Loading...
FOTO
Penulis: Sabar Subekti 07:37 WIB | Jumat, 11 November 2022

Foto-Foto Serangan Nazi pada Yahudi di Jerman Jadi Koleksi Holocaust

Foto-Foto Serangan Nazi pada Yahudi di Jerman Jadi Koleksi Holocaust
Nazi Jerman membawa buku-buku Yahudi, mungkin untuk dibakar, selama pengambilan Kristallnacht kemungkinan besar di kota Fuerth, Jerman pada 10 November 1938. Foto-foto ini diambil oleh fotografer Nazi selama pogrom di kota Nuremberg dan kota terdekat Fuerth. Mereka akhirnya menjadi milik seorang prajurit Yahudi Amerika yang bertugas di Jerman selama Perang Dunia II. Keturunannya, menyumbangkan album ke Yad Vashem. (Fot-foto: Yad Vashem via AP)
Foto-Foto Serangan Nazi pada Yahudi di Jerman Jadi Koleksi Holocaust
Sekelompok Nazi Jerman dan warga sipil menyaksikan penggeledahan properti Yahudi selama pengambilan Kristallnacht kemungkinan besar di kota Fuerth, Jerman pada 10 November 1938.
Foto-Foto Serangan Nazi pada Yahudi di Jerman Jadi Koleksi Holocaust
Nazi Jerman berjaga-jaga di properti Yahudi yang dirampok selama pengambilan Kristallnacht kemungkinan besar di kota Fuerth, Jerman pada 10 November 1938.
Foto-Foto Serangan Nazi pada Yahudi di Jerman Jadi Koleksi Holocaust
Nazi Jerman dan warga sipil menyaksikan penggeledahan properti Yahudi selama pengambilan Kristallnacht kemungkinan besar di kota Fuerth, Jerman pada 10 November 1938.
Foto-Foto Serangan Nazi pada Yahudi di Jerman Jadi Koleksi Holocaust
Nazi Jerman berjaga-jaga di properti Yahudi yang dirampok selama pengambilan Kristallnacht kemungkinan besar di kota Fuerth, Jerman pada 10 November 1938.
Foto-Foto Serangan Nazi pada Yahudi di Jerman Jadi Koleksi Holocaust
Nazi Jerman menggeledah properti Yahudi selama pengambilan Kristallnacht kemungkinan besar di kota Fuerth, Jerman pada 10 November 1938.

YERUSALEM, SATUHARAPAN.COM-Gambar mengerikan yang sebelumnya tidak terlihat dari pogrom Kristallnacht tahun 1938 terhadap orang Yahudi Jerman dan Austria telah muncul dalam koleksi foto yang disumbangkan ke tugu peringatan Yad Vashem Israel, kata organisasi itu, hari Rabu (9/11).

Salah satunya menunjukkan kerumunan pria dan wanita Jerman paruh baya yang tersenyum dan berpakaian rapi berdiri dengan santai saat seorang perwira Nazi menghancurkan jendela etalase. Di tempat lain, kaus cokelat membawa tumpukan buku-buku Yahudi, mungkin untuk dibakar. Gambar lain menunjukkan seorang perwira Nazi menyiramkan bensin ke bangku sinagoge sebelum dibakar.

Yad Vashem, Pusat Peringatan Holocaust Dunia, merilis foto-foto pada peringatan 84 tahun pogrom November yang juga dikenal sebagai Kristallnacht, atau “Malam Kaca Pecah.” Massa Jerman dan Austria menyerang, menjarah dan membakar toko-toko dan rumah-rumah Yahudi, menghancurkan 1.400 sinagog, membunuh 92 orang Yahudi dan mengirim 30.000 lainnya ke kamp konsentrasi.

Kekerasan secara luas dianggap sebagai titik awal Holocaust, di mana Nazi Jerman membunuh enam juta orang Yahudi.

Jonathan Matthews, kepala arsip foto Yad Vashem, mengatakan foto-foto itu menghilangkan mitos Nazi bahwa serangan itu adalah "ledakan kekerasan spontan" daripada pogrom yang diatur oleh negara. Petugas pemadam kebakaran, petugas polisi khusus SS dan anggota masyarakat umum semuanya terlihat di foto-foto yang berpartisipasi dalam Kristallnacht. Para fotografer sendiri adalah bagian integral dari acara tersebut.

Matthews mengatakan ini adalah foto pertama yang dia sadari menggambarkan tindakan yang terjadi di dalam ruangan, karena "sebagian besar gambar yang kami miliki tentang Kristallnacht adalah gambar dari luar." Secara keseluruhan, katanya, foto-foto itu "memberi Anda gambaran yang jauh lebih intim tentang apa yang terjadi."

Dari Prajurit Yahudi Amerika

Foto-foto itu diambil oleh fotografer Nazi selama pogrom di kota Nuremberg dan kota terdekat, Fuerth. Mereka akhirnya menjadi milik seorang prajurit Yahudi Amerika yang bertugas di Jerman selama Perang Dunia II, bagaimana tepatnya tidak pasti, dia tidak pernah membicarakannya kepada keluarganya.

Keturunannya, yang menolak menyebutkan namanya, menyumbangkan album tersebut kepada Yad Vashem sebagai bagian dari upaya lembaga tersebut untuk mengumpulkan benda-benda era Holocaust yang disimpan oleh para penyintas dan keluarga mereka.

Yad Vashem mengatakan foto-foto itu membantu menunjukkan bagaimana publik Jerman menyadari apa yang sedang terjadi, dan bahwa kekerasan itu adalah bagian dari pogrom terkoordinasi yang dilakukan oleh otoritas Nazi. Mereka bahkan membawa fotografer untuk mendokumentasikan kekejaman itu.

Ketua Yad Vashem, Dani Dayan, mengatakan foto-foto itu akan “berfungsi sebagai saksi abadi lama setelah para penyintas tidak lagi di sini untuk memberikan kesaksian atas pengalaman mereka sendiri.”

Terlepas dari sensor Nazi, The Associated Press dapat mengirim gambar dari Kristallnacht ketika itu terjadi yang banyak digunakan di Amerika Serikat. Gambar-gambar itu termasuk sinagoga yang terbakar, seorang pemuda yang bersiap untuk membersihkan kaca dari toko Yahudi yang telah dirusak, dan orang-orang yang berdiri di luar toko yang rusak setelah serangan. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home