Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 10:55 WIB | Sabtu, 19 Maret 2022

WCC: Serangan Membabi-buta di Ukraina dapat Dianggap Kejahatan Perang

Seorang perempuan melihat bangunan tempat tinggal yang rusak akibat bom di Kiev, Ukraina, Jumat, 18 Maret 2022. Pasukan Rusia menekan serangan mereka di kota-kota Ukraina Jumat, dengan serangan rudal baru dan penembakan di tepi ibukota Kiev dan kota barat Lviv, ketika para pemimpin dunia mendorong penyelidikan atas serangan berulang Kremlin terhadap sasaran sipil, termasuk sekolah, rumah sakit, dan daerah pemukiman. (Foto: AP/Rodrigo Abd)

JENEWA, SATUHARAPAN.COM-Dewan Gereja-gereja Dunia (WCC) terkejut dengan meningkatnya dampak konflik di Ukraina terhadap warga sipil: perempuan, pria dan anak-anak Ukraina, dan oleh apa yang tampaknya menjadi serangan yang semakin membabi buta.

Dalam pernyataannya, Pejabat Sekjen WCC, Pdt. Ioan Sauca, mengatakan, serangan udara di Rumah Sakit Mariupol No.3 pada tanggal 9 Maret, serangan yang mempengaruhi rumah sakit lain, sekolah, taman kanak-kanak dan daerah pemukiman, dan meningkatnya korban tewas dan cedera warga sipil semuanya menunjukkan bahwa hukum humaniter internasional sedang diabaikan.

Laporan penggunaan bom tandan, termasuk di wilayah berpenduduk, dan pengeboman wilayah kota dan desa, sangat meresahkan.

WCC mengecam semua pelanggaran hukum humaniter internasional semacam itu, khususnya yang menyangkut perlindungan warga sipil, yang dapat dianggap sebagai kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Baik sebagai masalah hukum internasional dan prinsip-prinsip moral fundamental, kami menyerukan untuk segera mengakhiri serangan tanpa pandang bulu tersebut, untuk menghormati prinsip-prinsip kemanusiaan internasional dan martabat manusia yang diberikan Tuhan dan hak-hak setiap manusia, dan untuk gencatan senjata dan negosiasi untuk mengakhiri konflik tragis ini.

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home