Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 16:23 WIB | Sabtu, 21 Agustus 2021

Israel Kembangkan Obat untuk COVID-19

Seorang pasien sedang menjalani pengobatan COVID-19 menggunakan EXO-CD24 dari Prof. Nadir Arber. (Foto: The Jerusalem Post)

TEL AVIV, SATUHARAPAN.COM-Sekitar 93% dari 90 pasien virus corona bergejala serius yang dirawat di beberapa rumah sakit Yunani dan dirawat dengan obat baru yang dikembangkan oleh tim di Sourasky Medical Center Tel Aviv dipulangkan dalam lima hari atau kurang. Pemberian obat itu merupakan bagian dari uji coba Fase II pengobatan pasien COVID-19.

Uji coba Fase II mengkonfirmasi hasil Fase I, yang dilakukan di Israel musim dingin lalu dan mencatat 29 dari 30 pasien dalam kondisi sedang hingga serius pulih dalam beberapa hari.

“Tujuan utama dari penelitian ini adalah untuk memastikan bahwa obat tersebut aman,” kata Prof. Nadir Arber. “Sampai hari ini kami belum mencatat efek samping yang signifikan pada pasien mana pun dari kedua kelompok.”

Uji coba dilakukan di Athena karena Israel tidak memiliki cukup pasien yang relevan. Penyelidik utama adalah komisioner virus corona Yunani, Prof. Sotiris Tsiodras.

Arber dan timnya, termasuk Dr. Shiran Shapira, mengembangkan obat berdasarkan molekul yang telah dipelajari profesor selama 25 tahun yang disebut CD24, yang secara alami ada di dalam tubuh.

“Penting untuk diingat bahwa 19 dari 20 pasien COVID-19 tidak memerlukan terapi apa pun,” kata Arber. “Setelah lima hingga 12 hari, sekitar 5% pasien mulai memburuk.”

“Badai Sitokin”

Penyebab utama kemunduran klinis adalah aktivasi berlebihan dari sistem kekebalan, juga dikenal sebagai badai sitokin. Dalam kasus pasien COVID-19, sistem mulai menyerang sel-sel sehat di paru-paru. “Inilah persisnya masalah yang menjadi target obat kami,” katanya.

CD24 adalah protein kecil yang melekat pada membran sel dan memiliki banyak fungsi termasuk mengatur mekanisme yang bertanggung jawab atas badai sitokin.

Arber menekankan bahwa pengobatan mereka, EXO-CD24, tidak mempengaruhi sistem kekebalan secara keseluruhan, tetapi hanya menargetkan mekanisme khusus ini, membantu menemukan kembali keseimbangan yang benar.

"Ini obat presisi," katanya. “Kami sangat senang bahwa kami telah menemukan alat untuk mengatasi fisiologi penyakit ini.”

“Steroid misalnya mematikan seluruh sistem kekebalan tubuh,” jelasnya lebih lanjut. “Kami menyeimbangkan bagian yang bertanggung jawab atas badai sitokin menggunakan mekanisme endogen tubuh, yang berarti alat yang ditawarkan oleh tubuh itu sendiri.”

Arber mencatat ini elemen terobosan dari perawatan COVID-19. “Kami menggunakan eksosom, vesikel sangat kecil yang berasal dari membran sel yang bertanggung jawab untuk pertukaran informasi di antara mereka,” katanya.

“Dengan mengatur untuk mengirimkannya tepat di tempat yang dibutuhkan, kami menghindari banyak efek samping,” tambahnya.

Fase Akhir Penelitian

Tim sekarang siap untuk meluncurkan fase terakhir penelitian.

“Meskipun temuan fase pertama pengobatan bisa menjanjikan, tidak ada yang bisa memastikan apa pun sampai hasilnya dibandingkan dengan pasien yang menerima plasebo,” katanya.

Sekitar 155 pasien virus corona akan ambil bagian dalam penelitian ini. Dua pertiga dari mereka akan diberikan obat, dan sepertiga plasebo.

Penelitian akan dilakukan di Israel dan mungkin juga dilakukan di tempat lain jika jumlah pasien di negara tersebut tidak mencukupi. “Kami berharap bisa selesai akhir tahun ini,” kata Arber.

Jika hasilnya benar, dia berjanji pengobatan bisa dilakukan dengan relatif cepat dan biaya rendah. “Selain itu, sebuah kesuksesan bisa membuka gelombang untuk mengobati banyak penyakit lainnya,” katanya. (The Jerusalem Post)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home