Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 11:33 WIB | Selasa, 12 April 2022

ISIS Afghanistan Berubah dan Tumbuh di Wilayah Pakistan

ISIS Afghanistan Berubah dan Tumbuh di Wilayah Pakistan
Petugas polisi dan penyelidik memeriksa lokasi bom bunuh diri di dalam Masjid Syiah Kusha Kisaldar, di Peshawar, Pakistan, Jumat, 4 Maret 2022. Di barat laut Pakistan, sisa-sisa pengebom bunuh diri ISIS masih terlihat di dinding masjid yang dulunya berornamen, di mana bulan lalu lebih dari 63 jemaah meninggal saat mereka berlutut dalam doa. Pembom, seorang Afghanistan yang diidentifikasi oleh ISIS sebagai Julaybib al-Kabuli, berasal dari ibu kota Kabul. (Foto-foto: AP/Muhammad Sajjad)
ISIS Afghanistan Berubah dan Tumbuh di Wilayah Pakistan
Anggota keluarga Abdul Ali, yang tewas dalam bom bunuh diri pada 4 Maret di Masjid Kusha Kisaldar Shiite, menunjukkan potretnya saat diwawancarai oleh The Associated Press, di Peshawar, Pakistan, Rabu, 9 Maret 2022.

JALALABAD, SATUHARAPAN.COM-Basheer adalah seorang pejuang Taliban muda yang baru beranjak remaja ketika kelompok Negara Islam (ISIS/ Negara Islam Irak dan Suriah) mengambil alih desanya di Afghanistan timur, hampir delapan tahun lalu. Para militan mengumpulkan penduduk desa yang diidentifikasi sebagai Taliban dan membunuh mereka, sering kali memenggal kepala mereka, memaksa keluarga mereka untuk menonton pembunuhan itu.

Basheer melarikan diri dan hidup bersembunyi selama tahun-tahun berikutnya ketika ISIS menguasai beberapa distrik di Provinsi Nangarhar. Seiring waktu, ia naik di jajaran Taliban.

Sekarang dia dikenal sebagai Insinyur Basheer, dia adalah kepala intelijen Taliban di Afghanistan timur, dengan peran utama dalam kampanye untuk menghancurkan ISIS. Dia tidak melupakan kekejaman yang dia lihat di distrik asalnya di Kot.

“Saya tidak bisa menjelaskan kekejaman mereka dengan kata-kata, apa pun yang terlintas dalam pikiran Anda, mereka telah melakukan lebih dari itu,” katanya kepada The Associated Press dalam sebuah wawancara baru-baru ini di markas besarnya di Jalalabad, ibu kota Nangarhar.

Sejak berkuasa di Afghanistan delapan bulan lalu, Taliban telah menggembar-gemborkan keberhasilan mereka dalam menindas kelompok Negara Islam, tetapi gerilyawan telah meluas ke negara tetangga Pakistan, meningkatkan serangan di sana. Analis mengatakan ISIS telah berubah menjadi kelompok teroris tanpa batas, salah satu yang paling mematikan di kawasan yang telah melahirkan banyak organisasi radikal yang kejam.

Di Pakistan barat laut, dampaknya sangat jelas. Jenazah seorang pengebom bunuh diri ISIS masih terlihat di dinding masjid yang dulunya berornamen, beberapa pekan setelah dia meledakkan dirinya, menewaskan lebih dari 60 jemaah saat mereka salat. ISIS mengidentifikasi pembom sebagai warga Afghanistan dari Kabul.

Pemboman pada 4 Maret di masjid Kusha Kisaldar Syiah di kota tua Peshawar itu mengejutkan warga Pakistan, memperdalam ketakutan mereka akan kebangkitan serangan teror di negara mereka, setelah penurunan yang stabil dalam dekade terakhir.

Peningkatan serangan dimulai tahun lalu dan semakin cepat, kata Amir Rana, direktur eksekutif Institut Studi Perdamaian Pakistan, sebuah wadah pemikir independen yang memantau aktivitas militan di Pakistan.

Pada akhir Maret tahun ini, Pakistan telah mengalami 52 serangan oleh militan, dibandingkan dengan 35 pada periode yang sama tahun lalu, menurut data institut tersebut. Serangannya juga semakin mematikan. Sejauh tahun ini di Pakistan, 155 orang tewas dalam serangan semacam itu, dibandingkan dengan 68 orang tahun lalu.

Yang terburuk telah diklaim oleh afiliasi ISIS yang kejam, yang dikenal sebagai ISIS di Provinsi Khorasan atau ISIS-K. Sementara itu, serangan ISIS tampaknya telah menurun di Afghanistan.

IS-K pertama kali muncul pada 2014 di Afghanistan timur. Pada 2019, ia menguasai wilayah yang signifikan di Provinsi Nangarhar dan telah mendorong ke provinsi tetangga, Kunar. Militer AS melancarkan kampanye udara besar-besaran terhadapnya, termasuk menargetkan tempat persembunyian ISIS yang dicurigai dengan bom konvensional terbesar di Amerika, yang dikenal sebagai “induk dari semua bom.”

Tapi ISIS selamat, dan itu menghadirkan tantangan keamanan terbesar bagi Taliban ketika mereka merebut kekuasaan di Afghanistan Agustus lalu.

ISIS-K adalah musuh lama Taliban. Taliban mendukung interpretasi hukum Islam yang keras dan sering menggunakan serangan bunuh diri dalam pemberontakan mereka selama hampir 20 tahun melawan Amerika Serikat dan sekutu Afghanistannya. Tapi mereka sering memadukan tradisi suku dengan fatwa agama dan telah menjangkau Syiah.

Sementara itu, ISIS menentang kelompok mana pun yang tidak menerima ideologinya yang lebih radikal, sangat anti Syiah, dan terkenal karena kekejamannya yang dimaksudkan untuk menyebarkan ketakutan. ISIS, tidak seperti Taliban, melihat pertempuran mereka sebagai satu untuk membangun dunia Muslim yang bersatu di bawah kekhalifahan.

Taliban merespons dengan ciri khas tangan keras mereka, menyapu bersih benteng-benteng yang diduga milik ISIS. Pada bulan Oktober dan November, warga melaporkan mayat-mayat tergantung di pohon. Mereka diberitahu bahwa mereka adalah militan ISIS.

Basheer mengatakan Taliban telah berhasil mengekang kelompok itu. “Kami menguasai semua area itu… Saat ini, mungkin ada beberapa orang yang bersembunyi di rumah-rumah (tetapi) mereka tidak memiliki area di bawah kendali mereka. Tidak ada Daesh,” katanya, menggunakan akronim bahasa Arab untuk ISIS.

Dia mengatakan para pejuang ISIS-K berada pada posisi yang kurang menguntungkan karena Taliban adalah penguasa lama perang gerilya. ISIS-K tidak memiliki taktik yang belum diketahui atau belum digunakan oleh Taliban, katanya.

Beberapa pengamat militan juga mengatakan jangkauan jauh Taliban ke dalam desa-desa Afghanistan dan hubungan dengan masjid dan madrasah bahkan di dusun terkecil telah mengurangi ruang gerak bagi ISIS untuk beroperasi.

Sejak penarikan pasukan Amerika Serikat yang kacau dari Afghanistan tahun lalu, kemampuan Washington untuk mengumpulkan intelijen tentang ISIS telah menurun drastis, menurut pejabat senior militer AS.

Wilayah ini juga semakin tidak ramah terhadap Amerika. Gejolak politik telah memicu sentiment anti AS di Pakistan. Di Afghanistan, Taliban memberlakukan aturan yang berkaitan dengan pemerintahan mereka yang keras pada akhir 1990-an. China adalah pemain utama di kawasan itu, dengan cepat melampaui pengaruh AS.

ISIS-K bukan satu-satunya kelompok ekstremis di wilayah tersebut. Lainnya termasuk Lashkar-e-Taiba, yang sebagian besar berfokus pada India, pemberontak Uyghur China dari kelompok Turkestan Timur dan Gerakan Islam Uzbekistan, pemberontak Asia Tengah.

Sebuah laporan Februari PBB memperkirakan jumlah pejuang ISIS-K sekitar 4.000 dan mengatakan mereka “menikmati lebih banyak kebebasan daripada kapan pun dalam sejarah baru-baru ini.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home