Google+
Loading...
INDONESIA
Penulis: Reporter Satuharapan 16:23 WIB | Senin, 12 Februari 2018

Polri: Pelaku Penyerang Gereja Santa Lidwina Teradikalisasi

Ilustrasi. Gereja Santa Lidwina, Sleman yang diserang pada Minggu (11/2). (Foto: jendelanasional.com/ Michael Adhi Nugroho Tri Putranta/warga)

JAKARTA, SATUHARAPAN.COM – Suliyono, pelaku penyerangan Gereja Santa Lidwina Bedog, Yogyakarta, diduga mendapat pengaruh radikalisme.

"Dia pernah tinggal di Poso, Sulawesi Tengah dan Magelang. Ada indikasi kuat yang bersangkutan ini mendapat paham radikal yang prokekerasan," kata Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian di Polda Metro Jaya, Jakarta, hari Senin (12/2).

Tak hanya itu, Suliyono juga diduga pernah berencana pergi ke Suriah, tapi gagal.

Setelah rencana ke Suriah tidak terealisasi, Suliyono diduga akhirnya melancarkan aksi teror terhadap orang-orang yang dianggapnya kafir.

"Dia pernah mencoba membuat paspor untuk berangkat ke Suriah tapi tidak berhasil, akhirnya dia menyerang 'kafir' versi dia," kata Tito.

Mengenai kemungkinan Suliyono bekerja sendiri atau malah anggota jaringan terorisme tertentu, polisi menyatakan hal ini masih ditelusuri.

Kepolisian Daerah Istimewa Yogyakarta mulai memeriksa tersangka pelaku penyerangan di Gereja Santa Lidwina, Bedog, Kabupaten Sleman, Senin, setelah kondisinya membaik.

"Kondisi pelaku sekarang sudah membaik, sudah pulih, dan hari ini akan dilakukan pemeriksaan terhadap yang bersangkutan," kata Kepala Kepolisian Daerah Istimewa Yogyakarta Brigadir Jenderal Polisi Ahmad Dhofiri dalam jumpa pers di Markas Polda Daerah Istimewa Yogyakarta, Senin.

Dhofiri mengatakan tim dokter di Rumah Sakit Bhayangkara Polda DIY telah melakukan operasi untuk mengambil peluru yang bersarang di kaki kanan tersangka yang diketahui bernama Suliyono.

Polisi menembak kaki Suliyono karena dia tidak mau mengindahkan peringatan dan justru berbalik melawan aparat saat kejadian penyerangan pada Minggu (11/2).

Tim penyidik juga telah memeriksa 11 saksi untuk menelusuri berbagai kegiatan tersangka selama singgah di Yogyakarta.

Berdasarkan keterangan para saksi, tersangka singgah di Yogyakarta dalam perjalanan dari Magelang, Jawa Tengah, untuk kembali ke Banyuwangi, Jawa Timur.

Menurut Dhofiri, selama berada di Yogyakarta tersangka menginap di masjid dan musholla."Hanya menginap saja. Rekaman CCTV-nya juga ada," kata dia.

Dari tersangka, kepolisian telah menyita barang bukti berupa sebilah pedang yang digunakan untuk melakukan penyerangan dan dokumen ijazah yang ada di tas pelaku.

Mengenai kemungkinan kaitan penyerang dengan jaringan terorisme, Dhofiri menegaskan bahwa polisi tidak ingin berspekulasi sebelum mendapatkan keterangan langsung dari yang bersangkutan.

"Makanya pemeriksaan hari ini kita akan dapatkan informasi yang signifikan terkait motif dan lain-lain. Sampai dengan hari ini tim masih bekerja dan bergerak melakukan penelusuran," kata dia.

Menurut polisi, tersangka penyerang datang dengan membawa senjata tajam ke Gereja Santa Lidwina Bedok, Jalan Jambon, Kabupaten Sleman, Minggu, sekitar pukul 07.45 WIB. Warga Banyuwangi itu kemudian mengamuk sehingga melukai empat orang, termasuk seorang pastor. (Antara)

 

 

Editor : Melki Pangaribuan

Back to Home