Google+
Loading...
DUNIA
Penulis: Reporter Satuharapan 13:13 WIB | Jumat, 07 Juni 2019

Harta Bekas Diktator Nigeria yang Disimpan di Luar Negeri Berhasil Disita

Sani Abacha, berkuasa di Nigeria dari tahun 1993 hingga 1998. (Foto: Abusidiqu)

SATUHARAPAN.COM – Sani Abacha berkuasa di Nigeria dari tahun 1993 hingga 1998. Harta sebesar US$267 juta atau sekitar Rp3,8 triliun milik bekas diktator itu, disita dari sebuah rekening bank di Jersey, sebuah wilayah suaka pajak yang terletak antara Inggris dan Prancis.

Harta ini “diperoleh melalui korupsi” yang dilakukan ketika Abacha menjabat presiden di Nigeria pada dekade 1990-an menurut Jersey's Civil Asset Recovery Fund.

Sebuah perusahaan cangkang bernama Doraville mengelola dana tersebut dan dibekukan pada tahun 2014.

Sesudah melalui sengketa hukum selama lima tahun, harta tersebut berhasil dikembalikan dan akan dibagi antara Jersey, Amerika Serikat, dan Nigeria.

Jaksa Agung Jersey, Robert McRae QC, mengatakan penyitaan tersebut “memperlihatkan komitmen Jersey untuk mengatasi kejahatan keuangan dan pencucian uang internasional”.

Sani Abacha berkuasa di Nigeria dari tahun 1993 hingga meninggal dunia pada tahun 1998.

Tidak jelas berapa jumlah uang yang akan dibagi kepada masing-masing negara yang terlibat dalam penyitaan ini.

Pejabat Departemen Kehakiman Jersey menolak berkomentar mengenai distribusi akhir dana tersebut, karena bisa “mempengaruhi diskusi yang sedang berlangsung”.

Pemerintah Jersey mengatakan mereka telah mendekati Amerika Serikat pada 2007 untuk memohon proses hukum di pengadilan Amerika seputar pencucian uang.

Kementerian Kehakiman Amerika sendiri telah menghanguskan jutaan dolar dana dan mengembalikannya ke Nigeria lewat putusan yang menyatakan Abacha dan rekannya telah melakukan pencucian uang melalui industri perbankan Amerika Serikat.

Mengikuti pengumpulan bukti yang “ekstensif” di berbagai yurisdiksi internasional, dana-dana tersebut dibekukan oleh Royal Court di tahun 2014 dan akhirnya dibayarkan ke Asset Recovery Fund pada tanggal 31 Mei.

Uang ini hanya sebagian kecil dari miliaran dolar yang diduga dicuri dan dicuci semasa Abacha menjabat Presiden Nigeria.

Jersey dan juga Guernsey, Wilayah Suaka Pajak

Pihak berwenang Swiss tahun lalu mengembalikan US$300 juta (sekitar Rp4,3 triliun) kepada Pemerintah Nigeria.

Dana itu dibayarkan kepada 300.000 kepala keluarga di Nigeria dalam waktu enam tahun.

Juru bicara Departemen Kehakiman Jersey mengatakan mereka menghadapi “tantangan dan banding” hingga ke tingkat pengadilan tinggi, sekaligus juga “proses hukum terpisah” yang dilakukan oleh pihak ketiga di pengadilan Amerika Serikat.

Jersey dan juga Guernsey adalah pulau milik Inggris dekat Selat Channel yang memisahkan Inggris dan Prancis.

Dua pulau itu sejak lama menjadi kawasan bebas pajak dan digunakan sebagai tempat penyimpanan uang orang-orang mancanegara, termasuk orang Indonesia, meskipun secara fisik uangnya tidak berada di sana. (bbc.com)

 

TOA
Bank Central Asia
Zuri Hotel
Back to Home