Google+
Loading...
DUNIA
Penulis: Bayu Probo 19:53 WIB | Senin, 24 Maret 2014

Diserbu Rusia, Ukraina Tarik Pasukan dari Crimea

Pasukan Ukraina di Belbek, Crimea. (Foto: AFP)

KIEV, SATUHARAPAN.COM – Presiden Interim Ukraina, Oleksandr Turchynov memerintahkan penarikan pasukan bersenjata dari Crimea pada Senin (24/3) karena ancaman Rusia terhadap staf militer dan keluarga mereka.

Pasukan Rusia telah menguasai sebagian besar markas Ukraina di semenanjung Crimea. Termasuk sebuah pangkalan angkatan laut di Feodosia pada Senin. Rusia mencaplok Crimea pekan lalu setelah referendum kontroversial yang dianggap Ukraina dan Barat sebagai hal ilegal.

“Penjabat Presiden Ukraina telah memberikan perintah kepada Departemen Pertahanan Ukraina untuk menarik seluruh pasukan dari Ukraina Crimea,” kata juru bicara Turchynov kepada CNN. Keluarga para prajurit akan dievakuasi juga.

Sebelumnya, pasukan Rusia menyerbu dan merebut pangkalan angkatan laut di Ukraina Feodosia, sebuah pelabuhan di Crimea, kata seorang juru bicara Kementerian Pertahanan Ukraina. Beberapa saksi mata mengatakan helikopter Mi-24 dan Mi-8 terlibat dalam serangan itu. Antara 60 dan 80 tentara Ukraina ditangkap dan dibawa dari markas mereka, kata Vladislav Seleznev, juru bicara Kementerian Pertahanan Ukraina di Crimea

Ukraina telah mengatakan mereka akan meninggalkan pangkalan jika mereka diizinkan untuk membawa senjata mereka. Pasukan Rusia mengkonsolidasikan kontrol mereka di semenanjung Laut Hitam selama akhir pekan.

Pada Sabtu, enam pasukan khusus Rusia dengan menaiki kendaraan lapis baja menerobos gerbang pangkalan udara Belbek, menembakkan tembakan peringatan ke udara.

Dalam insiden terpisah, pasukan pro-Rusia menyerbu pangkalan militer Novofederoskoe, juga di Crimea, mengambil kendali itu, kata seorang juru bicara Kementerian Pertahanan Ukraina.

Seleznev juga mengatakan bahwa pasukan pertahanan diri Crimea dan pasukan khusus Rusia mengambil sebuah kapal Ukraina, Slavutych.

Gedung Putih mendesak Rusia untuk membuka pembicaraan dengan pemerintah Ukraina. Namun dalam pernyataan, militer Rusia juga harus secara langsung bertanggung jawab atas korban yang ditimbulkan pada anggota militer Ukraina—oleh tentara Rusia biasa atau milisi tidak beridentitas.

Kekhawatiran NATO

Komandan militer NATO menyatakan keprihatinan Minggu tentang penumpukan pasukan Rusia di perbatasan Ukraina.

Panglima Tertinggi Sekutu Eropa, Jenderal Philip Breedlove mengatakan bahwa Rusia memiliki kekuatan besar di perbatasan timur Ukraina dan bahwa ia khawatir bisa mengancam wilayah Transnistria Moldova.

“Kekuatan Rusia yang berada di perbatasan Ukraina sekarang ke timur sangat, sangat cukup besar dan sangat, sangat siap,” kata Breedlove, Jenderal AU AS.

Rusia mengatakan pasukannya telah memenuhi perjanjian internasional. Moskow mencaplok Crimea setelah referendum di wilayah otonomi pekan lalu yang menghasilkan mayoritas suara mendukung meninggalkan Ukraina untuk bergabung dengan Rusia.

“Rusia bertindak lebih seperti musuh daripada sebagai sekutu,” kata Breedlove, berbicara pada acara yang digelar di Brussels, Belgia, oleh German Marshall Fund think tank.

Klaim atas Crimea

Para pemimpin baru Ukraina, Amerika Serikat dan negara Barat lainnya mengatakan Crimea masih menjadi bagian dari Ukraina.

Rusia menegaskan tindakannya sah. Crimea itu milik Rusia sampai tahun 1954, ketika itu diberikan kepada Ukraina.

Wilayah ini juga memiliki mayoritas penduduk etnis Rusia dan hubungan bersejarah panjang lainnya ke Rusia. Armada Laut Hitam Rusia berbasis di kota Crimea Sevastopol, sehingga strategis penting ke Moskow.

Moskow terus mengejar jalannya sendiri, bahkan ketika para pemimpin Barat telah mengecam tindakan sebagai pelanggaran kedaulatan Ukraina dan melanggar hukum internasional.

Presiden AS, Barack Obama berencana untuk bertemu dengan para pemimpin dari kelompok G7 negara industri minggu ini untuk membahas Ukraina. Rusia telah dikeluarkan dari pembicaraan di sela-sela pertemuan puncak nuklir di Belanda.

Sebuah KTT Uni Eropa - Rusia direncanakan juga telah dibatalkan, sebagai Barat berusaha untuk meningkatkan isolasi Moskow atas tindakannya di Ukraina.

Para pemimpin Uni Eropa memberlakukan sanksi baru terhadap 12 orang pekan lalu, sehingga jumlah orang yang menghadapi pembekuan aset Uni Eropa dan larangan perjalanan ke 33.

Amerika Serikat mengumumkan babak baru sendiri sanksi terhadap 20 orang dan bank yang para pejabat AS katakan terkait dengan Putin dan pejabat senior Rusia. Washington telah mengumumkan sanksi terhadap 11 orang. (cnn.com)

HUT BPK Penabur
master insight
Sinar Kasih Wedding Hall