Google+
Loading...
MEDIA
Penulis: Melki Pangaribuan 12:48 WIB | Rabu, 02 Oktober 2019

Erdogan Ingin Terus Selidiki Pembunuhan Jurnalis Khashoggi

Ilustarsi. Poster setahun pembunuhan wartawan Saudi, Jamal Khashoggi. (Foto: thehill.com)

ANKARA, SATUHARAPAN.COM - Dalam memperingati setahun pembunuhan wartawan Saudi, Jamal Khashoggi di Konsulat Saudi di Istanbul pada hari Rabu (2/10), Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berencana untuk "terus mencari tahu" tentang pembunuhan itu.

Khashoggi, seorang reporter surat kabar Washington Post yang berkantor di AS, adalah seorang kritikus yang gigih mengecam Putra Mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman.

Pembunuhan wartawan itu setahun lalu, hari Rabu tetap menjadi fokus ketegangan antara Erdogan dan Salman.

Kelompok-kelompok HAM internasional, tunangan Khashoggi, Hatice Cengiz, dan pelapor khusus PBB Agnes Callamard bergabung hari Rabu dengan Yasin Aktay, anggota dalam lingkungan Erdogan, dalam peringatan di muka Konsulat Saudi di Istanbul untuk memperingati pembunuhan Khashoggi.

Pada Oktober 2, 2018, Khashoggi memasuki konsulat untuk mengurus dokumen untuk pernikahannya. Namun ia tidak pernah keluar dari sana dalam keadaan hidup.

Menurut rekaman rahasia intelijen Turki, wartawan Saudi itu dicekik dengan kantong plastik oleh tim pembunuh yang dikirim dari Arab Saudi.

Penyelidik internasional yang dipimpin oleh Callamard dari PBB menyimpulkan, mayat wartawan itu dipotong-potong dan dibuang ke tempat yang tidak diketahui.

Erdogan, yang mengenal Khashoggi, mengambil peran utama dalam mencari kebenaran tentang pembunuhan itu dan membawa mereka yang bertanggung jawab ke pengadilan – upaya- yang terus berlanjut sampai kini. (VOA

 

UKRIDA
Zuri Hotel
Back to Home