Google+
Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 08:31 WIB | Kamis, 25 Juni 2020

Sekjen PBB Mendesak Israel Batalkan Aneksasi

Sekjen PBB, Antonio Guterres. (Foto: dok. Reuters)

NEW YORK, SATUHARAPAN.COM-Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres, mendesak Israel untuk membatalkan rencana mencaplok bagian-bagian wilayah Tepi Barat yang diduduki. Dia mengatakan dalam sebuah laporan hari Selasa (23/6) bahwa hal itu akan menjadi "pelanggaran paling serius terhadap hukum internasional."

Laporan kepada Dewan Keamanan (DK) PBB itu muncul menjelang pertemuan dua kali setahun tentang konflik Israel-Palestina, yang ditetapkan pada hari Rabu (24/6). Beberapa menteri hadir untuk mengambil bagian atas permintaan Liga Arab.

Dalam dokumen itu, Guterres mengatakan pencaplokan oleh Israel akan "menghancurkan" harapan negosiasi baru dan berakhirnya solusi dua negara. "Saya menyerukan Israel untuk membatalkan rencana aneksasinya," kata Sekjen  PBB dalam laporan itu. Dia menambahkan bahwa langkah seperti itu akan "mengancam upaya untuk memajukan perdamaian regional."

"Jika diterapkan, ini akan menjadi pelanggaran paling serius terhadap hukum internasional, termasuk Piagam PBB... Ini akan menjadi malapetaka bagi Palestina, Israel dan wilayah itu," katanya.

Solusi Dua Negara

Pemerintah Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, mengatakan pihaknya dapat memulai proses aneksasi pada 1 Juli. Rencananya adalah untuk mencaplok permukiman Yahudi di Tepi Barat serta Lembah Jordan yang strategis.
Rencana tersebut, yang didukung oleh Washington, akan melihat pembentukan negara Palestina, tetapi pada wilayah yang direduksi, dan tanpa permintaan inti warga Palestina akan sebuah ibu kota di Yerusalem timur. Rencana itu telah ditolak seluruhnya oleh Palestina.

Pertemuan Dewan Keamanan, yang akan diadakan dalam konferensi video, akan menjadi pertemuan internasional besar terakhir tentang masalah ini sebelum batas waktu 1 Juli. "Setiap keputusan tentang kedaulatan hanya akan dibuat oleh pemerintah Israel," kata utusan Israel di PBB, Danny Danon, pada hari Selasa dalam sebuah pernyataan.

Para diplomat mengatakan sebagian besar anggota PBB akan kembali menentang rencana Israel pada hari Rabu. "Kami harus mengirim pesan yang jelas," kata seorang utusan, menambahkan bahwa "tidak cukup" untuk hanya mengecam kebijakan Israel, dan meningkatkan kemungkinan kasus di hadapan Pengadilan Internasional.

Resolusi Majelis Umum

Ketika Presiden AS, Donald Trump, mengubah kebijakan AS dengan mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel, 14 dari 15 Dewan Keamanan mengadopsi resolusi yang mengecam keputusan tersebut pada akhir 2017, tetapi AS menggunakan hak veto-nya.

Resolusi serupa kemudian dipresentasikan di Majelis Umum PBB, di mana tidak ada negara yang memiliki hak veto, dan itu disahkan dengan 128 suara ya, dan 35 absen. Namun, para diplomat tampaknya mengesampingkan gagasan bahwa Israel dapat menghadapi sanksi atas tindakan tersebut, seperti yang diberlakukan oleh negara-negara tertentu setelah aneksasi Krimea oleh Rusia.

"Setiap pencaplokan akan memiliki konsekuensi yang cukup besar untuk solusi dua negara dalam proses perdamaian," kata seorang duta besar dengan syarat anonimitas. Namun utusan itu mengatakan itu bukan "tugas sederhana" untuk membandingkan Tepi Barat dengan Krimea.

"Di satu negara, Anda memiliki tetangga yang pada dasarnya menyerbu. Di negara lain, Anda memiliki situasi politik yang sangat panjang, berkelanjutan, dan cukup rumit," kata utusan itu. (AFP)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home