Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 10:03 WIB | Rabu, 04 Mei 2022

Irak: Meletus Konflik Tentara dan Milisi, Komunitas Yazidi Kembali Mengungsi

Warga Yazidi Irak menghadiri upacara untuk merayakan Tahun Baru Yazidi di kuil Lalish di Distrik Shekhan di Provinsi Duhok, Irak, 19 April 2022. (Foto: dok. Reuters)

BAGHDAD, SATUHARAPAN.COM-Warga Irak di kota utara yang masih trauma dengan kenangan serangan ISIS takut akan lebih banyak kekerasan, ketika pada hari Selasa (3/5) terjadi permusuhan antara militer dan milisi lokal kata orang-orang yang mengungsi akibat pertempuran itu.

Ketegangan mencapai puncaknya ketika militer Irak melancarkan serangan di distrik Sinjar pada hari Minggu (1/5) untuk membersihkan elemen-elemen bersenjata dari YBS, sebuah milisi lokal yang sebagian besar terdiri dari minoritas Yazidi.

YBS memiliki hubungan dengan Partai Pekerja Kurdistan, atau PKK, sebuah gerakan separatis yang dilarang di Turki.

Pertempuran sengit mendorong lebih dari 3.000 orang, kebanyakan dari mereka Yazidi, melarikan diri ke utara yang dikuasai Kurdi. Tidak jelas apakah ada yang tewas atau terluka dalam pertempuran itu: para pejabat Irak tidak merilis angka dan belum mengomentari korban.

Pertempuran berhenti pada hari Selasa dan tentara Irak mengatakan telah membangun kembali kendali atas Sinjar. Tetapi kekerasan dan pemindahan manusia berikutnya merupakan pukulan bagi upaya Baghdad untuk mendorong lebih banyak Yazidi kembali ke tanah leluhur mereka setelah bertahun-tahun perang.

Sebuah kesepakatan ditengahi oleh PBB pada Oktober 2020 antara Baghdad dan pemerintah yang dikelola Kurdi untuk menerapkan ketertiban di daerah tersebut. Berdasarkan perjanjian itu, polisi federal adalah satu-satunya otoritas negara bagian.

Kesepakatan itu belum terbukti berhasil. Kritikus mengatakan ini karena tidak berkonsultasi dengan kekuatan lokal yang kuat di Sinjar atau bahkan para pemimpin Yazidi. Penduduk lokal, yang juga termasuk Sunni Arab, juga sangat terpecah di Irak.

Letnan Jenderal Abdul-Amir al-Shammari, wakil komandan Komando Operasi Gabungan Irak, mengatakan pada konferensi pers di Sinjar bahwa pasukan Irak telah memberlakukan keamanan dan hukum dan ketertiban dan telah membuka semua jalan di distrik tersebut.

“Tujuan dari operasi ini adalah untuk menegakkan hukum dan keamanan untuk mengamankan lingkungan yang aman, sehingga kami dapat membangun kembali Sinjar dan mengembalikan para pengungsi.”

Tapi warga Yazidi, banyak yang mengungsi sekarang untuk kedua kalinya, enggan kembali. Sebagian besar pengungsi melarikan diri ke utara ke wilayah yang dikelola Kurdi di mana mereka didistribusikan di berbagai kamp.

Banyak yang pertama kali melarikan diri pada tahun 2014 setelah serangan brutal ISIS dan kembali dalam beberapa tahun terakhir untuk membangun kembali rumah mereka.

Kenangan itu masih segar di benak Sewe. Dia termasuk di antara lusinan keluarga yang pergi ke kamp Chemishko di Zakho pada hari Senin. Dia hanya memberi tahu The Associated Press nama depannya.

“Ini adalah kedua kalinya kami melarikan diri,” katanya. "Kami tidak tahu ke mana harus pergi, kami tidak punya tempat untuk pergi, dan kami tidak tahu ke mana kami akan pergi sekarang."

YBS dibentuk pada tahun 2014 dengan bantuan dari PKK. Mereka terbukti berperan dalam mengusir elemen ISIS dari daerah tersebut setelah runtuhnya tentara Irak. YBS sejak itu tetap menjadi kekuatan lokal yang kuat di daerah tersebut, dengan alasan ketidakpercayaan yang mendalam terhadap pasukan pemerintah federal yang dikerahkan untuk melindungi daerah tersebut.

Tentara Irak mengatakan tujuan serangan itu adalah untuk menegaskan kembali otoritas negara sebagai tanggapan terhadap YBS yang mendirikan pos pemeriksaan dan mencegah warga kembali ke rumah mereka.

Tetapi sebagian besar penduduk memperkirakan justru akan ada lebih banyak kekerasan. “Ketika kami kembali ke rumah kami, kami merasa tidak mungkin untuk tinggal di sana,” kata Rashid Barakat, yang sekarang mengungsi di kamp Chemishko. “Tentara menyerang (YBS) dan (YBS) membalas mereka, dan kami terjebak di antara mereka.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home