Loading...
OLAHRAGA
Penulis: Sabar Subekti 09:08 WIB | Kamis, 17 Juni 2021

Buntut Penerjun Mendarat di Stadion, Greenpeace Minta Maaf

Buntut Penerjun Mendarat di Stadion, Greenpeace Minta Maaf
Paraglider Greenpeace mendarat di lapangan sebelum pertandingan grup F kejuaraan sepak bola Euro 2020 antara Prancis dan Jerman di Allianz Arena di Munich, Jerman, hari Selasa (15/6). (Foto: AP/Matthias Schrader)
Buntut Penerjun Mendarat di Stadion, Greenpeace Minta Maaf
Paraglider berjalan di atas lapangan sebelum dimulainya pertandingan. (Foto: Franck Fife/Pool via AP)

MUNICH, SATUHARAPAN.COM-Greenpeace meminta maaf dan polisi Munich sedang menyelidiki setelah seorang pengunjuk rasa terjun payung ke dalam stadion dan melukai dua orang sebelum pertandingan sepak bola antara Jerman melawan Prancis di Kejuaraan Eropa.

Pemrotes menggunakan paraglider bertenaga dengan motor terpasang di punggungnya, tetapi kehilangan kendali dan menabrak kabel kamera di atas yang terpasang di atap stadion, meluncur di atas kepala penonton sebelum dia mendarat di lapangan menjelang pertandingan pada hari Selasa (15/6). Puing-puing jatuh di lapangan dan tribun utama, nyaris mengenai pelatih Prancis, Didier Deschamps.

Juru bicara Greenpeace, Benjamin Stephan, meminta maaf atas protes yang gagal dan cedera yang ditimbulkan. “Itu tidak pernah menjadi niat kami,” kata Stephan. "Paraglider akan terbang di atas stadion dan menjatuhkan bola lateks dengan pesan protes ke lapangan."

Polisi Munich mengatakan pada hari Rabu (16/6) bahwa mereka sedang menyelidiki berbagai potensi pelanggaran hukum pidana dan tindakan penerbangan. “Pilot melukai dua orang dalam pendaratan. Yang terluka diberi perawatan medis oleh layanan darurat dan dibawa ke rumah sakit untuk perawatan lebih lanjut,” kata polisi Munich dalam sebuah pernyataan.

Polisi mengatakan tidak ada cedera yang serius dan pilotnya sendiri, seorang pria berusia 38 tahun dengan alamat di negara bagian Baden Württemberg, tidak terluka.

"Tidak ada pemahaman apa pun untuk tindakan tidak bertanggung jawab seperti itu di mana ada risiko besar terhadap kehidupan manusia," kata polisi.

Parasut pengunjuk rasa memiliki slogan “KICK OUT OIL!” dan “Greenpeace” tertulis di atasnya. Penerjun payung berhasil mendarat di lapangan dan pemain Jerman Antonio Rüdiger dan Robin Gosens adalah yang pertama mendekatinya. Dia kemudian dibawa pergi oleh petugas keamanan.

“Kesulitan teknis membuat pilot terpaksa mendarat di stadion,” kata Stephan. "Kami sangat menyesal bahwa ini menempatkan orang dalam bahaya dan tampaknya melukai dua orang."

Asosiasi Sepak Bola Eropa, UEFA, menyebut tindakan itu "sembrono dan berbahaya" dan mengatakan "otoritas hukum akan mengambil tindakan yang diperlukan."

Federasi sepak bola Jerman juga mengecam tindakan tersebut. "Itu mungkin bisa menjadi jauh lebih buruk," kata juru bicara tim Jerman, Jens Grittner.

UEFA dan salah satu sponsor turnamen papan atas, perusahaan energi negara Rusia Gazprom, sebelumnya telah menjadi sasaran protes Greenpeace.

Pada tahun 2013, pertandingan Liga Champions di Basel terganggu ketika aktivis Greenpeace turun dari atap stadion untuk membentangkan spanduk yang memprotes minyak Rusia dan Gazprom, yang mensponsori tim tamu, klub Jerman, Schalke.

Greenpeace kemudian menyumbangkan uang ke badan amal yang didukung oleh Basel, yang didenda oleh UEFA karena pelanggaran keamanan.

UEFA membela kredensial lingkungannya dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa setelah insiden itu.

"UEFA dan mitranya berkomitmen penuh untuk turnamen Euro 2020 yang berkelanjutan," kata UEFA, "dan banyak inisiatif telah diterapkan untuk mengimbangi emisi karbon." (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home