Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 06:25 WIB | Kamis, 03 September 2020

Taiwan Ubah Desain Paspor, Hindari Kebingungan dengan China

Taiwan Ubah Desain Paspor, Hindari Kebingungan dengan China
Menteri Luar Negeri Taiwan, Joseph Wu (tengah) ketika menyampaikan pada konferensi pers tentang perubahan paspor Taiwan di Taipei (2/9/2020). (Foto: AP)
Taiwan Ubah Desain Paspor, Hindari Kebingungan dengan China
Desain baru paspor Taiwan.

TAIPEI, SATUHARAPAN.COM-Taiwan meluncurkan paspor yang didesain ulang pada hari Rabu (2/9) di mana tulisan "Republik China" tampak jauh lebih kecil dalam upaya untuk menghindari kebingungan dengan paspor yang dikeluarkan Beijing.

Diperkenalkan oleh Kementerian Luar Negeri, desain ulang paspor berwarna hijau sekarang terutama menampilkan tulisan "TAIWAN" dengan huruf kapital tebal ketimbang "Republik Cina," nama resmi pulau menurut konstitusinya.

"Waktu berubah dan begitu juga paspor," kata kementerian itu di akun Twitter. "Taiwan adalah bagian depan dan tengah dari desain baru. Visibilitas yang lebih besar berarti pengenalan yang lebih mudah dan lebih sedikit kebingungan.”

Itu menambahkan di Facebook bahwa tujuan desain ulang ini adalah untuk "membantu mempromosikan pengakuan paspor Taiwan di luar negeri dan memastikan warga negara Taiwan mendapatkan hak dan keuntungan yang menjadi hak mereka."

Taiwan diserahkan dari pemerintahan Jepang ke China pada tahun 1945. Empat tahun kemudian, Chiang Kai-shek memindahkan Republik Tiongkok dan lembaganya ke pulau itu ketika Partai Komunis Mao Zedong mengambil alih kekuasaan dalam Perang Saudara China.

Taiwan sejak itu mengabaikan koneksi politik dengan China sebagai bagian dari transisi menuju demokrasi penuh. Namun, ia tetap mempertahankan Republik China sebagai nama resminya, bersama dengan konstitusi, bendera, dan lembaga negara yang dibawa dari China (daratan).

Terlepas dari perpecahan politik, China terus mengklaim Taiwan sebagai wilayahnya sendiri dan telah meminta negara asing dan perusahaan multinasional untuk merujuk pulau itu sebagai bagian dari China. Beijing tidak mengakui paspor Taiwan dan mengharuskan warga pulau yang bepergian ke daratan untuk menggunakan dokumen yang dikeluarkan China.

Menurut indeks Paspor Henley & Partners, ini adalah paspor terbaik ke-33 di dunia, yang diberikan akses ke 146 negara dan wilayah di seluruh dunia.

China belum bereaksi terhadap pengumuman tersebut.

Paspor baru akan dirilis pada bulan Januari. Kementerian mengatakan telah menghubungi Asosiasi Transportasi Udara Internasional, pemerintah asing, dan petugas bea cukai dan imigrasi di luar negeri untuk memberi tahu mereka tentang perubahan tersebut dan untuk memberi mereka sampel. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home