Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 10:47 WIB | Kamis, 14 Oktober 2021

Takut Jarum Suntik? Tunggu “Bubble Gun” Tanpa Jarum, Tanpa Sakit

Fotografi makro jarum dengan tetesan air. (Foto: dok. Henry Lai)

AMSTERDAM, SATUHARAPAN.COM-Para peneliti di Belanda sedang mengembangkan teknologi laser untuk memungkinkan suntikan “tanpa rasa sakit” dan tanpa jarum yang mereka sebut sebagai terobosan yang akan meredakan rasa takut dan menurunkan ambang batas untuk vaksinasi.

"Bubble Gun" menggunakan laser untuk mendorong tetesan kecil melalui lapisan luar kulit, kata David Fernandez Rivas, seorang profesor di Twente University dan afiliasi penelitian di Massachusetts Institute of Technology yang menemukan ide tersebut.

Prosesnya lebih cepat daripada gigitan nyamuk dan "tidak boleh menimbulkan rasa sakit" karena ujung saraf di kulit tidak disentuh, katanya, seraya menambahkan ini akan dipelajari lebih lanjut.

"Dalam satu milidetik, kaca yang berisi cairan dipanaskan oleh laser, gelembung dibuat di dalam cairan, mendorong cairan keluar dengan kecepatan minimal 100 kilometer per jam (60 mph)," katanya saat diwawancarai di labnya.

“Itu memungkinkan kita untuk menembus kulit tanpa kerusakan. Kami tidak melihat luka atau titik masuk.”

Rivas berharap penemuan ini tidak hanya akan membantu lebih banyak orang mendapatkan vaksinasi, tetapi juga akan mencegah risiko kontaminasi oleh jarum kotor dan mengurangi limbah medis.

Pengujian sampel jaringan telah berhasil dilakukan dengan hibah Uni Eropa 1,5 juta euro (US$ 1,73 juta). Permohonan pendanaan untuk memulai pengujian manusia dengan sukarelawan diharapkan akan diajukan bulan ini, kata Rivas.

Sebuah perusahaan start-up baru akan berkolaborasi dengan industri farmasi untuk menguji dan memasarkan teknologi “Bubble Gun”, katanya.

Takut Disuntik

Dibutuhkan waktu 1-3 tahun agar metode ini tersedia untuk masyarakat umum, bergantung pada kemajuan penelitian dan masalah peraturan.

Kira-kira satu dari lima orang Belanda takut jarum suntik, kata Henk Schenk, yang menawarkan terapi untuk membantu mereka yang menderita akut. “Phobia jarum lebih umum dari yang Anda kira. Orang-orang malu mengakuinya.”

Beberapa orang melacak ketakutan mereka kembali masuk rumah sakit masa kanak-kanak yang traumatis. Sejumlah kecil kira-kira 1 dari 1.000 orang memiliki fobia mendalam yang membutuhkan sesi berulang untuk mempersiapkan mereka menerima suntikan.

“Selama pandemi (coronavirus)..., Anda melihat banyak orang yang tadinya bisa menghindarinya sekarang harus berjuang keras. Orang-orang yang perlu mendapatkan vaksin COVID-19 adalah kelompok penting bagi saya tahun ini.”

Pasien Astrid Nijsen, seorang aktris musikal berusia 31 tahun yang telah menjalani 10 sesi dengan Schenk, mengatakan bahwa dia masih merasa cemas untuk divaksinasi, bahkan tanpa jarum.

“Itu dimulai saat pubertas. Ketika saya melihat jarum, atau harus mendapatkan suntikan, saya hanya ingin pergi. Saya akan merobohkan tempat itu hanya untuk menghindari suntikan,” katanya.

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home