Google+
Loading...
SAINS
Penulis: Dewasasri M Wardani 15:41 WIB | Selasa, 23 Januari 2018

Tes Darah untuk Deteksi Dini Delapan Jenis Kanker

Ilustrasi. Tes darah nantinya bisa mendeteksi dini delapan jenis kanker yang biasanya diketahui begitu terlambat . (Foto: australiaplus.com)

MELBOURNE, SATUHARAPAN.COM – Para ilmuwan, sekarang sudah menemukan tes darah yang bisa mendeteksi delapan jenis kanker, yang biasanya diketahui di stadium lanjut sehingga sudah terlambat untuk mengobatinya.

Para peneliti yang menerbitkan laporan mereka di jurnal Science mengatakan, tes darah ini akan tersedia beberapa tahun mendatang.

Bila tersedia, tes itu akan memberikan informasi kepada dokter apakah seseorang menderita kanker kandungan, ginjal, hati, lidah, paru-paru, perut, payudara dan usus.

Salah seorang peneliti asal Australia yang terlibat dalam penelitian, Profesor Peter Gibbs dari Walter and Eliza Hall Institute di Melbourne, mengatakan penelitian ini merupakan kemajuan besar dalam bidang kesehatan.

"Untuk pertama kalinya kita melihat potensi tes darah yang bisa mengetahui berbagai jenis kanker dimana sampai sekarang kita harus menunggu sampai gejalanya yang ketahuan, dan di saat itu sudah terlambat," katanya.

Tim yang terdiri atas peneliti Amerika Serikat dan Australia, sudah melakukan uji coba tes darah ini terhadap lebih dari 1000 pasien pengidap kanker.

Tes darah ini yang mencoba mendeteksi DNA yang bermutasi secara bebas di dalam protein darah dan sel kanker, bisa mendeteksi sekitar 70 persen di antara para pasien tersebut.

"Tes ini cukup sensitif, jadi bisa mendeteksi hampir semua kanker, kanker yang masih awal, yang bila dideteksi ketika sudah stadium lanjut biasanya mematikan." kata Profesor Gibbs.

Delapan ratus relawan yang tidak memiliki kanker juga menjalani tes.

Profesor Gibbs mengatakan tidak banyak di antara relawan ini yang mendapat diagnosa salah mengidap kanker ketika mereka memang tidak memilikinya.

"Lebih dari 99 persen mereka yang tidak memiliki kanker, hasil tesnya normal." katanya.

Sekarang ini sudah ada tes awal bagi kanker usus dan payudara, namun Profesor Gibbs mengatakan tes darah ini akan membantu mengetahui kanker yang lain.

"Kami memperkirakan bahwa hampir semua orang mau melakukan tes darah, sementara tidak semuanya antusias bila diminta melakukan kolonoskopi (tes dimana peralatan dimasukkan ke dalam dubur)."

Uji ini diperuntukkan khususnya bagi mereka yang sudah berusia di atas 50 tahun, dan juga bagi yang lebih muda yang memiliki riwayat anggota keluarga yang mengidap kanker.

"Semakin tua usia kita, semakin tinggi juga risiko terkena kanker" kata Profesor Gibbs .

Ia berharap, tes darah ini nantinya akan tersedia sebagai bagian dari pemeriksaan kesehatan rutin paling sedikit setahun sekali.

Tes akan mengurangi jumlah mereka yang menjadi korban kanker

Para peneliti Amerika Serikat sekarang melakukan uji coba tes darah ini kepada lebih dari 10.000 orang untuk melihat tingkat efektivitas dan juga melihat untuk melihat biaya yang dihabiskan untuk melakukan tes.

"Pertanyaan besarnya adalah biaya." kata Profesor Gibbs.

"Saya memperkirakan sekarang ini biayanya sekali tes adalah $1,000 (sekitar Rp 10 juta)."

Tetapi Profesor Gibbs mengatakan, biaya itu nantinya akan menurun, seiring dengan kemajuan teknologi dan juga meningkatnya jumlah orang yang menjalani tes.

"Jadi mudah-mudahan akan menjadi hanya beberapa ratus dolar saja, yang setara dengan tes lain yang ada sekarang ini." katanya.

Profesor Gibbs mengatakan, tes darah ini bisa mengurangi jumlah orang yang meninggal karena kanker setiap tahunnya di Australia.

Beberapa tes untuk mendeteksi kanker secara dini sudah tersedia, kata Prof Gibbs, yang bisa mengurangi tingkat kematian sampai 50 persen.

"Ini mungkin akan memberikan dampak lebih besar bagi tumor seperti kanker hati (pancreas) yang selalu baru ketahuan di stadium lanjut, dibandingkan dampak dari kanker usus yang bisa dideteksi lebih awal."

"Ini akan bervariasi dari satu kanker ke kanker lainnya, namun ini pasti memberikan dampak besar bagi semua jenis kanker dan akan mengurangi kematian akibat kanker di Australia dalam angka ribuan orang."

Profesor Gibbs mengatakan tes darah ini akan tersedia di Australia dalam beberapa tahun mendatang. (australiaplus.com)

 

Editor : Sotyati

UKRIDA
Zuri Hotel
Back to Home