Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 06:28 WIB | Minggu, 11 Juli 2021

Bos Virgin Galactic Akan Terbang ke Luar Angkasa

Bos Virgin Galactic Akan Terbang ke Luar Angkasa
Foto bertanggal 8 September 2016 yang disediakan oleh Virgin Galactic menunjukkan pesawat luar angkasa milik perushaan itu “Unity” dan pesawat induk “Eve”. (Foto-foto: Virgin Galactic via AP)
Bos Virgin Galactic Akan Terbang ke Luar Angkasa
Kepala Pilot Dave Mackay, Insinyur Operasi Utama Colin Bennett, Kepala Instruktur Astronot Beth Moses, Pendiri Virgin Galactic Richard Branson, Wakil Presiden Sirisha Bandla dan pilot Michael Masucci. Hanya sepekan sebelum menginjak usia 71 tahun, pendiri Virgin Group yang lahir di London akan menjadi septuagenarian kedua di luar angkasa.
Bos Virgin Galactic Akan Terbang ke Luar Angkasa
Foto bertanggal 29 Mei 2018 yang menunjukkan VSS “Unity” pada penerbangan supersonik keduanya.
Bos Virgin Galactic Akan Terbang ke Luar Angkasa
Foto bertanggal 22 Mei, 2021 yang menunjukkan pelepasan VSS Unity dari VMS Eve dan pengapian motor roket di atas Spaceport America, NM Setelah mencapai hampir 50.000 kaki (15.000 meter), Unity akan dilepaskan dari pesawat yang dirancang khusus, dan jatuh sejenak sebelum motor roketnya menyala untuk mengirim pesawat itu mendaki curam menuju ruang angkasa.

SATUHARAPAN.COM-Virgin Galactic akan menjadi perusahaan roket pertama yang meluncurkan bossnya ketika Richard Branson terbang dengan salah satu pesawat ruang angkasanya yang ramping dan mengkilap akhir pekan ini.

Petualang dan pembuat onar yang membenci ikatan itu akan bergabung dengan lima karyawan perusahaan untuk uji terbang hari Minggu (11/7) dari gurun selatan New Mexico. Ini menjadi perjalanan keempat perusahaan ke tepi luar angkasa.

Branson menugaskan dirinya sebagai kru skala penuh pertama Virgin Galactic, melampaui Jeff Bezos dari Blue Origin, seorang pembuat roket yang lebih kaya yang ingin meluncurkan dirinya ke luar angkasa. Lepas landas Bezos dijadwalkan pada 20 Juli dari Texas Barat.

Sekilas tentang perjalanan dan perusahaan Branson:

Boss Akan Terbang

Hanya sepekan sebelum menginjak usia 71 tahun, pendiri Virgin Group kelahiran London ini mengatakan dia “tidak khawatir sama sekali dan itu adalah impian seumur hidup” untuk naik ke luar angkasa.

Penggemar gaya kebugaran lama itu melakukan upaya ekstra untuk mempersiapkan penerbangan singkat naik-turun. "Saya berusia 70-an sekarang jadi Anda membiarkan diri Anda pergi atau Anda menjadi bugar dan menikmati hidup."

Istri, anak, dan cucunya akan berada di sana saat dia naik ke pesawat roket yang terpasang pada pesawat dua badan untuk lepas landas. Selama tiga hingga empat menit tanpa bobot, "Saya akan melihat kembali Bumi kita yang indah dan menerima semuanya dan menyadari bahwa hanya 500 orang lain yang telah melakukan ini."  Mendekati 600 orang, sebenarnya, tetapi masih jumlah yang relatif kecil.

Saat mendarat, dia akan merayakannya dengan “senyum lebar yang luar biasa di wajahku.”

Siapa Lagi Yang Akan Terbang?

Dua pilot diperlukan untuk menerbangkan pesawat roket sejak dilepaskan dari kapal induk untuk melesat ke luar angkasa hingga meluncur ke landasan.

Ini akan menjadi perjalanan ketiga ke luar angkasa bagi kepala pilot, David Mackay, pilot uji kelahiran Skotlandia untuk Royal Air Force yang kemudian terbang ke Virgin Atlantic milik Branson, dan yang kedua bagi kepala instruktur penerbangan Michael Masucci.

Kepala instruktur astronot, Beth Moses, mantan insinyur NASA, juga meluncurkan untuk kedua kalinya. Bergabung dengan Branson sebagai pemula luar angkasa adalah insinyur operasi utama, Colin Bennett dan Sirisha Bandla, seorang wakil presiden.

Keenamnya akan mendapatkan tumpangan dari pilot kapal induk CJ Sturckow, mantan astronot NASA, dan Kelly Latimer.

Pesawat Roket

Pesawat luar angkasa Virgin Galactic, “Unity,” akan lepas landas dengan pesawat ganda yang dirancang khusus yang dijuluki “Eve” untuk mengenang mendiang ibu Branson. Setelah mencapai ketinggian hampir 50.000 kaki (15.000 meter), pesawat akan dilepaskan dan dijatuhkan untuk beberapa saat sebelum motor roketnya menyala untuk mengirim pesawat pada pendakian curam menuju ruang angkasa, melebihi 3 G, atau tiga kali gaya gravitasi bumi.

Motor akan mati setelah pesawat mencapai ruang angkasa, ketinggian maksimum sekitar 55 mil (88 kilometer) diantisipasi, dan akan menyelimuti pesawat dalam keheningan saat semua orang kecuali pilot melepaskan, melayang dan menatap keluar dari 17 jendela ke arah Bumi dan kekosongan hitam.

Setelah beberapa menit tanpa bobot, penumpang akan diikat kembali saat pesawat menyesuaikan diri untuk masuk, melipat sayapnya, lalu melipatnya kembali dengan teknik unik yang dikenal sebagai bulu-bulu. Pesawat roket itu akan meluncur kembali, dengan gaya pesawat ulang-alik NASA, untuk mengakhiri penerbangan bebas sekitar 15 menit.

Rekam Jejak

Didirikan pada tahun 2004, Virgin Galactic dimulai ketika Branson bekerja sama dengan perancang pesawat Burt Rutan untuk menyediakan teknologi pesawat ruang angkasa yang diperlukan. Sebuah tes motor roket tahun 2007 di Gurun Mojave California menyebabkan tiga pekerja tewas dan tiga lainnya terluka.

Kemudian pada tahun 2014 pesawat roket “Enterprise”, dinamai menurut kapal "Star Trek", pecah saat uji terbang, menewaskan satu pilot dan melukai yang lain secara serius. “Unity”, kapal pengganti yang dinamai oleh mendiang fisikawan Stephen Hawking, memulai uji terbang pada tahun 2016.

Pesawat itu melakukan perjalanan pertamanya ke tepi ruang angkasa dengan dua pilot pada tahun 2018 dan yang kedua pada tahun 2019, keduanya dari Mojave. Operasi pindah ke Spaceport America di New Mexico, dengan pesawat terbang dari sana pada 22 Mei untuk mencapai penerbangan luar angkasa ketiga oleh perusahaan.

Apa Selanjutnya

Setelah peluncuran Branson, Virgin Galactic merencanakan dua penerbangan uji lagi musim panas dan musim gugur ini sebelum mengundang pelanggan yang membayar untuk naik ke pesawat. Yang berikutnya akan mencakup lebih banyak karyawan perusahaan, dan yang terakhir akan membawa anggota Angkatan Udara Italia yang melakukan penelitian.

Jika semuanya berjalan dengan baik, yang pertama dari lebih dari 600 pemegang tiket yang dikonfirmasi akan naik tahun depan. Perusahaan berencana untuk membuka kembali reservasi begitu Branson terbang.

Tiket awal dijual seharga US$ 250.000 (setara Rp 3,6 miliar) dan belumada kabar apakah tarif itu akan berubah. Branson menjanjikan kejutan setelah perjalanannya untuk “memberi lebih banyak orang kesempatan untuk menjadi astronot, karena luar angkasa adalah milik kita semua.”

Sementara itu, para ilmuwan sedang mengantre untuk wahana penelitian, termasuk Alan Stern dari Southwest Research Institute, yang berada di belakang misi New Horizons NASA ke Pluto dan sekitarnya. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home