Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 08:13 WIB | Rabu, 18 Desember 2019

Hizbullah Dituduh Serang Kamp Demonstran Lebanon

Rongsokan mobil yang dibakar di pinggir jalan di Beirut, ibu kota Lebanon, Selasa (17/12). Kamp demonstran dibakar oleh sekelompok penyerang yang diduga pendukung Hizbullah. (Foto: dari AP)

BEIRUT, SATUHARAPAN.COM-Beberapa kamp demonstran di Lebanon utara dan selatan, hari Selasa (17/12) diserang sekelompok orang, menurut media pemerintah. Penyerang menghancurkan dan membakar tenda-tenda dan barang lainnya, ketika kemarahan terjadi di Beirut, ibu kota Lebanon, menyusul adanya sebuah video yang dianggap menyerang kelompok Islam Syiah di negara itu.

Kekerasan yang beberapa di antaranya tampaknya dilakukan oleh para pendukung Hizbullah Lebanon dan sekutu mereka, telah mengancam akan menjerumuskan Lebanon lebih jauh ke dalam kekacauan di tengah protes anti pemerintah yang telah berlangsung dua bulan, menurut laporan AP.

Protes anti-pemerintah itu dipicu oleh dan krisis keuangan dan ekonomi yang makin parah, maraknya korupsi di kalangan elite politik, dan pemerintahan dengan system pembangian kekuasaan berdasarkan sekte dinilai membuat pemerintah tidak efektif bekerja.

Di Beirut, puing-puing kebarakaran dari beberapa mobil berserakan di jalan raya utama, sementara asap mengepul dari sebuah bangunan di sebuah gedung yang menghadap ke pusat gerakan protes, setelah semalam para pendukung dua kelompok utama Syiah Lebanon, Hizbullah dan Amal Syiah marah akibat video itu.

Itu adalah malam ketiga kekerasan berturut-turut di Lebanon, terjadi setelah Presiden Libanon, Michel Aoun, pada hari Senin (16/12) menunda pembicaraan untuk menunjuk perdana menteri baru, yang berakibat kerusuhan terus terjadi di negara yang berada di tepi Mediterania itu.

Kekerasan itu dipicu oleh video tak bertanggal yang beredar secara online tentang seorang pria, dikatakan tinggal di suatu tempat di Eropa tetapi sebaliknya dari kota Tripoli di Lebanon yang mayoritas penduduknya menganut Islam Sunni. Dia mencerca politisi, tokoh agama, dan lain-lain. Tidak jelas apa kaitannya antara video dan serangan di kamp-kamp protes.

Pendukung kelompok Hizbullah Libanon dan gerakan Amal Syiah, marah oleh kritik pemrotes terhadap para pemimpin mereka, dan berusaha menyerang kamp-kamp demonstran selama berhari-hari. Senin malam, ratusan pria yang marah, tampaknya pendukung Hizbullah dan gerakan Amal Syiah, yang dipimpin oleh Ketua Parlemen Nabih Berri, turun ke kamp di Beirut tengah.

Mereka bentrok selama berjam-jam dengan pasukan keamanan yang menjaga kamp, ​​melemparkan batu dan petasan dan membakar beberapa mobil, pohon, dan bangunan yang menghadap ke lapangan. Polisi merespons dengan gas air mata dan meriam air.

Sementara itu, laporan muncul tentang penyerangan terhadap tenda-tenda demonstran di distrik Hermel, Lebanon utara, di kota Sidon di selatan dan kota Nabatiyeh, di mana para demonstran juga penganut Syiah. Para penyerang membakar tenda-tenda di Sidon, dan menghancurkan yang dilakukan di Nabatiyeh, menurut laporan kantor berita nasional, NNA.

Di distrik Hermel, api berkobar di tenda-tenda yang didirikan oleh pengunjuk rasa di desa Fakeha setelah para penyerang melemparkan bom ke dalamnya, kata NNA.

Protes anti-pemerintah, yang meletus pada pertengahan Oktober, tidak menggeser politisi Lebanon. Padahal protes terkait tuduhan pada elite penguasa yang korup dan pemetrintahan yang salah kelola. Mereka menyerukan pemerintah independen. Mereka sebagian besar telah mereda akibat krisis ekonomi yang semakin parah.

Meskipun pada awalnya protes bersifat spontan dan menyatukan, para pendukung kelompok-kelompok Syiah kemudian menjadi tidak toleran terhadap kritik yang ditujukan terhadap para pemimpin mereka dan berusaha untuk memadamkan demonstrasi.

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home