Loading...
OLAHRAGA
Penulis: Sabar Subekti 18:57 WIB | Kamis, 20 Januari 2022

Australia Akhirnya Deportasi Novak Djokovic

Alasannya, petenis itu tidak divaksin COVID-19, dan dikenal anti vaksin. Namun perdebatan terus terjadi.
Australia Akhirnya Deportasi Novak Djokovic
Petenis asal Serbia, Novak Djokovic, mengendarai mobil saat meninggalkan fasilitas penahanan pemerintah sebelum menghadiri sidang pengadilan di kantor pengacaranya di Melbourne, Australia, hari Minggu, 16 Januari 2022. Sidang pengadilan federal telah dijadwalkan pada Minggu, sehari sebelumnya. Petenis peringkat satu nomor satu putra dan juara Australia Terbuka sembilan kali itu akan memulai mempertahankan gelarnya di turnamen tenis Grand Slam pertama tahun ini. (Foto: James Ross/AAP via AP)
Australia Akhirnya Deportasi Novak Djokovic
Foto bertanggal 13 Januari 2022, Novak Djokovic dari Serbia mengambil bagian dalam sesi latihan menjelang turnamen tenis Australia Terbuka di Melbourne. (Foto: dok. AFP)

MELBOURNE, SATUHARAPAN.COM-Petenis Novak Djokovic dideportasi dari Australia pada hari Minggu (16/1)  setelah kalah dalam upaya untuk tinggal di negara itu untuk mempertahankan gelar Australia Terbukanya, karena tidak divaksinasi terhadap COVID-19.

Djokovic mengenakan masker difoto di ruang tunggu bandara Melbourne dengan dua pejabat pemerintah berseragam hitam sebelum dia berangkat ke Dubai. Tidak jelas ke mana dia akan pergi dari sana. Di antara kemungkinannya adalah Spanyol, Monaco atau negara asalnya, Serbia, di mana ia memiliki status yang hampir ikonik dan kemungkinan akan disambut sebagai pahlawan.

Bintang tenis peringkat No. 1 telah menghabiskan 10 hari terakhir di tengah drama yang memusingkan atas status vaksinasinya yang telah mempolarisasi opini di seluruh dunia dan melanda Australia, di mana kasus virus corona melonjak.

Pria berusia 34 tahun itu mengatakan dia “sangat kecewa” dengan keputusan pengadilan hari Minggu yang menyebabkan dia dideportasi. Namun dia menambahkan bahwa dia menghormati keputusan itu dan akan bekerja sama dengan pihak berwenang.

Pengecualian Vaksinasi

Kisah ini dimulai ketika Djokovic diberikan pengecualian untuk aturan vaksinasi yang ketat oleh dua panel medis dan Tennis Australia untuk bermain di Australia Terbuka. Pengecualian itu, berdasarkan bukti bahwa ia baru saja pulih dari COVID-19, tampaknya memungkinkannya untuk menerima visa untuk masuk ke Australia. Namun setibanya di sana, pejabat perbatasan mengatakan pengecualian itu tidak sah dan dipindahkan untuk mendeportasinya.

Bolak-balik berikutnya menimbulkan pertanyaan apakah Djokovic diberikan perlakuan khusus secara tidak adil atau dipilih secara tidak adil karena status selebritasnya, dan melihat banyak yang mengeluh bahwa pertempuran yang berlarut-larut setidaknya membuat Australia terlihat buruk.

Pengadilan awalnya memutuskan dengan alasan prosedural bahwa Djokovic bisa tinggal, tetapi Menteri Imigrasi Australia, Alex Hawke, yang memiliki kekuasaan luas, kemudian memutuskan untuk mendeportasinya. Selain tidak diinokulasi terhadap virus corona, Djokovic adalah seorang skeptis vaksin yang vokal, dan pemerintah mengatakan kehadirannya dapat membangkitkan sentimen anti-vaksin.

Tiga hakim Pengadilan Federal dengan suara bulat menguatkan keputusan menteri imigrasi. Djokovic mengatakan dia “tidak nyaman” karena fokusnya tertuju padanya sejak visanya pertama kali dibatalkan pada 6 Januari.

“Saya harap kita semua sekarang bisa fokus pada permainan dan turnamen yang saya cintai,” katanya. "Saya sekarang akan meluangkan waktu untuk beristirahat dan memulihkan diri, sebelum membuat komentar lebih lanjut di luar ini."

Keputusan itu menghancurkan harapan Djokovic untuk memenangkan rekor gelar Grand Slam ke-21. Dia saat ini terikat dengan saingannya Roger Federer dan Rafael Nadal untuk trofi tunggal Grand Slam terbanyak di tenis putra.

Larangan Berkunjung Tiga Tahun

Perintah deportasi juga bisa melarang dia dari Australia selama tiga tahun, mencegah pemain itu dari turnamen yang telah dia menangi dengan rekor sembilan kali di tahun-tahun mendatang.

Seperti halnya kasus yang terjadi selama ini, keputusan mendeportasi Djokovic menimbulkan perbedaan pendapat.

Di Serbia, di mana Djokovic menerima dukungan luar biasa, Presiden Aleksandar Vucic mengatakan sidang itu “lelucon dengan banyak kebohongan.”

“Mereka berpikir bahwa mereka mempermalukan Djokovic dengan pelecehan 10 hari ini, dan mereka sebenarnya mempermalukan diri mereka sendiri. Jika Anda mengatakan bahwa yang tidak divaksinasi tidak berhak masuk, Novak tidak akan datang atau akan divaksinasi,” kata Vucic kepada wartawan.

Perdana Menteri Australia, Scott Morrison, memuji keputusan itu sebagai "untuk menjaga perbatasan kita tetap kuat dan menjaga keamanan warga Australia."

Hawke, menteri imigrasi, mengatakan kebijakan perbatasan yang kuat itu "juga mendasar untuk menjaga kohesi sosial Australia yang terus menguat meskipun ada pandemi."

Namun juru bicara oposisi pada portofolio urusan dalam negeri, Kristina Keneally, mengatakan Djokovic dideportasi karena apa yang dia katakan dan lakukan secara terbuka di luar negeri sebelum pemerintah memberinya visa pada November. “Kekacauan ini bukan kegagalan hukum kita. Ini adalah kegagalan kompetensi & kepemimpinan Morrison," cuit Keneally.

Tanggapan pandemi telah menjadi muatan politis menjelang pemilihan, yang dijadwalkan pada bulan Mei, ketika koalisi konservatif Morrison akan mencari masa jabatan lagi.

Anti Vaksinasi

Tingkat infeksi telah melonjak di sebagian besar wilayah Australia sejak Desember ketika pemerintah Morrison melonggarkan beberapa pembatasan terberat di dunia demokrasi terhadap perjalanan internasional.

Kekhawatiran atas lonjakan infeksi tergantung pada kasus Djokovic. Hawke menyebut pemain peringkat teratas sebagai "jimat dari komunitas sentimen anti vaksinasi."

Pemain sebenarnya telah menjadi pahlawan tanpa disadari gerakan anti vax. Pada hari Minggu, seorang pengunjuk rasa di sebuah rapat umum di Amsterdam menentang penguncian virus pemerintah Belanda mengacungkan tanda yang mendukung Djokovic.

Pengacara Hawke, Stephen Lloyd, juga mencatat bahwa Djokovic memiliki "sejarah mengabaikan langkah-langkah keamanan COVID."

Lloyd mengangkat contoh Djokovic yang memberikan wawancara kepada seorang jurnalis surat kabar Prancis bulan lalu ketika dia terinfeksi COVID-19 dan melepas maskernya selama pemotretan. Djokovic telah mengakui wawancara itu adalah kesalahan penilaian.

Menteri membatalkan visa dengan alasan bahwa kehadiran Djokovic di Australia dapat membahayakan kesehatan dan “ketertiban” publik Australia dan “mungkin kontraproduktif dengan upaya vaksinasi oleh orang lain di Australia.”

Agenda Politik?

Tetapi keputusan itu tidak sesuai dengan beberapa orang. Vasek Pospisil, seorang Kanada yang memenangkan gelar ganda putra Wimbledon 2014 dan telah bekerja dengan Djokovic untuk membentuk asosiasi untuk mewakili para pemain, men-tweet: “Ada agenda politik yang dimainkan di sini dengan pemilihan (Australia) yang akan datang yang tidak dapat dilakukan. Ini bukan salahnya. Dia tidak memaksa masuk ke negara itu dan tidak 'membuat aturannya sendiri'; dia siap untuk tinggal di rumah.”

Pospisil menulis bahwa Djokovic tidak akan mencoba pergi ke Australia sama sekali dan akan “berada di rumah bersama keluarganya” jika dia tidak menerima pengecualian medis.

Karena Djokovic telah mengundurkan diri dari turnamen setelah jadwal hari Senin dirilis, ia telah digantikan di lapangan oleh apa yang dikenal sebagai "pecundang yang beruntung", seorang pemain yang kalah dalam turnamen kualifikasi tetapi masuk ke babak utama karena keluarnya pemain lain sebelum kompetisi telah dimulai. Pemain itu adalah Salvatore Caruso dari Italia, yang berada di peringkat 150 dunia. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home