pasien 1.000 kali lebih besar."

Situasi di India

Situasi ini sama mengerikannya di India, di mana jumlah kasus melonjak pada bulan Februari setelah berminggu-minggu menurun secara stabil, dan mengejutkan pihak berwenang. Dalam lonjakan yang didorong oleh varian virus, India melihat lebih dari 180.000 infeksi baru dalam satu rentang 24 jam selama sepekan terakhir, menjadikan jumlah total kasus menjadi lebih dari 13,9 juta.

Masalah yang telah diatasi India tahun lalu kembali menghantui para pejabat kesehatan. Hanya 178 ventilator yang tersisa pada Rabu (13/4) sore di New Delhi, kota berpenduduk 29 juta, di mana 13.000 infeksi baru dilaporkan pada hari sebelumnya.

Tantangan yang dihadapi India bergema di luar perbatasannya, karena negara itu adalah pemasok suntikan terbesar untuk COVAX, program yang disponsori PBB untuk mendistribusikan vaksin ke bagian dunia yang lebih miskin. Bulan lalu, India mengatakan akan menangguhkan ekspor vaksin sampai penyebaran virus di dalam negeri melambat.

Krisis Vaksin

WHO baru-baru ini menggambarkan situasi pasokan vaksin sebagai genting. Satu perkiraan menyebutkan, sekitar 60 negara mungkin tidak akan menerima suntikan vaksin lagi hingga bulan Juni. Hingga saat ini, COVAX telah mengirimkan sekitar 40 juta dosis ke lebih dari 100 negara, cukup untuk menutupi hampir 0,25% populasi dunia.

Secara global, sekitar 87% dari 700 juta dosis yang dibagikan telah diberikan di negara-negara kaya. Sementara satu dari empat orang di negara kaya telah menerima vaksin, di negara miskin angkanya adalah satu dari 500 lebih.

Dalam beberapa hari terakhir, AS dan beberapa negara Eropa menangguhkan penggunaan vaksin COVID-19 Johnson & Johnson sementara pihak berwenang menyelidiki pembekuan darah yang sangat langka tetapi berbahaya. Vaksin AstraZeneca juga mengalami penundaan dan pembatasan karena ketakutan pada pembekuan darah.

Kekhawatiran lain: negara-negara miskin mengandalkan vaksin yang dibuat oleh China dan Rusia, yang menurut beberapa ilmuwan memberikan perlindungan yang lebih rendah daripada yang dibuat oleh Pfizer, Moderna, dan AstraZeneca.

Pekan lalu, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China mengakui vaksin negara itu memberi perlindungan yang rendah dan mengatakan para pejabat sedang mempertimbangkan untuk mencampurkannya dengan suntikan lain untuk meningkatkan keefektifannya.

Situasi di AS dan Eropa

Di AS, di mana lebih dari 560.000 nyawa telah hilang, terhitung lebih dari satu dari enam kematian akibat COVID-19 dunia, rawat inap dan kematian telah menurun, bisnis dibuka kembali, dan kehidupan mulai kembali ke sesuatu yang mendekati normal di beberapa negara bagian. Jumlah orang Amerika yang mengajukan tunjangan pengangguran turun pekan lalu menjadi 576.000, level terendah pasca-COVID-19.

Tapi kemajuannya tidak merata, dan titik panas baru, terutama Michigan, telah berkobar dalam beberapa pekan terakhir. Namun, kematian di AS rata-rata turun menjadi sekitar 700 orang per hari, turun dari puncak pertengahan Januari sekitar 3.400.

Di Eropa, negara-negara merasakan beban dari varian yang lebih menular yang pertama kali menghancurkan Inggris dan telah mendorong jumlah kematian terkait COVID-19 di benua itu melebihi satu juta orang.

Hampir 6.000 pasien yang sakit parah sedang dirawat di unit perawatan kritis Prancis, jumlah yang tidak terjadi sejak gelombang pertama tahun lalu. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home