Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 12:05 WIB | Sabtu, 17 Juli 2021

Irak Kewalahan Hadapi Gelombang Ketiga Pandemi COVID-19

Seorang pasien virus corona menerima perawatan di sebuah rumah sakit di Najaf, Irak, hari Rabu, 14 Juli 2021. Infeksi di Irak telah melonjak ke rekor tertinggi di tengah gelombang ketiga yang didorong oleh varian delta yang lebih agresif, dan rumah sakit yang telah lama diabaikan menderita dampak puluhan tahun perang kewalahan dengan pasien yang sakit parah. (Foto: AP/Anmar Khalil)

BAGHDAD, SATUHARAPAN.COM-Tidak ada tempat tidur, obat-obatan hampir habis, dan bangsal rumah sakit yang rawan kebakaran; para dokter Irak mengatakan mereka kalah dalam pertempuran melawan virus corona. Dan mereka mengatakan itu terjadi bahkan sebelum kebakaran hebat menewaskan puluhan orang di unit isolasi COVID-19 pekan ini.

Infeksi di Irak telah melonjak ke rekor tertinggi dalam gelombang ketiga yang didorong oleh varian delta yang lebih agresif. Rumah sakit yang lama diabaikan yang menderita akibat perang selama beberapa dekade kewalahan melayani pasien yang sakit parah, banyak dari mereka kali ini adalah orang muda.

Dokter secara online menyampaikan memohon sumbangan obat-obatan dan oksigen, dan kerabat menggunakan media sosial untuk menemukan tempat tidur rumah sakit untuk orang yang mereka cintai.

“Setiap pagi, kekacauan yang sama terulang, bangsal kewalahan dengan pasien,” kata Sarmed Ahmed, seorang dokter di Rumah Sakit Al-Kindi di Baghdad, ibu kota Irak.

Ketidakpercayaan yang meluas terhadap sistem perawatan kesehatan Irak yang hancur meningkat setelah kebakaran pada hari Senin (12/7) di Rumah Sakit Pendidikan Al-Hussein di kota Nasiriyah, kebakaran besar kedua di negara itu di bangsal virus corona dalam waktu kurang dari tiga bulan.

Beberapa hari setelah kebakaran terakhir, jumlah korban tewas masih diperdebatkan, dan Kementerian Kesehatan menyebutkan 60 orang, pejabat kesehatan setempat mengatakan 88 orang, dan kantor berita negara Irak melaporkan 92 orang tewas.

Banyak yang menyalahkan korupsi dan salah urus dalam sistem medis atas bencana itu, dan perdana menteri Irak memerintahkan penangkapan terhadap pejabat kesehatan.

Para dokter mengatakan mereka takut bekerja di bangsal isolasi yang dibangun dengan buruk di negara itu, dan mencela apa yang mereka sebut langkah-langkah keamanan yang longgar.

“Setelah kedua neraka itu, ketika saya dipanggil, saya mati rasa karena setiap rumah sakit di Irak berisiko tinggi terbakar setiap saat. Jadi apa yang bisa saya lakukan? Saya tidak bisa berhenti dari pekerjaan saya. Saya tidak bisa menghindari panggilan itu,” kata Hadeel Al-Ashabl, seorang dokter di Baghdad yang bekerja di bangsal isolasi baru yang mirip dengan yang ada di Nasiriyah.

“Pasien juga tidak mau dirawat di dalam rumah sakit ini, tetapi itu juga di luar kendali mereka.”

Irak mencatat lebih dari 9.600 kasus COVID-19 baru pada hari Rabu (14/7) dalam total 24 jam, kasus tertinggi sejak pandemi dimulai. Jumlah kasus harian perlahan meningkat sejak Mei. Lebih dari 17.600 orang telah meninggal karena virus, menurut Kementerian Kesehatan.

Pada bulan April, setidaknya 82 orang, kebanyakan dari mereka pasien virus yang sakit parah yang membutuhkan ventilator untuk bernapas, meninggal dalam kebakaran di Rumah Sakit Ibn Al-Khateeb Baghdad yang pecah ketika tangki oksigen meledak. Menteri Kesehatan Irak mengundurkan diri karena bencana tersebut.

Konstruksi yang salah dan praktik keselamatan yang tidak memadai, khususnya yang melibatkan penanganan tabung oksigen, telah disalahkan atas dua kebakaran rumah sakit tersebut. Bangsal dengan 70 tempat tidur di Rumah Sakit Al-Hussein dibangun tiga bulan lalu menggunakan panel dinding interior yang sangat mudah terbakar, menurut pekerja rumah sakit dan pejabat pertahanan sipil.

Di dalam satu ruang gawat darurat utama Baghdad pekan ini, kerabat pasien COVID-19 duduk di lantai karena tidak ada kursi yang tersedia.

Dengan ruang rumah sakit yang terbatas, Ahmed meminta direktorat kesehatan Baghdad untuk memberi tahu dia ke mana harus mengirim pasien.

Hadeel Almainy, seorang dokter gigi di Baghdad, menggunakan Facebook untuk menemukan tempat bagi ayahnya yang terkena COVID-19, memohon: “Dia tidak bisa bernapas, kulitnya membiru. Rumah sakit tidak bisa membawa kita.”

Di kota Karbala, para dokter telah memohon di media sosial untuk sumbangan remdesivir, obat antivirus yang digunakan untuk merawat pasien virus corona. Al-Shabl mengatakan obat-obatan dan ventilator hampir habis di rumah sakitnya, dan 60 persen pasien COVID-19 di sana membutuhkan mesin pernapasan.

Untuk pertama kalinya sejak awal pandemi, anak-anak datang ke rumah sakit dengan gejala virus yang parah, kata Alya Yass, dokter anak di Rumah Sakit Pendidikan Al-Numan di Baghdad.

Dokter menyalahkan keragu-raguan yang meluas pada vaksin yang menyebabkan lonjakan kasus saat ini dan khawatir jumlah infeksi yang sebenarnya mungkin jauh lebih tinggi dari angka kementerian. Banyak orang Irak mengabaikan tes karena mereka tidak mempercayai rumah sakit umum.

Kurang dari tiga persen populasi Irak telah divaksinasi, menurut seorang pejabat Kementerian Kesehatan yang tidak berwenang untuk berbicara dengan media dan berbicara dengan syarat anonim. Kementerian secara terbuka menyalahkan publik karena melanggar pembatasan.

Petugas kesehatan mengatakan mereka telah menyatakan keprihatinan mereka kepada atasan dengan sedikit hasil.

Mohammed Jamal, mantan dokter di Rumah Sakit Pendidikan Al-Sader di Basra, mengatakan dia menghadap komite inspeksi kementerian dan bertanya: Mengapa obat-obatan tidak diisi ulang atau alat pemadam kebakaran tidak diganti? Di mana sistem pemadam kebakaran? “Mereka tidak mendengarkan. Mereka tidak melihat,” katanya. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home